LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Ride For Indonesia – Water for Life

dya-iganov

On

Long weekend kali ini sedikit berbeda, memang sih masih seputaran motoran, tapi kali ini dengan sedikit kegiatan semacem baksos. Gagal di awal April lalu bikin saya puter otak dan berdoa kenceng supaya bisa ikut yg Mei ini. Kendalanya sih sama, ijin dari orangtua, maklum, perempuan. Sedikit muter-muter cari temen yang bisa boncengin dari Bandung biar dapet ijin ikut, akhirnya ada satu orang temen yang padahal baru sekedar ketemu pas acara kopdar salah satu komunitas di Bandung Januari lalu. Sedikit ragu sih kalau tahu medannya kaya apa, jangan-jangan mundur, padahal cuman satu-satunya temen yang bisa untuk tanggal itu. Maklum, kegiatan pas long weekend, dan kebanyakan temen lainnya udah ada acara masing-masing. Awalnya ragu mau bawa motor, kondisinya lagi ga bagus, malah sempet dua minggu yang lalu ngadat, masa cuman cuci motor doank ga mau nyala mesinnya. Ada yang bilang karbu, busi, sampe kabel gas, cdi, dll, pokonya intinya motornya lagi musuhan sama yang namanya air. Nah, padahal medan untuk long weekend nanti air semua, tambah lumpur malah. Bolak-balik nanya sama yang punya acara, dikasih pilihan, tetep pake motor apapun boncengan lewat jalur yang sama tapi bakalan repot karena harus trekking atau tetep boncengan tapi lewat jalur yang beda. Pilihan motor juga sama-sama ga enak, kalau pake motor temen, takutnya rusak, udah mah beban boncengannya berat, medannya sadis, baru pertama pergi bareng pula, bener-bener ga enak klo sampe motornya kenapa-kenapa, apalagi katanya motornya pun lagi ga 100% fit. Nah, klo pake motor saya, ya takutnya harus sedikit kehambat klo ngadat lagi ditambah beberapa kerusakan yang belum sempet dibenerin dan ban depan yang gundul (kumplit kan). Akhirnya tepat malem tanggal 30 April 2015 nekat ambil keputusan pake motor MX lewat jalur yang sama bareng yang lainnya setelah ijin udah di kantong. Oke, seengganya kalau udah dapet ijin, sedikit tenang (masih trauma sama beberapa kejadian yang dialamin pas kebeneran ga ngantongin ijin orangtua).

Kenapa saya tetep ngotot pengen ikutan? Sedikit gambaran, jadi acara ini bisa dibilang semacem baksos, tapi jenis baksosnya sedikit beda. Mungkin ini baksos kedua yang saya tahu yang kegiatannya bener-bener menghasilkan. Maksudnya bukan hanya sekedar baksos penyaluran bantuan berupa barang, tenaga, dan materi saja, tapi juga mengerjakan, membangun sesuatu yang memang dibutuhkan di wilayah tersebut. Nah, kali ini kegiatan awal April lalu adalah tahap awal pembangunan MCK dan penyediaan air bersih di lokasi. Pembangunan di lokasi lebih banyak dilakukan oleh warga setempat karena keterbatasan waktu kami. Untuk piknik kali ini, semuanya wajib bawa pohon untuk ditanem juga di lokasi. Katanya kalau ga bawa pohon disuruh balik kanan alias pulang. Hadeh. Pohon yang dibawa pun sebaiknya yang menghasilkan. Penanaman pohon di lokasi sekalian dalam rangka memperingati Hari Bumi 22 April 2015 lalu.

JUMAT, 1 MEI 2015

Janjian sama temen jam 05.00 di rumah dan baru bisa jalan sekitar jam 05.30. Sedikit ga tenang juga, soalnya katanya rombongan yang lain rencananya jam 07.00 udah di Warung Sumbul yang saya sendiri juga ragu posisinya di sebelah mana. Jalanan Kota Bandung pagi itu sedikit rame, mungkin karena libur Mayday, masih ada sebagian yang ke tempat kerja tapi ga kerja. Perempatan Samsat sampai Kopo pagi-pagi gini udah rame aja, apalagi setelah jembatan tol Kopo ada lumayan banyak polisi jaga-jaga, wah kayanya Bandung bakalan macet hari ini. Untung saya udah menyingkir. Jalan mulai kosong selepas Soreang. Saya pun gantian sama temen saya. Kali ini saya yang bawa motor ngebonceng temen, ya itung-itung pemanasan dan latihan biar ga kaku, kan nanti di Sumbul mau nyoba belajar bawa motor sendiri. Berhubung bensin udah kosong, di SPBU deket Gambung kami stop, biasanya sih isi full di SPBU terakhir di Ciwidey. Di SPBU ini pagi-pagi udah rame aja, ditambah rombongan mobil Vitara-Escudo yang udah dimodif jadi kaya mobil offroad banyak yang lagi istirahat. Feeling saya ini pasti rombongan 1000 guru yang kebeneran rutenya sama kaya rute kami.

Lokasi kegiatan kami tepatnya di Kampung Sarijadi, Desa Cisaranten, Kecamatan Cikadu, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, sedangkan lokasi kegiatan 1000 Guru di SD Giri Asih, di desa yang sama. Lokasi kami masih sekitar 1-2 Km lagi dari lokasi kegiatan 1000 Guru. Jalur yang kami gunakan adalah jalur Gunung Sumbul yang kalau liat-liat foto ama videonya lumayan juga nih. Malah saya sempet tanya sama temen saya yang sering offroad mobil, katanya itu jalur kegiatan ‘West Java Offroad” (2013) kalau ga salah. Nah loh jalur ‘West Java Offroad’! Meskipun belum pernah ikutan, tapi kebayang deh klo jalur-jalur kaya gitu mah lumpurnya tingkat dewa. Selesai isi bensin, kunci sedikit bermasalah. Ga bisa diputer-puter, stuck aja gitu, lah gimana mau nyalain motor kalau kunci kontaknya ga bisa diputer-puter. Yah, belum juga setengah jalan udah ribet aja nih. Ternyata baru ngeh, kalau kunci motornya sedikit bengkok, saya juga ga ngerti kenapa bisa bengkok begitu. Beres urusan, langsung jalan lagi. Masih saya yang bawa sampe ke Warung Sumbul biar temen istirahat dulu tangannya buat di Sumbul nanti. Satu persatu rombongan mobil saya susul, ya maklum masih aga bodoh kalau harus nyalip-nyalip mobil di jalan rame apalagi di luar kota. Singkat cerita, sampailah saya di warung pertama sebelum Tanjakan Sarebu.

Warung pertama penuh sama tentara dan ga ada pengunjung lainnya. Pas nanya sama tentara di sana, katanya rombongan motor udah lewat dari tadi pagi, cowok semua (lah, ya emang rombongan ini kayanya cowok semua ko hehe). Nah loh panik, pas liat jam, ternyata baru jam 07.00, harusnya sih udah pada nyampe. Pas saya tanya, pada bawa pohon ga di motornya, ga ada katanya. Coba ke warung yang satunya di bawah. PR juga buat ke warung yg satunya, soalnya harus lewatin dulu Tanjakan Sarebu. Ga jauh dari warung pertama begitu jalan, ada pertigaan, dan yakin bener kalau jalan jelek yang dipasang papan “Tempat Latihan Militer” itu jalur yang bakal nanti dilewatin. Kalau gitu jangan-jangan bener lagi warungnya yang barusan banyak tentaranya, tapi ko ga ada satupun rombongan motor. Ah, sudahlah cek dulu di warung yang bawah. Setelah aga rempong lewatin Tanjakan Sarebu -ini pertama kalinya saya bawa motor sendiri, boncengan lagi lewat di Tanjakan Sarebu, biasanya dibonceng- sampailah di warung kedua dan banyak motor. Begitu sampe, nanya ke salah anggota rombongan. Ternyata semuanya rombongan yang mau ke Pangandaran dan belum ada rombongan motor lain yang nyampe selain mereka. Mereka udah lumayan lama di sini. Waduh, mulai sedikit panik, ini antara saya yang kecepetan atau saya ditinggal, dikiranya ga jadi, mana bodohnya saya ga punya nomer salah satu rombongan lainnya pula (dan baru tahu kalau Guntur jadi ikut, kalau tahu dari awal kan bisa koordinasi lebih awal). Untungnya si kartu merah masih ada sinyal, kartu Biru-Orange punya temen juga masih dapet sinyal. Akhirnya ngehubungin Mang Dedi dan untungnya langsung diangkat. Kata Mang Dedi, rombongan laen masih di Sukanagara (lega, ternyata ga ditinggal) dan akhirnya dapet nomer yang bisa dihubungin. Katanya lagi, warungnya yang atas, yang banyak tentara. Yah, PR banget harus nanjak di Tanjakan Sarebu. Ga lama saya tutup telepon, rombongan motor yang ke Pangandaran pun mulai jalan lagi, segera kami pun berangkat ke warung yang di atas, kali ini saya dibonceng.

Sampe di Warung Sumbul, parkir motor yg bener daripada kena omel tentara yang lagi parkir truk, langsung sarapan. Tumben juga jam segini udah kerasa laper. Kami sampe di Warung Sumbul tepat 07.30. Ah, ini sih bisa nyuri-nyuri waktu dulu buat tidur sambil nunggu rombongan yang masih di Sukanagara. Pas lagi sarapan, ada yang nyamperin dan nanya kami mau ke Cisaranten atau bukan. Ternyata ini salah satu rombongan yang mau ke Cisaranten juga. Akhirnyaaaa nemu temen. Kinay, kami memanggilnya. Setelah ngobrol-ngobrol, ternyata temen yg satu ini start ga jauh dari rumah saya, yah tahu gitu kan berangkat bareng. Dia sama satu orang anak SD yang juga warga Desa Cisaranten. Sambil sarapan sambil ngobrol-ngobrol tentang jalur yang bakal kami lewatin nanti. Ga lupa sambil curhat masalah si motor. Denger ceritanya ko malah jadi tambah deg-degan yah. Berhubung udah prepare trekking, jadi, ya udahlah yang penting motornya ga ngadat lagi. Dari hasil obrolan sama temen saya ini, ternyata sebagian warga di Desa Cisaranten udah sepakat untuk ngelarang motor dan mobil offroad melintas di jalur Sumbul. Alesannya, karena jalurnya makin rusak. Mungkin kalau versi warga, jalur ini juga merupakan jalur sehari-hari warga untuk melintas ke Ciwidey sekaligus jalur terpendek dibandingkan dengan jalur Cireundeu. Selain itu, jalur Sumbul juga masih banyak medan yang datar dan jalannya jauh lebih lebar dibanding jalur Cireundeu. Pertimbangan lainnya, ga semua warga punya motor trail atau sejenisnya untuk melintas di jalur ini, jadi kalau jalurnya makin rusak, warga semakin repot. Masa iya, semua warga harus modif abis-abisan motornya atau beli motor trail, biayanya kan ga kecil. Belum lagi kalau dibandingin sama perekonomian warga di Desa Cisaranten. Dari sisi pengguna trail, mungkin jalur ini cocok untuk mengasah skill mereka dan tidak terlalu jauh dari Bandung, dan memang jalur seperti ini umumnya diperuntukkan untuk mobil dan motor offroad.

Selagi kami ngobrol, dateng satu orang lagi dari rombongan ke Sumbul. Bang Ipang panggilannya. Temen saya yang satu ini jauh-jauh dateng dari Yogyakarta untuk ikutan acara ini sekaligus penasaran sama Jalur Sumbul. April lalu, emang ikutan juga, tapi gabung sama rombongan lain lewat Jalur Cireundeu. Dari jauh kami udah nyangka kalau ini salah satu rombongan kami, soalnya ada pohon yang dibawa di motornya. Jadi, kalau nyari rombongan kami, liat aja, bawa pohon ga di motornya. Di Warung Sumbul pagi ini selain bapak-bapak tentara yang lagi prepare untuk latihan, ada juga rombongan kecil warga yang sedang istirahat. Pas lagi ngobrol-ngobrol, lewatlah rombongan mobil yang sebelumnya ketemu di Ciwidey. Spontan temen saya ngejar, maksudnya untuk nyegat supaya mobil untuk offroad ini ga masuk ke Sumbul berdasarkan kesepakatan warga yang melarang jenis kendaraan offroad untuk masuk ke Sumbul. Makin lama, kabut mulai tebel, sinar matahari udah ga keliatan lagi. Katanya sih udah 3 hari ga ujan, kalaupun ujan hanya Subuh dan itupun gerimis kecil, tapi kalau liat keadaan cuaca sekarang ko kayanya ragu ya dapet cuaca kaya gitu. Lumayan lama temen saya ngejar, tapi ternyata argumen rombongan mobil lebih kuat, salah satu alesannya adalah udah koordinasi sama preman di lokasi makanya bisa lewat Sumbul. Ga banyak yang kami lakukan, hanya duduk-duduk dan simpen tenaga cadangan sampai rombongan lain sampe. Akhirnya sekitar jam sembilan kurang, satu persatu rombongan dateng. Ngarep ada beberapa muka yang saya kenal, tapi ternyata hanya Guntur aja yang saya kenal. Liat motornya, wah kayanya cuman motor saya,Guntur ama motor Kinay yang jenisnya bebek, ada sih matic, tapi motor matic ama motor Kinay ini udah lebih pengalaman dan lebih prepare untuk ke Jalur Sumbul. Nah, motor saya? Ga ngadat aja udah bagus banget. Makin aja minder. Mana bebek satu-satunya yang orang dan motornya baru pertama kali lewat sini, boncengan, motor ga fit, liat kabut sama awan ko ya makin nutupin Gunung Sumbul ya, makin aja minder dan ga tenang. Setelah ketemu sama semua rombongan, termasuk Om Hendra dan Guntur, saya siapin motor bareng Kinay. Pertama, mungkin lepas spakboard motor depan ama belakang bisa jadi prepare pertama kalau-kalau Jalur Sumbul lumpurnya tebel. Kenapa dilepas, supaya kalau masuk lumpur ga stuck antara ban sama sparkboard. Sedikit nambah bawaan juga sih, soalnya spakboardnya akhirnya diiket di tas saya berhubung ga ada space lagi. Beres semua, akhirnya sekitar jam sebelas kurang, kami semua mulai berangkat menuju Sumbul. Ah, akhirnya yang ditunggu-tunggu dateng juga.

Awal masuk jalur, kubangan sama lumpurnya masih bersahabat, tapi belum apa-apa udah kena ciprat aja sama motor sebelah. Welcome Sumbul pokonya. Saya masih duduk di kursi boncengan sampe akhirnya di depan shelter tentara, saya pun akhirnya mulai turun dari motor. Turunan panjang dengan jalur yang ga karu-karuan ditambah batu dan lumpur menyambut. Belum seberapa dibanding jalur setelah turunan. Motor mulai antri untuk turun. Beberapa ada yang coba-coba jalur. Jalur Gunung Sumbul ini cukup lebar, jadi banyak juga trek yang bisa dicoba dan ga akan ada kendaraan dari arah berlawanan pastinya. Lumayan sih, jalan kaki juga harus pinter pilih jalur, salah-salah nginjek batu yang ga stabil, jatuh juga, kan ga lucu. Sambil nunggu motor ngantri, foto dulu lah. Beres turunan ternyata jalannya ga makin membaik. Jalan datar lebar tapi penuh lumpur dan kubangan, pokonya pilih jalan sebelah manapun pasti masuk lumpur. Motor saya udah nyampe di ujung turunan, saya pun ambil alih motor, biar temen saya jalan sekalian nyobain. Ini pertama kalinya saya bawa motor di lumpur parah kaya begini. Lumayan juga, mana stang motor lebih ringan ke kanan, jadi sedikit pake tenaga kalau mau belok kiri. Belum juga jauh saya bawa, udah nyemplung dan nyangkut aja ni motor. Niatnya sih ma ikutin satu motor di depan, apa daya bannya kepeleset dan malah masuk kubangan. Pijakan dalem, mau maju ama mundur ga bisa, untungnya akhirnya ditolong dua temen saya. Setelah usaha didorong ga bisa juga, gas udah pol, akhirnya terakhir diangkat aja biar masuk ke jalur. Udah masuk jalur bukannya jalan, ban belakang malah kepeleset lagi dan nyangkut di tempat yang sama. Yasalam, kapan majunya klo gini mah. Mana rombongan laen udah pada masuk juga, ya udah deh daripada tambah lama, saya kasiin lagi motornya ke temen saya. Gantian saya yang dorong-dorong motor biar keluar dari kubangan. Cape juga ya segitu doank. Tangan ampe sedikit gemeteran dan ngos-ngosan. Kalau udah gini, inget ni jalan panjangnya 17 Km dan kondisi di depan jauh lebih sadis, kayanya kudu siapin fisik buat jalan deh.

Jalan beberapa meter, nyoba lagi buat bawa motor, kali ini jalannya aga sempit dan banyak kubangan, nah bingung deh milih yang mana. Yang laen juga ternyata sama, harus milih-milih jalan juga, ada juga yang kejebak. Sampe sekarang sih belum liat ada yang jatoh (entah saya yang ga liat). Begitu jalannya susah lagi, saya jalan lagi. Gitu aja terus sampe ke tempat motor-motor rombongan depan pada berhenti nunggu yang laen. Akhirnya ngerasain juga bawa motor di lumpur yang tingginya sebetis, ngerasain juga turunan ama tanjakan keramik. Kalau liat doank sih gampang lah dilewatin, tapi giliran bawa motor, etdah ban belakang lari terus, motor miring-miring dan ternyata belum maju-maju. Di sini mulai pada jatoh-jatoh. Ada yang nekat dan tekun nanjak di jalur yang keramik banget dengan sedikit ngepot-ngepot, ada juga yang coba jalur nerabas ke pinggir yang sedikit banyak rumputnya, tapi tetep sih repot juga. Di sini aja kayanya udah lumayan nguras tenaga. Ga sedikit yg parkir motor dulu sejenak. Akhirnya kami bener-bener berhenti buat istirahat dan regroup setelah tanjakan dan turunan keramik yang lumayan. Ternyata, di jalur ini pacetnya buanyaaak. Udah ada beberapa yang nempel. Hiaaah, pacet. Jadi inget Tambora, saking ga maunya kena pacet, rela nanjak terus nonstop dan kalopun istirahat ga duduk dan sambil liat-liat ke tanah. Pas pulang juga ngacir lari dari pos 3 ke pos 2 yang makan waktu 1 jam nonstop lari soalnya ujan. Kalo ujan, pacet mulai bergentayangan. Kabut juga mulai turun. Jalanan di depan masih turunan panjang tapi tanahnya udah bukan keramik, kembali jadi jalur-jalur sempit plus batuan. Di tengah jalan tadi smpet juga papasan sama tentara yang mau balik ke camp dan sedikit kepo sama kegiatan kami. Informasi dari tentara sih, rombongan mobil juga belum lama lewat. Lah, padahal kan selang satu jam dari mobil masuk Sumbul sama kami masuk Sumbul. Wah, berarti PR banget buat kami, karena jalurnya makin parah kalau mobil udah lewat. Baru juga beberapa menit ngobrol-ngobrol santai sambil ambil nafas, tau-tau gerimis. Langsung prepare gas lagi. Saya, jalan kaki lagi.

Bener aja ga berapa lama kabut turun bareng gerimis, lumayan PR juga sih. Kinay akhirnya nyuruh saya naik aja boncengan bertiga bareng Rizwan. Aga rempong juga sih soalnya harus nahan badan tapi kaki ga napak bener di step, udah gitu, bingung juga pegangan kemana. Akhirnya lumayan jauh juga kami boncengan bertiga sampe akhirnya di satu tanjakan mulai ketemu lagi sama rombongan motor yang pertama. Saya turun lagi dan trekking sampe nemu jalan aga datar. Motor-motor lain udah pada gas lagi aja. Saya akhirnya tukeran sama temen. Temen yang bawa motor saya jalan kaki, sekalian istirahatin tangan, sementara saya bawa dulu motornya berhubung jalannya keramik tapi datar. Tanah di depan sedikit aga padet. Akhirnya saya boncengan lagi. Kali ini cuman motor saya sama motor Kinay yang jalan bareng, motor lainnya udah ngacir aja di depan. Gerimsnya mulai aga deres. Ga lama boncengan, saya turun lagi berhubung medan di depan mulai berat lagi. Turunan panjang sekaligus jalur air. Beres turunan ternyata di depan kami ada rombongan mobil lagi ngantri jalan. Ya udahlah saya lewatin dulu mobilnya baru boncengan lagi. Ternyata gerimisnya mulai tambah deres lagi. Sesekali ngintip rombongan mobil. Aksesoris mobilnya sih udah lumayanlah, tapi bawaaannya lebih kaya mau piknik beneran daripada mau baksos. Penumpangnya pun mulai dari ABG, anak kecil, sampe ibu-ibu juga ada. Malahan pas saya lewatin salah satu mobil, ada ibu-ibu yang nyeletuk “Loh, ini perempuan ya?” sambil aga kaget liat saya pake jaket gede, celana lapangan, sepat trekking, buff dan tas daypack aga berlumpur dengan cueknya trekking lewatin lumpur. Ternyata ada mobil yang stuck di jalur dan lagi berusaha buat balik ke trek, jadi pada ngantri. Selang beberapa mobil, akhirnya ketemu lagi sama beberapa rombongan kami dan ujan makin ga bersahabat. Ini udah bukan gerimis lagi, tapi udah ujan, cuman belum deres aja. Gerimis aja udah bikin jalur licin bukan main, apalagi kami yg di belakang pas nyangkut di turunan sekaligus tikungan yang lumpurnya makin tebel. Perut mulai kerasa laper. Saya baru sadar, kenapa tadi di Warung Sumbul ga bungkus makan siang ya? Padahal biasa pergi-pergi itu selalu bungkus untuk makan siang di tempat terakhir berhenti. Udah gitu, baru nyadar juga belum smpet mampir beli cemilan, bahkan minum, parah banget deh. Perut hanya diisi secuil roti cokelatnya Bang Buntel yang itu juga dibagi-bagi sama yang lain. Nah, berhubung ujan, motor pun jadi makin susah jalannya, saya pun mutusin untuk tetep trekking, siapa tahu bisa sampe ke rombongan depan, seengganya kalau jalannya dan cuacanya udah rada mendingan, saya yang jalan kaki ini ga terlalu ketinggalan jauh.

Ga berapa lama jalan kaki di turunan yang super licin, akhirnya jatoh juga. Aslinya ini jalan liciiiin banget. Nah, jalan kaki aja bisa sampe jatoh begitu, PR banget buat motor. Ada beberapa motor temen yang stuck di jalur, ada juga yang masih usaha ngelewatin trek yang udah kaya jalur air, ada juga yang udah berhasil dan bantuin yang stuck di jalur. Rizwan udah sampe sini, sementara Kinay masih di belakang. Trek yang mirip jalur air ini lumayan dalem, adalah sampe hampir se-jok motor. Nyampe sini, ujannya lumayan reda, cuman masih gerimis dan jalanan yang sebelumnya basah makin tambah basah. Setelah berhenti sebentar nungguin motor-motor yang stuck pada balik ke trek, saya jalan pelan-pelan. Beberapa langkah, ampir aja kepeleset lagi, untungnya kaki ama otak masih bagus koordinasinya. Jalan di ujung turunan sedikit nikung dan hampir semua permukaan jalannya ditutup kubangan lumpur. Ada beberapa balok kayu dan batang pohon untuk membantu melintas. Mungkin, sebelum serusak ini, titik ini merupakan jembatan kecil, ada dinding kecil di sisi tebing dan di sisi lainnya yang sudah hancur. Buat saya, jalan kaki di titik ini lumayan susah, salah langkah bisa-bisa masuk kubangan yang entah segimana dalemnya. Pelan-pelan saya ambil sisi paling kiri, deket jurang dan setelah jembatan langsung cari pijakan kayu yang ketutup lumpur dan akhirnya saya sampai di ujung pijakan kayu. Niatnya sih mau terusin jalan, berhubung di depan jalannya aga padet dan kubangan lumpurnya ga sedalem sebelumnya, tapi ko sepi banget ya. Rombongan depan kayanya udah jauh banget. Feeling saya bilang kalau mending tunggu dan barengan sama yang belakang, toh dengan kondisi jalan kaya gini, jalan kaki sama naek motor ga jauh beda cepetnya. Kalaupun ketinggalan sama yang naik motor, mungkin saya masih bisa ngejar dengan trekking. Sejauh ini sih, medan buat trekking cukup bersahabat dari segi tanjakan dan turunannya. Ga ada tanjakan dan turunan yang terlalu curam kaya naik gunung dan kalaupun tanjakan, ga terlalu panjang. Jalannya lebar jadi aga lebih leluasa, ga kaya naik gunung yang udah sempit, kanan- kiri kadang jurang dan viewnya kebuka. Jalur Sumbul ini hampir semua viewnya ketutup pohon. Khas banget hutan tropis yang diatapi sama pohon-pohon besar sepanjang jalan.

Akhirnya saya mutusin buat nunggu pas sehabis tikungan. Pengennya sih duduk di beton jembatan, tapi kayanya PR juga buat ngedeketin. Sementara di belakang, motor-motor masih berusaha buat lewatin turunan dan jalur air. Sementara nunggu, akhirnya kejadiannlah hal yang paling kami harapkan terjadi paling akhir, hujan! Hujannya awalnya gerimis, tapi ga butuh waktu lama buat ngerubah gerimis jadi hujan lumayan deres. Motor-motor di belakang makin diuji buat bisa lolos dari turunan dan kubangan lumpur. Ngeliat ada beberapa temen yang akhirnya parkirin motornya di pinggir dan beberapa yang di belakang mulai keliatan, saya pun mutusin buat balik lagi gabung sama yang lain daripada duduk ga jelas sendiri di pinggir jalan di tengah ujan deres gini. Seengganya kalau sama yang lain bisa ngobrol. Bekas jejak yang saya lewatin sebelumnya udah ketutup sama kubangan lumpur, jadi harus nyari-nyari jalan lagi. Sampai di tempat yang lain, ternyata beberapa ada yang langsung ngeluarin fly sheet. Beberapa ada yang bikin bivak sederhana. Ada lumayan banyak kayu yang geletakan gitu aja di pinggir jalan, manfaatin jadi penyangga bivak. Ampir semua berhenti dulu nunggu ujan siapa tahu sebentar lagi reda. Berhubung jumlah orangnya lebih banyak daripada kapasitas bivaknya, akhirnya sebagian ada yang coba nerusin jalan, karena kubangan di depan makin lama makin susah buat dilewatin kalau nunggu sampe ujannya berenti banget. Untuk majuin dua motor aja butuh waktu lumayan lama, saya pun akhirnya jalan dan nunggu lagi di seberang jembatan setelah ada dua motor berhasil lewatin kubangan. Ada yang usaha buat nyeberangin motor, ada juga yang berteduh dulu di bivak. Emang deh ga dikasih ujan aja lumayan repot, nah ini ujannya ga nanggung makin deres.

Begitu motor ketiga nyampe di seberang jembatan, ujan makin menjadi. Bukannya reda tapi malah makin deres se-deres-deresnya. Kalao udah gini, yang saya pikirin selain kondisi jalan ya motor. Gimana ini ujan deres ditambah kubangan lumpur yang makin mengganas tapi kondisi motor lagi musuhan sama genangan air dan ujan. Bener-bener makin ga tenang. Lebih ga tenang dibanding harus trekking se-15 Km kalo emang perlu. Ternyata berhasil juga motor saya nyeberang. Sambil neduh di bawah pohon yang lumayan lebat, sambil sesekali makan roti punya orang.Untungnya laper saya udah ilang. Biasanya kalau trekking suka cepet haus, ntah kenapa dari awal masuk Sumbul sampe sekarang sama sekali ga haus, ya baguslah hemat air, berhubung saya onta banget kalau urusan air minum. Setelah ampir semua motor nyeberang, saya dan beberapa orang cek jalur di depan. Ternyata setelah genangan di depan, jalannya sedikit nanjak dan ga terlalu berlumpur. Ujung tanjakan tanahnya juga aga padet dan lahannya sedikit lebih luas. Beberapa nyaranin untuk berhenti di sana aja. Saya pun jalan lagi. Sampe di tempat datar, langsng kepikiran lagi, motor saya bisa nyala ga ya? Dari jalan datar, iseng jalan lagi sedikit ke depan dan ternyata langsung disuguhin turunan panjang yang super licin dan kalau menurut saya sih udah kaya dasar sungai banget. Jalur air dimana-mana, dalem, tapi di sisi kiri jalan, permukaan jalannya jauh lebih tinggi dari sisi kanan. Saya pun jalan lagi. Lumayan juga, batunya lepas-lepas dan tanahnya licin. Turunannya lumayan curam, jadi selain harus pinter milih pijakan, kaki juga harus standby ngerem biar ga bablas gelindingan kaya bola. Sampe diujung turunan, masih baru ada beberapa temen aja yang udah nyampe, sisanya masih ngantri. Sambil nunggu temen-temen yang lain di ujung tanjakan, ujannya udah ga terlalu deres tpi lumayan juga bikin jalan makin susah buat dilewatin. Satu persatu mulai keliatan motor yang berusaha buat ngelewati turunan yang kalau keliatan dari tempat saya sih lumayan curam dan panjang juga. Lagi-lagi saya kepikiran motor saya di belakang, nyala ga ya? Mau balik lagi tapi ko ya males liat tanjakan kaya begitu, belum lagi nanti harus turun lagi dan jalan kaki di tengah ujan deres. Berdoa aja semoga motornya nyala.

Aga lama juga kami berhenti di sini, dan makin lama berhenti makin dingin. Akhirnya ada beberapa temen yang mau jalan duluan, nyusul rombongan depan. Saya ga sengaja liat Rizwan yang sedikit menggigil, sementara Kinay balik lagi ke atas buat bantu motor. Waduh, klo kelamaan diem bisa bahaya. Saya sendiri sih masih belum kerasa dingin, jadi ya udah deh kayanya emang harus terus jalan sebelum menggigil. Akhirnya saya ajak Rizwan buat jalan dan ternyata ga keberatan. Lumayan jadi ada temen jalan. Baru juga beberapa langkah, kami langsung berhadapan lagi sama turunan keramik, saya pun kepeleset lagi. Kali ini aga lumayan juga ya kerasa jatohnya. Kata Rizwan sih, ini belum setengah jalan, masih jauh dan masih banyak jalan yang jauh lebih parah medannya. Waduh, ya udah deh ini mah alamat trekking aja, seengganya sampe ketemu jalan yang aga bisa buat boncengan. Ternyata motor beberapa temen yang udah duluan udah ngilang aja. Saya anteng aja jalan ama Rizwan soalnya di belakang masih banyak banget motor. Target sih bisa nyusul beberapa motor yang barusan udah duluan dan berhenti istirahat sambil nunggu motor yang di belakang. Ujan udah mulai reda. Jalan di depan ga jauh beda, masih ada beberapa tanjakan tapi ga panjang cuman keramik. Kami sampe di tikungan yang ampir semua permukaan jalannya kubangan lumpur dan lumayan dalem. Aga ragu juga motor bisa cepet disini nanti. Jalan kaki aja udah harus melipir di sisi kiri, deket jurang dan jalan yang sedikit longsor. Ketemu lagi tikungan yang kedua, ampir sama cuman ga ada longsornya. Sehabis tikungan ini, jalannya aga menyempit dan hutannya aga makin rapet. Udah ga kedengeran lagi suara motor di belakang, di depan pun sama aja, kayanya udah jauh banget rombongan depan. Sedikit ragu antara nunggu yang belakang atau tetep jalan sampe ketemu rombongan depan. Kalau berhenti pun nanti makin menggigil yang ada. Berkali-kali ditanya kedinginan atau ngga, jawabannya ngga, laper ama haus pun jawabannya sama, ngga. Padahal sama-sama belum makan dan ga keliatan minumnya. Waduh kalau dehidrasi sama hipo gimana ini, gawat. Kalau kondisi cuaca kaya gini sih emang ga bakalan kerasa haus, tapi asupan air harus tetep dikontrol. Kalau sampe ngerasa haus banget di kondisi kaya gini berarti asupan airnya udah kurang banget, begitu pun sama suhu tubuh. Beberapa langkah kami jalan sambil ngobrol tentang jarak yang masih belum setengahnya ini, kedengeran suara binatang, mungkin sejenis burung.

Entah kenapa, spontan saya langsung berhenti dan feeling nyuruh saya untuk ga nerusin jalan. Tiba-tiba juga inget obrolan saya sama Kinay di Warung Sumbul sembari nunggu rombongan dateng. Kabarnya di hutan ini masih banyak binatang liarnya, terutama babi hutan. Ada juga aneka jenis burung, ular, sampe kucing besar. Nah loh, kan ngga banget kalo lagi trekking berdua trus papasan ama salah satu binatang tadi (kecuali burung). Jawaban dari Rizwan pun lumayan bikin mikir, katanya pernah di depan, kakaknya ketemu sama kucing, sekitar sore hari. Liat jam udah tepat jam 16.00. Entah sugesti entah pertanda entah apa, tapi yang awalnya adem ayem, tiba-tiba feeling ga karuan. Ga pikir panjang, saya langsung ajak Rizwan balik lagi ke belakang, sampe ketemu motor, kayanya sih udah ada satu atau dua motor yang loloslah. Seengganya ga berdua banget dan kalau denger mesin motor mungkin binatang-binatangnya ga akan mendekat ke jalur. Jalan balik sedikit rusuh, perasaan kaya dikejar-kejar sesuatu, tapi jalanan di belakang sana kosong, ga ada apapun. Untungnya Rizwan ga ngeluh harus balik lagi. Iyalah, udah cape-cape jalan jauh abis ujan-ujanan eeh, ujung-ujungnya malah kudu balik lagi. Ambil postitifnya aja, daripada kami berhenti di tempat tadi dan Rizwan makin menggigil, seengganya dengan jalan balik bisa sedikit ngangetin badan. Kalau di udara dingin begini yang penting gerak. Ternyata kami jalan udah lumayan jauh juga. Ga nyangka bakalan balik lagi. Ya berhubung udah sore juga sih, daripada ngejar yang depan ga kekejar dan keburu gelap, rombongan belakang pun ga dateng-dateng, bisa-bisa kami kejebak cuman berdua tanpa penerangan. Setelah lewatin tikungan kedua, samar-samar mulai kedengeran suara motor. Sedikit tenang. Ternyata ga jauh dari tikungan kami ketemu lima motor, termasuk motor saya. Horeee ternyata motornya ga ngadat dan temen saya lumayan cepet juga bawa motornya udah sampe sini lagi. Akhirnya kami nungguin motor satu persatu nanjak di keramik. Jaraknya ga seberapa banget, ga terjal-terjal banget tapi susahnya jangan ditanya. Untuk berhasil naikin satu motor aja mungkin lebih dari 15 menit dengan jarak paling kurang dari 3m! Ujan behenti total, sekarang tinggal sisa basah, dingin, laper, dan haus. Persediaan minum di tas udah tinggal setengah, dan langsung abis seketika. Waduh parah juga ini dorong-dorong ama ngangkat-ngangkat motor tapi ga ada minum. Bener-bener dehirasi, lemes, cape. Nyesel banget ga beli makan ama minum buat siang kaya biasanya. Akhirnya kami berdua pun nunggu satu persatu motor nanjak di tanjakan yang ga seberapa panjangnya ini tapi susah abis. Makin lama ko badannya Rizwan makin keliatan menggigilnya. Langsung saya bilang ke yang lain, kali aja kalau sama yang lain dia mau nurut disuruh minum atau mungkin ada yang punya cemilan.

Akhirnya nurut juga disuruh minum biarpun sedikit banget, dan untungnya lagi ada yang masih punya cokelat, lumayanlah ganjel perutnya dikit. Setelah ada beberapa motor yang berhasil naik, motor yang di depan mulai maju lagi sedikit-sedikit. Ternyata kondisi jalannya masih lumayan susah buat dilewatin motor, keramik dan beberapa lumpur sampe ke tikungan yang pertama. Bener aja, di tikungan pertama sedikit kehambat lagi, kami pun nunggu lagi sampe ada beberapa motor yang berhasil lewatin tikungan yang penuh kubangan lumpur. Sesekali kedengeran suara orang teriak ama klakson motor dari rombongan yang paling belakang. Ah, kalau udah kedengeran mungkin jaraknya ga terlalu jauh. Setelah tikungan pertama, saya, Rizwan dan satu temen saya nyoba untuk jalan duluan, seengganya sampe tanjakannya abis. Saya aja baru nyadar kalau abis tikungan yang pertama medannya tanjakan tapi sedikit landai, mungkin karena jalan kaki dan masih semangat jadi ga nyadar kalau ini tanjakan panjang. Akhirnya setelah lewat tikungan kedua, jalannya kembali menyempit, jalur air dan keramik. Dahan pohonnya sedikit lebih rendah. Waktu jalan tadi, hanya sampe beberapa meter dari tikungan kedua, ga sampe ke tanjakan panjang yang aga ketutup ini. Sementara Rizwan bantuin motor yang stuck di tanjakan gara-gara licin, saya coba bantu dorong motor yang udah berhasil nanjak tapi masih ngepot-ngepot ban belakangnya gara-gara licin. Biar lebih pasti, saya jalan duluan buat cek masih seberapa panjang lagi tanjakannya. Setelah cek, tanjakannya masih panjang dan jalannya sedikit nikung ke kiri, setelah itu ga keliatan karena saya ga berani jalan lebih jauh lagi.

Setelah ada beberapa motor yang mulai bermunculan di belakang, akhirnya kami ngumpul dulu. Jujur, di sini saya mulai aga kedinginan dan sedikit mual. Bukan karena kurang asupan makanan, tapi gara-gara bau bensin, knalpot motor dan lainnya. Maklum, sepanjang jalan ini, motor gas terus biar bisa berhasil nanjak. Kami akhirnya kumpul dulu, berhubung udah jam 17.00. Berhubung tenaga juga udah ampir abis semua sementara tanjakan ama turunan ga ada abisnya, stok minum udah abis semua, ga ada ransum sama sekali, ga banyak penerangan yang bisa diandelin kalau tetep maksain jalan, pilihannya adalah jalan kaki dan motor ditinggal di sini atau semua stop dan nginep di sini tapi dengan resiko pake bivak seadanya tanpa ransum sama sekali sampe besok pagi. Beberapa dari kami berusaha buat ngehubungin yang lainnya, bahkan warga, tapi di tempat kami berhenti sekarang ini sinyal ga dapet, masih sedikit ketutup. Akhirnya kami semua mutusin untuk jalan aga ke atas lagi, katanya di depan ada tanah yang lumayan datar dan luas. Jaraknya sih ga seberapa, tapi susahnya tetep ga berkurang. Beberapa motor malah harus sampe digotong lagi gara-gara keluar jalur. Saya sama tiga motor pertama yang nyampe di tempat datar langsung cari sinyal. Untungnya ada dua provider yang sinyalnya lumayan bagus. Sambil nunggu yang dihubungin nyaut, samar-samar saya sama satu temen saya denger suara musik. Datengnya dari arah sebelah kanan kami. Musiknya kaya musik-musik di undangan, tapi bukan gamelan sih. Wah, lumayan deket kampung nih, kayanya mungkin bisa jalan sedikit turun buat minta bantuan. Akhirnya semua nyampe tepat pas Magrib. Satu persatu mulai berdatangan, ada yang berhasil bawa motor, ada juga yang jalan kaki dan motornya ditinggal di belakang. Begitu semua kumpul, langsung atur posisi motor buat jadi penyangga bivak. Bivak yang kami bikin pun hanya ngandelin fly sheet yang ga seberapa gedenya. Gerimis mulai turun lagi.

Bivak jadi tepat pas udah gelap total, untuk duduk, kami hanya ngandelin alas dari jas ujan dan dua matras. Ada yang bisa selonjoran bahkan tiduran, ada yang hanya bisa duduk, hanya bisa meringkuk, yang pasti kondisi kami semua kelaparan, haus, cape, tenaga abis, ngantuk, kedinginan karena basah kuyup. Kinay akhirnya berhasil ngehubungin warga di bawah. Setelah nyeritain kondisi kami di tengah hutan Gunung Sumbul dan minta tolong dibawain beberapa logistik dan keperluan untuk nginep lainnya, ternyata ada kabar terbaru dari dua rombongan di depan kami. Rombongan pertama ternyata belum ada satupun yang sampe ke desa, tapi rombongan kedua yang asalnya bareng kami tapi jalan duluan berhasil nyusul rombongan pertama dan udah bareng-bareng. Setahu kami, kondisi rombongan depan pun ga jauh beda. Ga ada ransum dan pasti dengan kondisi gelap kaya gini mungkin juga berhenti atau jalan kaki. Sesekali kedengeran suara mesin motor masih meraung-raung di bawah, mungkin itu rombongan depan, Dari suara sih kaya yang deket, tapi setelah didengerin beberapa lama, suaranya ilang. Mungkin udah mulai jalan lagi. Berhubung perempuan satu-satunya di sini, saya mutusin untuk duluan ganti baju begitu Bivak udah jadi. Maklum, pasti rempong kalau ga cepet-cepet. Beres ganti baju, lumayan ga terlalu dingin. Rizwan juga udah ganti baju dan ga terlalu menggigil lagi. Temen yang lainnya ada yang langsung tidur tanpa ganti baju, ada yang hanya istirahat dan tanpa ganti baju, ada juga yang langsung ganti baju. Gerimis masih terus turun hanya ga sampe sederes sebelumnya. Beberapa kali Kinay masih ngehubungin warga untuk minta bantuan. Yah, akhirnya kami harus berhenti di sini. Seengganya masih banyak rombongan mobil jauh di belakang kami yang kayanya stuck dan nginep juga di hutan Gunung Sumbul.

Sambil istirahat di dalem bivak seadanya, Kinay pesen, kalau liat binatang apapun jangan disebut namanya, dan kalau liat kucing, sebaiknya cepet-cepet pindah minimal 1 m. Entah kita hanya liat sekilas dan kucingnya ada di arah yang sama atau yang terparah adalah kucingnya melintas di dekat tempat kami, pokonya kami harus pindah. Sebenernya aga males juga ya, udah cape-cape bangun bivak, udah males gerak, udah cape maksimal, harus pindah pula kalau liat penghuni Sumbul yang satu itu, tapi ya mau gimana lagi, namanya juga di alam bebas, harus diikutin. Makin malem, sebagian udah ada yang berhasil tidur pulas, saya termasuk yang ga bisa tidur. Ngantuk memang belum terlalu kerasa, tapi dingin gara-gara alas duduk yang basah cukup bikin menggigil, ditambah lagi suasana yang ga seheboh sebelumnya, bikin aga bingung dan mati gaya juga lama-lama. Hanya ada beberapa dari kami yang masih terjaga dan berusaha ngasih kabar lewat grup kalau kondisi kami sudah aman meskipun ransum belum sampai. Kabar terakhir dari rombongan pertama, akhirnya mereka pun jalan kaki dan motor ditinggal, tapi belum ada yang sampai di desa pertama. Kira-kira selang satu jam dari telepon terakhir Kinay sama warga desa, kedengeran suara motor dari bawah yang makin lama makin mendekat. Harap-harap cemas, ini Pa RT sama warga yang bawa ransum atau warga yang sekedar lewat aja.

Sekitar jam 20.00, 3 motor berhenti tepat di depan bivak kami. Ternyata Pa RT dan dua orang warga lengkap dengan nasi, telur dadar, gorengan, garam, bensin, terpal, air untuk minum, dan logistik lainnya. Akhirnya bantuan pun nyampe juga. Segera kami semua bangun. Setelah terpal yang lebih besar dibentangkan untuk alas makan, langsung kami semua antri untuk makan malam. Menu makan malam kami mungkin hanya menu biasa, bahkan ga ada istimewanya sama sekali dibandingkan dengan menu sederhana ketika pendakian. Ya, menu kami hanya nasi putih dan telur dadar yang ditaburi garam. Air minum pun hanya air putih yang dibawa satu jirigen penuh dari Desa Cisaranten, tidak ada kopi, teh, ataupun susu jahe seperti biasa yang saya nikmati ketika pendakian. Bagi kami, menu yang hanya seadanya itu bener-bener nikmat, ngalahin menu andalan di tempat makan bintang lima manapun. Telur dadar dan gorengan ludes dalam sekejap, sementara nasi putih masih ada sisa lumayan banyak. Air minum pun setidaknya kami sisakan untuk sisa malam ini sampai besok pagi. Untungnya Pa RT dan dua warga ini ikut nginep bareng kami supaya besok pagi bisa bantu kami bawa motor sampai ke Desa Cisaranten yang katanya tepat dari tempat kami ini masih setengah perjalanan lagi. Selesai makan, barulah satu persatu ada yang ganti baju, ada yang sekedar duduk-duduk, ada juga yang langsung tidur lagi ga peduli bajunya basah. Atas instruksi Pa RT, segeralah dibangun bivak kedua yang ukurannya lebih besar dan sedikit lebih nyaman dibanding bivak kami pertama.

Setelah nebang batang pohon beberapa untuk kayu bakar dan penyangga bivak, ga pake lama, kami pun langsung bagi kelompok untuk bivak. Saya dan 5 orang lainnya termasuk Rizwan tidur di bivak kedua. Demi bisa tidur yang bener supaya tenaga kami bisa full lagi untuk perjalanan besok, semua yang bisa dipake buat tidur kami keluarin. Mulai dari sarung, sleeping bag polar yang untungnya ga jadi saya keluarin dari tas, sampe mukena dan keresek baju bersih pun dipake untuk tambahan selimut dan alas tidur. Seperti biasa, saya tidur di paling pinggir. Memang sih, pasti lebih dingin, tapi saya pribadi lebih nyaman dengan posisi tidur di paling pinggir. Sekitar jam 22.00 semua udah tidur, hanya kedengaran Pa RT, Rizwan, dua orang lainnya, sama salah satu teman kami yang masih semangat ngobrol. Tidur saya hanya nyenyak di awal-awal. Sekitar jam 23.00 tidur saya mulai terganggu sama angin yang masuk dari samping dan suara motor trail yang malam itu melintas di Sumbul.

SABTU, 2 MEI 2015

Saya coba tutupin bagian kepala saya pake tas, tapi tetep ga ngaruh. Akhirnya saya mutusin untuk gabung sebentar ngangetin badan di api unggun. Rempongnya saya, kalau udah dingin dan bangun ampir tengah malem gini, ujung-ujungnya pasti beser. Alas polar sleeping bag sama mukena ga cukup buat nangkal dinginnya udara Sumbul malem ini. Sekitar 30 menit duduk di api unggun, akhirnya saya balik lagi untuk nyoba tidur. Seperti biasanya, tidurnya hanya tidur ayam. Mungkin nyenyaknya hanya sebentar, sisanya dikit-dikit bangun, benerin posisi tidur, atau nahan dingin. Bahkan malem itu ada mungkin 3x bolak-balik beser. Sekitar jam 02.00, Rizwan akhirnya masuk ke bivak dan sayangnya alas polarnya ga cukup, jadi dia tidur cuman ngandelin sarungnya. Sempet sesekali pas benerin posisi badan liat badannya sedikit menggigil. Anginnya makin malem makin dingin, ga kebayang gimana nanti jam 03.00-04.30 yang biasanya dinginnya lagi ekstrim-ekstrimnya. Semoga saya cukup cape untuk ngerasain puncaknya udara dingin di Gunung Sumbul ini.

Sayangnya, mulai dari jam 03.30 saya udah mulai bangun, dan dinginnya luar biasa. Temen yang tidur di kanan kiri saya menggigil. Yang paling males adalah, beser yang mulai menyerang. Pa RT dan yang lainnya udah tidur, sempet ragu juga mau kluar tenda, ngeri juga sendiri banget. Tiba-tiba keingetan kejadian di Burangrang 4 tahun lalu. Saya pun mengurungkan niat buat kluar. Untungnya ada juga yang bangun kebelet beser. Begitu balik ke tenda, buset deh lapak tidurnya udah mengecil aja. Malah temen saya yang sama-sama keluar tenda tidur dengan posisi aneh gara-gara lapak tidurnya kegusur orang di kanan-kirinya. Saya mau geser Rizwan, kasian juga, jadi, begitu yang di kanan kiri saya benerin posisi tidur, saya langsung masuk ke lapak tidur saya. Lumayanlah selip sana-sini dan akhirnya lapak tidur pun kembali didapet. Tidur ga begitu nyenyak, malah, menjelang jam 05.00 udah ga bisa tidur lagi. Dikit-dikit bangun, ditambah aga beser juga. Emang udah waktunya bangun jg sih. Pa Rt yang tidur di luar juga kayanya udah pada bangun. Jam 05.30, ada beberapa temen yang udah bangun dan duduk-duduk di api unggun, saya milih untuk tiduran sebentar lagi deh berhubung tidur semalem ga terlalu enak. Lumayan udah aga lega lapaknya. Ternyata emang udah ga bisa tidur lagi dan untungnya meskipun tidur sedikit ga bener semalem dan udah cape maksimal seahrian kemarin, tapi kayanya ni badan masih seger aja. Duduk-duduk di api unggun yang udah sekarat sambil ngobrol ringan sama temen-temen yang mulai pada bangun. Ga nyangka juga ternyata kita bisa sampe nginep di Sumbul. Kabar terbaru, rombongan pertama udah berhasil ngetok satu rumah warga di kampung paling pertama yang mereka temuin setelah 3 jam trekking malem-malem. Motor pada ditinggal di tengah hutan dan rencananya mau diambil hari ini, dengan minta bantuan warga untuk evakuasi. Rombongan mobil di belakang kami pun kata warga, ga jauh beda, malahan ada dua mobil yang masuk jurang dengan posisi mobil kebalik. Mereka pun minta dievakuasi oleh warga. Setelah packing yang sedikit PR soalnya ampir semua barang di tas dikeluarin, jam 07.00 kita siap-siap untuk nerusin setengah perjalanan lagi. Aga ragu juga sih, mending jalan duluan atau bareng biar bisa gantian bawa motor sama temen saya. Berhubung Rizwan juga kayanya jalan kaki (Pa RT sama dua orang lainnya bantuin motor), akhirnya saya mutusin untuk jalan kaki duluan berdua sama Rizwan. Seengganya kalau pagi-pagi trekking berdua ga seserem kalau trekking berdua sore-sore.

Baru juga berapa meter dari turunan di depan tempat kami camp, langsung ketemu sama jalan yang cukup lumayan bikin stress. Turunan panjang sekaligus tikungan tajam dan di ujung turunan + tikungan langsung kubangan lumpur yang kayanya sih dalem. Warga yang semalem dateng bareng Pa RT balik lagi setelah berhasil nyeberangin motornya lewatin kubangan lumpur. Rizwan ambil jalan paling kanan, ternyata ada balok kayu yang udah disusun, tapi ampir semuanya ketutup lumpur, kalau ga hati-hati nyebur juga. Kanan ama kiri kayu pijakan lumayan dalem. Ampir kepeleset untung kayu hasil mungut di jalan bisa sedikit nahan dan saya pun sukses ga jatoh tapi jadi ke semak-semak di kanan jalur. Kepaksa balik lagi dan ngulangin jalan di atas kayu. Jalannya pun pelan banget soalnya kayunya bener-bener licin. Sukses nyebrang kubangan, sempet bingung juga, Rizwan ini disuruh nunggu yang lain atau bisa jalan terus. Akhirnya kami mutusin buat jalan terus. Ga jauh dari kubangan tadi, kami ketemu kubangan lainnya. Kali ini lebih lebar dan kayanya dalem banget. Ada yang menarik perhatian kami di kiri jalan. Tiga motor tanpa pengendaranya parkir manis ngadep tebing. Ini pasti motor kloter pertama. Ternyata ga jauh-jauh amat dari tempat kami camp. Untuk lewatin kubangan yang ini, kami ambil jalan yang sedikit menanjak di sisi kanan. Sudah ada susunan balok kayu yang lagi-lagi ketutup lumpur jadi harus sedikit nyari-nyari pijakan. Saya pun ngikutin pijakan yang dilewatin Rizwan. Iseng saya coba masukin batang kayu yang saya bawa ke kubangan, ternyata udah setengah tinggi batang kayu, tapi masih belum nyampe dasarnya. Oke, cukup coba-cobanya, sekarang fokus ke jalan. Balok kayu yang disusun cukup panjang tapi ga rata, ada sedikit celah-celah kecil yang kalau ga hati-hati bisa bikin kaki kekilir dan jatoh manis di atas kubangan lumpur. Ujung kubangan langsung tanjakan yang pijakannya masih harus cari balok kayu kalau ga mau nyebur ke lumpur. Lumayan juga nanjak di kayu yang penuh sama lumpur, udah mirip kaya nenek-nenek, pake tongkat dari batang kayu, langkah kecil-kecil. Pas lagi berusaha nanjak, tau-tau ada warga yang jalan kaki dari arah yang berlawanan, jalannya cepet banget. Sambil ngeliat ke arah kami berdua, sambil nyeletuk “Neng, ngapain?” Ya kali ya heran aja ada anak kecil ama cewe jalan kaki lumpur-lumpuran trus di sekitarnya ada beberapa motor yang parkir gitu aja ga ada pengendaranya. Kalau liat dari bawaan sama pakeannya sih, kayanya pedagang dan mau ke arah Ciwidey. Ya kali mau dagang kudu jalan kaki lewat Sumbul, salut.

Setelah berhasil nemuin pijakan yang datar, berhenti lagi, kali ini iseng foto sama satu motor lainnya yang nyangkut di lumpur, mumpung yang punya entah kemana. Pas lagi foto, tiba-tiba semua badan saya kerasa nyeri, kaya digigit semut, walah jangan-jangan pacet, tapi sebadan-badan? Ngeri ajah! Panik, mana ternyata ada satu pacet nyangkut di bagian lengan jaket. Kan ga lucu, setelah kemaren pacetnya nempel di kepala dan lumayan bikin cenat-cenut, masa iyah sekarang pacetnya ada di badan? Apa gara-gara pas tidur ya? Tapi perasaan, semalem aman-aman aja deh semuanya. Panik, langsung buka jaket dan kata Rizwan sih ga ada satu pacet pun yang nempel di kaos. Saya ngintip ke dalem kaos, aman juga. Jangan-jangan ini kaya waktu dulu ke Ciemas, yang semua punggung perih gara-gara tiduran di batu. Dan kata Rizwan, di leher belakang saya merah, emang sih itu juga perih. Oke, fix mungkin kena kayu atau serangga. Sedikit lega. Beres pake jaket lagi (masih mendung dan nyaris gerimis), kami jalan lagi. Trek kami kali ini lebih bervariasi dari kemaren. Beberapa kali kami papasan sama warga, kebanyakan sih kalau liat dari pakeannya, warga yang mau ambil kayu dan semacem polisi hutannya gitu. Jalan yang kami lewatin sekarang lumayan banyak nanjaknya tapi ga parah sih. Beberapa kali juga lewatin kubangan lumpur. Ada kubangan yang di pinggir-pinggirnya dikasih papan kayu, ada juga yang ngga. Sesekali kami juga harus melipir ke sisi jalan yang longsor. Sambil jalan, kami sambil liat-liat siapa tahu nemu kunci motor temen saya yang katanya jatoh pas semalem trekking. Treknya konstan, nanjaknya ga terlalu panjang dan ga terlalu curam, turunannya pun ga terlalu panjang, tapi tetep keramik dan lumpur. Masih sama kaya medan yang saya lewatin kemaren, jalannya lebar. Kata Rizwan, kami sekarang ada di titik tertinggi di jalur Sumbul, makanya sesekali nanjak, trus datar. Sebenernya kalau dipikir sih sama aja ngeri juga jalan di tengah hutan cuman berdua dan parahnya kami hanya bekel satu air mineral botol sedeng dan perut belum diisi makanan sama sekali dari terakhir malem makan sama telor dadar. Kalau saya sih badan lagi bagus banget, ga kerasa ngantuk, ga kerasa cape, ga kerasa laper, malahan ga kerasa haus, tapi kepikiran Rizwan juga sih. Bisa aja sebenernya laper, haus, atau cape pengen berhenti tapi ga berani bilang. Jadilah sesekali saya tanya mau istirahat dulu atau ngga. Jawabannya tetep sama, “ngga” ga lupa sambil senyum. Buset deh kuat juga ni anak. Kami sampe di jalan datar dan lumpur sama keramiknya udah ilang. Tanah yang kami pijak sedikit padet. Mungkin ini kali jalan yang kata Rizwan sedikit bagus. Ternyata bukan. Jalan yang dimaksud masih jauh, jadi, desa pertama yang jadi tujuan kami berdua pun masih jauh. Lokasi kegiatan kami masih sekitar 3 Km dari desa pertama yang bakal kami temuin setelah keluar dari jalur Sumbul. Nah, kalau rumah Rizwan, dari lokasi kegiatan kami, masih diterusin ke Selatan, buset deh. Bener aja, setelah jalan datar ini, kami kembali ketemu sama turunan. Kali ini turunannya panjang dan mulai banyak tikungan. Biasanya, kalau udah nanjak, trus datar, trus turun lagi berarti kayanya udah mau beres trek gunungnya. Makin semangat, jalan pun makin cepet, tapi tetep ga bisa cepet banget, batu sama lumpurnya lumayan bisa bikin kepeleset kalau salah pijakan.

Kalau denger dari obrolan temen-temen lain sih ada danau yang searah sama tujuan kami. Lama-lama gerah juga. Saya baru sadar ternyata sedari tadi gerimis ga turun tapi jaket tetep saya pake. Pantesan gerah. Setelah lepas jaket dan dimasukin ke dalem helm, kami pun jalan lagi. Sedikit aneh dan kerasa ada yang kurang juga ga bawa tas. Tas saya dititip di motor Pa RT sama spakboard motor. Setelah beberapa turunan, jalan datar, turunan lagi, akhirnya Rizwan berhenti juga. Ternyata dia berhenti di tengah-tengah turunan curam lengkap sama tikungan tajem yang ga karu-karuan, belakang baru tahu kalau sebutan buat turunan ini “Turunan Clurit” emang mirip sih. Ada jalan kecil turun ke arah kiri, kata Rizwan itu jalan ke danau yang kemaren diobrolin. Namanya Danau Cipadung tapi kalau di peta mungkin nama yang tertera adalah Rawa Sumul. Sempet mau mampir sih sambil nungguin yang bawa motor di belakang, cuman kata Rizwan jauh banget. Iya juga sih, kalau nanti dari danau, balik lagi ke jalur harus nanjak, PR banget. Udah gitu, takutnya kalau kami mampir malah kami yang ketinggalan, kan berabe juga ketinggalan rombongan di hutan beginih. Akhirnya kami cuman duduk-duduk sebentar di pertigaan. Sebenernya ga terlalu cape sih, cuman kasian juga ni kaki belum dikasih istirahat dari tadi. Rizwan juga kayanya sebenernya pengen berhenti dulu cuman ga ngomong. Puas duduk sambil ngeliatin dan foto-foto kontur jalan sama kondisinya yang ga karu-karuan, heran dan salut juga warga bisa lewat sini. Contoh paling nyatanya aja, Pa RT yang semalem bawa ransum buat kami pastinya ngelewatin jalan ini kan malem-malem? Dan nyampenya cepet banget lagi ke tempat kami. Duh, Pak, coba tolong dibenerin sih ini jalur. Saya jalan kaki aja ko ga tega ya liat kondisi jalannya, apalagi warga yang emang udah biasa lalu-lalang di sini. Ga lama, kami jalan lagi. Kalau kata Rizwan sih, masih ada beberapa yang jalannya parah, bukan turunan ama tikungan kaya gitu sih, cuman kubangan lumpur masih lumayan banyak di depan sama satu lagi, turunan yang cadas (batu) semua. Kalau tanya perjalanan kami ke desa pertama masih jauh apa ngga, jawabannya masih! Kami jalan santai, malahan pas ketemu beberapa tanjakan yang lumayan panjang di depan, kami duduk-duduk dulu sebentar. Sesekali minum biar ga dehidrasi. Matahari nampak ga muncul hari ini. Sedari awal jalan sampe sekarang langitnya putih. Cuman bisa berdoa semoga ga ujan, ya minimal sampe kami semua (termasuk rombongan mobil) bisa keluar dari jalur Sumbul inilah.

Ternyata ga kerasa, pas liat jam udah jam 09.00, itu artinya kami udah jalan sekitar 2 jam. Kalau ngikutin itungan kloter pertama yang jalan kaki 3 jam, harusnya sih kami udah ampir nyampe, tapi tiap tanya ke Rizwan jawabannya “masih jauh”. Ya syudahlaahh jalan lagi. Rizwan ini salah satu murid 6 SD di SD Giri Asih (semoga ga salah, suka ketuker sama SD Giri Mekar) yang kepilih buat baca puisi di depan Kapolres Cianjur yang bakal pindah ke Bandung. Acaranya di Cianjur. Rizwan pergi berdua sama gurunya, dan pulang lewat Ciwidey. Rizwan pisah sama gurunya yang ada keperluan di Ciwidey dan di Ciwidey janjian sama Kinay dan akhirnya sama-sama kejebak di Sumbul. Sebenernya harusnya dia hari ini sekolah. Kalau di Desa Cisaranten, Sabtu sekolahan tetep masuk. Berhubung semalem kejebak di Sumbul, jadi hari ini dia bolos katanya (waduh, ya maap yaa haha) Yang bikin sedikit kaget lagi ternyata orangtuanya ko ga tau ya dia pulang dari Cianjur itu mau ikut Kinay lewat Sumbul. Buset deh. Sepanjang jalan, belum sekalipun liat dia minum atau minta berhenti. Meskipun kuat, tapi tetep aja sih yg bawanya ga tenang. Akhirnya inisiatif saya aja deh minta berhenti meskipun sebenernya ga cape dan berhenti pun percuma, ga ada makanan. Kayanya ni jalan udah jauh, tapi tempat tujuan kami tetep masih jauh juga katanya. Dua jam jalan kaki ga kerasa cape, tapi berasa banget jauhnya. Lama-lama ragu, bener ga nih jalannya. Emang sih daritadi ga liat ada percabangan. Jarak kami dari tempat sekarang sama motor terakhir yang stuck di tanjakan tengah jalan udah lumayan jauh banget, kan ga lucu kalau salah jalan dan harus balik lagi, trus terusin lagi jalan kaki ke tempat tujuan. Tapi Rizwan tetep yakin kalau jalannya bener dan dia hafal jalur ini.

Selepas motor terakhir yang ditinggal, kami udah ga papasan lagi sama warga, dan dari arah belakang kami pun ga ada yang nyusul, jadi bener-bener cuman berdua. Kalau gini, jadi inget ke Penanggungan Juni 2013 lalu. Nanjak berdua doank dan ujung-ujungnya kudu pisah dan lari-larian karena satu dan lain hal di tengah hutan. Ternyata rute Sumbul ini bener-bener muterin Gunung Sumbul, dari awal jalan di hari pertama sampe sekarang, arahnya bener-bener muter. Kadang sisi tebing udah ada di kiri, tau-tau jalannya muter letter “U” dan tebingnya jadi ada di sisi kanan. Gitu aja terus. Di tengah jalan, sempet kecium harum cokelat, tapi harumnya kaya parfum cokelat kaya yang biasa di pake cewek-cewek gitu. Mungkin di sini ada pohon cokelat, tapi emang buah cokelat yang masih di pohon harumnya kaya gitu yah? Wanginya nyenget banget tapi cuman ada di salah satu tikungan yang kami lewatin, selebihnya udah ga kecium lagi. Lumayanlah, berhubung ini belum mandi lagi dari kemaren. Ga kebayang kalau kemaren tetep nekat jalan berdua ama Rizwan buat nyusul kloter pertama, bisa-bisa kejebak di jalan kaya gini, udah gitu belum binatangnya yang mayoritas emang keluar malem. Kami sampe di area yang pohonnya ga terlalu ketutup. Pikir saya, kalau udah kaya gini, biasanya udah mau kelaur dari hutan, tapi ternyata jawabannya Rizwan masih sama “masih jauh” hiaah. Jalan yang kami lewatin mulai ketemu sama aliran sungai yang lumayan deres. Biarpun ga keliatan langsung, tapi suara alirannya kedengeran jelas. Sempet sih mau duduk dulu di deket jalan setapak ke arah aliran sungai, tapi ngapain juga yah, orang ga ada makanan, cuman air. Akhirnya kami jalan lagi. Kali ini ko tanjakan semua yah yang dilewatin. Tanjakan kedua udah mulai aga berkurang ni semangatnya. Ga lama, kedengeran suara mesin penebang pohon, tapi nanya sama Rizwan, lagi-lagi jawabannya sama “jauh”. Abis tanjakan. Masih ada beberapa kubangan lumpur tapi ga separah sebelumnya. Akhirnya tanpa ditanya, Rizwan nyeletuk “udah deket”. Yang dimaksud deket bukan lagi jalan yang lumayan aga bagus, tapi malah desa pertama yang jadi tujuan kami. Akhirnya.

Semangat lagi buat jalan, tapi ko ya masih juga dikasih tanjakan. Kalo kata Rizwan sih, kubangan yang lagi kami lewatin ini kubangan lumpur terakhir. Kubangannya ga beda jauh sama sebelum-sebelumnya, lumpur tebel dan ada balok-balok kayu di pinggir kanan jalan deket tebing yang cuman bisa dilewatin sama yang jalan kaki. Setelah lewatin kubangan ini, jalannya mulai datar dan mulai kedengeran suara mesin yang nebang kayu. Hutan di kanan sama kiri kami mulai kebuka dan akhirnya kami nemu ladang lengkap sama saungnya. Rizwan ngajakin untuk berhenti di saung. Pas kami jalan ke arah saung, kami akhirnya papasan lagi sama warga desa. Ga lama, kami ketemu lagi sama warga yang boncengan, kali ini Rizwan sama warga yang boncengan ternyata kenal. Sekilas denger bapak yang dibonceng nanya pada dimana, dan dijawab di belakang sama Rizwan. Mungkin ini warga yang mau ke Ciwidey nganter barang, soalnya bawa dus. Begitu motornya udah jauh, baru Rizwan bilang kalau yang barusan itu bapanya Kinay. Laaah, kalau itu bapanya Kinay, bisa jadi yang di dus itu logistik makanan, lah ko kita ga dikasih sih? Kami pun ngakak, kasian bener kami cuman dilewat doank. Niat mau istirahat di saung, tapi kayanya bekas nyimpen pupuk, kami pun milih buat nerusin jalan.

Dari sini mulai kedengeran suara-suara motor di depan, kayanya rame, berarti bener kami udah mau sampe di desa pertama. Setelah tanjakan abis saung pertama, jalan datar dan langsung nikung. Di ujung tikungan, jalannya turun tapi ada yang aneh sama jalannya. Jalannya lebar, malah lebih lebar dari jalan pas di Sumbul, tapi jalur bekas jejak ban motor cuman ada di sisi kiri kami dan itupun hanya selebar satu ban motor aja. Nah, sisa jalannya jalur air sama batu-batu yang nonjol, mirip kaya tangga batu di jalur pendakian. Ini yang katanya turunan cadas, turunan dengan kondisi jalan ancur terakhir sebelum nyampe desa. Pas turun, ga sengaja liat ada bibit pohon di kanan jalan. Kayanya sih punya salah satu temen kami. Niatnya mau dibawa, tapi takut yang punyanya ambil motor dan liat pohonnya ga ada, malah rempong, akhirnya kami diemin, biar aja yang punyanya aja yang ambil. Berhubung udah deket sama desa dan kayanya temen-temen di belakang masih jauh banget, akhirnya foto-foto dulu di tengah jalan. Kebeneran pas lagi mau turun, kedengeran suara motor lagi nanjak, ya udah mending melipir sambil foto-foto ama duduk-duduk dulu bentar deh. Ternyata yang naik warga lokal boncengan, disusul sama warga dan boncengannya ga lain ga bukan salah satu temen kami yang motornya ditinggal di hutan. Ga lama, dibelakangnya jg ada satu temen kami lagi yang dibonceng warga. Wah, yang kloter pertama udah pada naik ambil motor, kalau semuanya naik ambil motor, nanti saya ama Rizwan nunggu dimana yah. Puas foto-foto dan motor pun udah ga ada yang nanjak dan ga ada lagi yang turun, kami pun jalan lagi. Turunannya lumayan panjang dan di ujung turunan, permukaan jalan langsung berubah jadi tanah merah yang lumayan padet, lebar, dan sedikit tanjakan. Kami kebeneran papasan sama warga. Saya pun nanya siapa tahu ibu ini tahu dimana temen saya yang lain. Ibu ini ngiranya kami rombongan yang mau ke SD, setelah bilang kalau kami masih satu rombongan sama yang naik motor, yang semalem jalan kaki dari Sumbul, barulah ibu ini bilang kalau temen-temen kami ada di rumah yang di bawah ga jauh dari tempat kami sekarang.

Jam 10.00 tepat, akhirnya kami ketemu sama kloter pertama. Ada yang lagi jemur baju, ada yang lagi ngopi, ada juga yang baru beres sarapan. Ah, senangnya ketemu lagi sama rombongan sendiri. Ga nyangka banget kami jalan kaki 2,5-3 jam dari pagi tanpa makan dan sedikit minum. Berhenti istirahat pun bisa dibilang jarang. Sambil makan seadanya (nasi ama telor ceplok yang nikmat banget) sambil dengerin cerita kloter pertama. Gimana heboh dan rempongnya kloter pertama yang sama-sama ga ada ransum dan ga ada penerangan tetep jalan 3 jam sampe akhirnya berhasil numpang di rumah ini. Sebelum ke rumah yang sekarang kami tumpangi (rumah Pak Sule), rombongan kloter pertama sempet ngetok satu rumah yang ternyata kosong. Kampung ini termasuk kampung yang belum masuk listrik, jadi begitu ngetok rumah ini dan ada yang nyaut, rasanya udah kaya nemu harta karun. Sekitar 1 jam lebih ngobrol-ngobrol, ternyata ada rombongan yang dateng jalan kaki. Rombongan ini dari rombongan 1000 Guru yang mobilnya sama-sama stuck di Sumbul. Satu persatu rombongan masuk ke kampung. Ga lupa temen-temen yang lain keluar nawarin minum sama singkong goreng. Ternyata mereka start jalan cuman beda 30 menit dari saya jalan, tapi jeda nyampenya sampe satu jam lebih. Ah, untung tadi saya ama Rizwan cepet-cepet jalan dan ga banyak berhenti, kalau keburu kesusul sama rombongan ini, bisa aga lama dikit jalannya. Enaknya, jadi rame-rame jalannya, ga cuman berdua doank di hutan Gunung Sumbul. Mobil yang masuk jurang baru berhasil dievakuasi, tapi tetep masih aga susah untuk nuntasin trek Sumbul yang seharian kemarin diguyur hujan deres. Ga lama setelah rombongan 1000 Guru lewat semua, mulai kedengeran suara motor yang ga asing lagi.

Satu persatu motor yang kejebak di hutan mulai dateng. Ternyata warga yang dari tadi papasan sama kami berdua pas jalan itu warga yang mau bantuin evakuasi motor rombongan kami. Lumayan banyak juga. Motor temen yang kuncinya ilang pun berhasil dibawa turun dengan bongkar mesin (kuncinya tetep ga ketemu). Ternyata kebanyakan teman saya di belakang sampe ke rumah Pak Sule pake motor warga, trus warga yang evakuasi motor pake motor temen kami. Cara kaya gini untuk ngehemat waktu, maklum, warga sih udah biasa bolak-balik di trek Sumbul, jadi pasti cepet. Jam 12.00 ampir semua temen saya sampe di rumah Pak Sule. Akhirnya kami semua bisa keluar juga dari Sumbul. Luar biasa banget 15 Km, ga terlalu jauh dari Bandung (sebut aja belakangnya Rancabali), tapi buat beresin treknya sampe perlu waktu 2 hari, pas 2 hari. Masuk Sumbul Jumat jam 11.00, keluar Sumbul pun sekitar jam 11.00-12.00 besoknya (Sabtu). Banyak cerita selama dua hari perjalanan di Sumbul ini. Setelah beres bebersih, nyemil-nyemil dan ngopi-ngopi, ga lupa urusan bayar-bayar untuk warga yang udah bantuin evakuasi. Awalnya sih lumayan mahal kenanya, tapi setelah nego-nego, akhirnya ga terlalu mahal. Denger-denger yang mobil evakuasinya kena gede banget. Mobil berhasil di evakuasi semua sorenya. Berhubung harusnya kami dari kemaren udah sampe di Kampung Sarijadi tapi malah ketahan di Sumbul semaleman, jadi warga di Sarijadi udah nungguin dari kemarn. Kami pun diminta buat segera ke Sarijadi, karena udah ditunggu. Rombongan kebagi dua lagi, soalnya di rumah Pak Sule juga udah masak buat makan siang, kalau kita semua pergi, kan ga enak juga. Saya ikut rombongan pertama. Kali ini saya yang bawa motor bonceng temen saya yang dua hari ini udah lumpur-lumpuran bawa motor sepanjang trek Sumbul. Jalannya udah ga begitu parah, tanahnya padet, hanya mungkin di depan ada beberapa tanjakan sama turunan dan masuk Kampung Sarijadi jalannya batu. Akhirnya pas sebelum SD Giri Asih, saya pun tukeran lagi sama temen. Aga ga bisa juga kalau boncengan dan kayanya udah pada ngacir semua aja nih rombongan pertama. Kalau saya yang bawa, lama, bisa-bisa ketinggalan dan malah nyasar pula. Jalan mulai berbatu setelah lewatin SD Giri Asih yang long weekend sekarang jadi lokasi kunjungan 1000 Guru untuk donasiin bantuan dan beberapa kegiatan. Ga nyampe 30 menit, kami mulai masuk jalan sempit dengan batu-batu lumayan gede dan nanjak. Di kanan kami jurang dalem dan di seberang jurang deretan perbukitan lengkap sama sawah kaya anak tangga dan air terjun yang lintasannya panjang sampe ke jurang. Seger!! Udah lama ga liat view kaya gini.

Akhirnya kami pun nyampe di lokasi tujuan. Tempat yang jadi tujuan kami yaitu Kampung Sarijadi, dan rumah yang jadi tempat istirahat kami ga lain ga bukan adalah rumahnya Kinay dan rumah Pa RT. Kami disambut sama ibunya Kinay yang udah nunggu-nunggu dari kemaren. Ga nyangka akhirnya sampe juga ke lokasi tujuan kami. Sambutan ramah warga Sarijadi kayanya ngilangin semua capeknya lewati trek Sumbul yang kebeneran lagi lucu-lucunya kemarin. Yang pertama saya lakuin adalah ganti baju, baru bersih-bersih. Tepat disamping tempat kami parkir motor, ada bangunan yang belum jadi dan sebagiannya ditutup terpal. Ya, inilah MCK yang merupakan hasil sumbangan temen-temen Menembus Batas Indonesia untuk warga di Kampung Sarijadi. Udah bisa dipake, tapi belum ada tembok penutupnya, jadi kalau untuk mandi masih harus diakalin pake terpal. Begitu cuci muka rasanya segeeeerrr, apalagi cuaca lagi ga panas. Udaranya sejuk, mendung, tapi ga ada angin. Kalau kaya gini bikin males mandi. Ngeliat yang udah pada mandi kayanya seger banget, tapi kayanya kalau mau mandi mungkin di bawah, di mata air sekaligus MCK pertama sebelum dibangun yang di deket tempat motor.

Saya ke bawah bareng sama temen yang mau mandi. Ternyata jauh juga ya turunnya. Sampe di bawah langsung galau. Ternayata yang ini jauh lebih kebuka daripada yang di atas. Waduh! Akhirnya setelah nyoba-nyoba cari posisi buat mandi yang aman (tapi ga nemu), saya putusin buat bilas kepala dulu aja deh berhubung ada temen satu lagi yang ngantri mandi. Lumayan, berkat pengalaman curi-curi waktu bilas sambil nunggu kereta atau bis sehabis nanjak, bilas rambut kali ini pun berhasil cepet dan bersih. PR juga ini balik ke rumahnya, nanjaknya jauh dan lumayan bikin ngos-ngosan, ini sih bisa-bisa baru mandi udah keringetan lagi. Ya udah deh mungkin saya coba buat ngakalin biar bisa mandi di atas. Termyata yang lain lagi pada isitrahat sambil ngobrol santai di rumah. Banyak banget cerita yang kami alamin selama dua hari kejebak di jalur Sumbul. Ada juga yang langsung benerin motornya. Aga sore, akhirnya dengan sedikit pasang fly sheet sana-sini di mck yang lagi dibangun, bisa juga saya mandi. Lupa bawa sarung dan males bolak-balik akhirnya lebih lamaan celingak-celinguknya daripada mandinya. Seru juga nih mandi di tempat aga kebuka gini, ga tenang gimanaa gitu. Makin sore, temen-temen yang rombongan kedua pun akhirnya sampe di rumah, disusul sama satu temen yang nyusul ke Sarijadi.

Sambil nunggu makan malem yang menunya sedikit beda (Ayam sama Ikan bakar), sambil sharing pengalaman dan cerita-cerita. Cape ketawa sampe sakit perut. Seru banget dengerin pengalaman-pengalaman motorannya, saya mah belum ada apa-apanya, masih harus banyak belajar. Jam 20.00 mata udah aga sepet, tapi makan malem belum jadi juga, awalnya sih mau ke rumah Pa RT dulu, nanti baru gabung pas makan malem udah jadi, cuman semuanya masih pada ngobrol dan sebagian di pijet, jadi saya batalin ke rumah Pa Rtnya. Makan malem jadi sekitar jam 21.00. Rencana mau makan di luar, tapi ternyata gerimis. Gerimisnya bikin galau. Kalau tetep makan di luar, takutnya gerimisnya berubah jadi ujan deres, tapi kalau dibawa masuk, udah rempong, taunya gerimisnya berhenti. Akhirnya tetep makan di luar. Sayang, sambelnya abis. Sambel di sini pedesnya nikmat banget. Makan cuman nasi ama telor ceplok doank, tambah sambel buatan ibu, duh, nikmatnya ga ada dua deh. Beres makan, ternyata yang tidur di tempat Pa Rt udah pada siap-siap. Akhirnya tidur nemu kasur, bantal, sama selimut. Yang pasti, tidur kami kali ini ga usah pake menggigil kedinginan gara-gara tanah basah ama angin gunung yang dingin. Ngobrol-ngobrol sebentar sambil cari lapak masing-masing buat tidur, sambil (ceritanya) nyari siaran tanding bola. Ternyata, channelnya ga ketemu, dan ujung-ujungnya malah pada tidur semua. TV yang nonton kita, bukan kita yang nonton tv. Emang sih, makin malem makin kerasa dingin, tapi seengganya masih ada kasur sama selimut. Akhirnya tidur sedikit nyenyak juga, siapin tenaga buat perjalanan pulang besok.

MINGGU, 3 MEI 2015

Sekitar jam 03.00, tidur udah mulai ga nyenyak, apalagi kalau bukan gara-gara dingin. Akhirnya jam 05.00 udah ga bisa tidur lagi. Abis Subuh, ternyata di rumah satunya ada dua temen yang udah bangun. Ceritanya mau sunrise. Tempat buat sunrisenya ternyata harus aga nanjak juga dan sukseslah saya batuk-batuk. Emang baru sembuh, ditambah tenggorokan kering, dingin, lengkap deh. Sunrisenya ga terlalu bagus, ketutup bukit sama awan mendung. Akhirnya kami balik ke rumah. Duduk di depan bekas bakar ayam semalem sambil ngobrol-ngobrol nunggu yang lain bangun. Selagi kami ngobrol, satu persatu temen kami mulai pada bangun. Bu Rt, sama ibunya temen kami pun udah mulai bikin cemilan. Pisang goreng, ranginang dari ubi, air panas buat kopi, pokonya pagi ini beda banget dari pagi kemaren. Ga ada yang namanya kelaperan dan air abis.

Ga banyak yang kami lakuin pagi ini, sebagian besar sih nyiapin motor buat perjalanan pulang nanti. Perjalanan pulang kami, rencananya bakal lewati jalur Cireundeu, yang kami beri nama “Jalur Belanda”. Katanya sih jalurnya ga separah Sumbul, tapi kondisi terbarunya aga sedikit rusak dibanding waktu mereka lewat terakhir kalinya. Cek progress pembangunan mck sama kolam untuk mata air udah beres kemaren, jadi tinggal review yang kurang. Hari ini selain prepare motor untuk pulang, ga lupa bibit pohon yang dibawa dari rumah ditanem hari ini. Sambil nunggu temen yang lain beres benerin motor, saya mending bantuin ibu bikin buat sarapan. Menu sarapan pagi ini telor ceplok sama ikan goreng. Sekitar jam 10.00 sarapan siap. Seperti biasa, cepet abisnya. Beres makan, packing untuk persiapan pulang. Sekitar jam 10.30, beres packing, semua ngumpul di halaman, termasuk warga Kampung Sarijadi. Pohon yang kami bawa diserahin dan ditanem secara simbolis. Beres semuanya, jam 11.00 kami pun pamit pulang. Ga kerasa, cepet banget udah pulang lagi, padahal kerasanya baru nyampe dan emang suasana di sini enak banget buat leyeh-leyeh. Santai, ga keburu-keburu, ga ada macet, satu sama lainnya saling kenal, rame pokonya.

Sebelum masuk jalur, kami semua isi bensin dulu. Kali ini saya dibonceng Kinay. Tas bawaan saya jadi nambah beratnya. Dikasih oleh-oleh gula aren sama gula kelapa dari warga Sarijadi. Lumayan buat mamah di rumah nih, perasaan udah lama juga ga pake gula aren. Kalau sebelumnya di Sumbul bisa jalan bareng-bareng dan susah buat ngegas, kali ini di Jalur Belanda pada ngacir aja. Kalau saya ga dibonceng Kinay, kayanya bakalan lelet banget deh. Saya termasuk kloter paling belakang bareng sama tiga temen lainnya. Kalau saya ama Kinay sih lebih milih jalan nyantei, dan kalau ada spot bagus, berhenti dulu foto-foto. Buat saya, kapan lagi bisa lewat kesini, sayang banget kalau ga ada dokumentasinya.

Akhirnya hanya kesisa 3 motor, termasuk motor saya ama Kinay, dua lagi Bang Buntel sama Bang Ipang. Ternyata di jalur ini juga ada beberapa titik yang jalannya lumayan susah juga, tapi akhirnya saya ga perlu turun trekking segala. Berkat skill Kinay ama udah apal jalan, kalaupun turun ga terlalu jauh dan cuman buat nunggu dua motor lainnya di belakang. Ga kebayang kalau saya boncengan ama temen saya, kendala motor yang ga fit bakal bikin perjalanan jadi aga lama. Buat ngalihin perhatian dari jalan yang lumayan ajaib juga, sepanjang jalan ya ngoceh aja, ngobrol, ketawa-ketawa ga jelas liat medan yang harus dilewatin. Lumayan juga 2 jam dengan medan yang ajaib ga kerasa. Tau-tau kami udah sampai di warung Cireundeu yang merupakan titik akhir Jalur Belanda sekaligus perbatasan lainnya Kabupaten Cianjur – Kabupaten Bandung. Sepanjang jalan, ditunjukkin beberapa jalan yang longsor, jalan yang turun gara-gara jalur air, sampe spot warga biasa berburu babi hutan yang ternyata ga jauh-jauh amat dari jalan. Sempet juga kami papasan sama pick up yang bagian bawahnya nyangkut dan akhirnya kami bantu benerin dulu. Jalan santai sambil nikmatin perjalanan emang cukup ampuh biar ga terlalu kerasa capenya.

Sedikit cerita tentang Jalur Belanda, sebenernya nama umumnya adalah Jalur Cireundeu, tapi berhubung katanya jembatannya pertama kali dibangun pas penjajahan Belanda, jadi dinamain aja Jalur Belanda. Penamaan gitu bikin jalur lumayan gampang diinget dan ga ketuker-ketuker sama jalur lainnya. Selain Jalur Belanda, ada juga Jalur SS, Jalur Transmigran, Jalur Baru, dan Jalur Sumbul, yang semuanya dinamain sendiri, bukan nama umum. Jalur Belanda ini salah satu jalur utama untuk lalu lintas kendaraan logistik dan penumpang. Logistik di sini mulai dari kebutuhan sehari-hari, angkutan hasil kebun, sampai matrial bangunan yang biasanya pake pick up bahkan truk besar. Dominan, barang-barang ini didapet dari Ciwidey, begitu pula barang yang keluar dari Desa Cisaranten, tempat distribusi pertamanya adalah Ciwidey. Sebagian ada juga yang ke Kecamatan Cikadu. Untuk angkutan penumpang, ELF jurusan Cisaranten, Cikadu, dan beberapa jurusan lainnya pun lewat di sini. Rata-rata ELF berangkat dari Ciwidey sekitar jam 14.00 dan kalau lancar sampe di Cisaranten sekitar jam 18.00-20.00. Meskipun termasuk salah satu jalur utama, tapi lebar jalannya jauh lebih sempit dibandingkan jalur Sumbul. Hampir semua permukaan jalannya perkerasan batu dan sebagian kecil lumpur dan genangan air. Guna lahan sepanjang jalan dominan hutan pinus, hutan dataran tinggi, dan hutan rasamala, dan kebun di dekat desa-desa.

Selama perjalanan pulang, kami ketemu lagi sama rombongan mobil kloter terakhir yang masih asik foto-foto di warung Teh Rindu, sebelum masuk hutan Rasamala. Kalau kami sih, berhubung kloter depan ternyata ga ada yang berhenti di tempat-tempat biasanya berhenti, jadi kamipun gas terus. Kami sampe di warung Cireundeu seikitar jam 14.30. Dari warung Cireundeu ini keliatan Curug Citambur dan kebun teh yang masih masuk kepemilikan Cibuni Estate. Kalau dari jalur Cipelah, kebun teh ini merupakan kebun teh yang keliatan di sisi kiri jalan, di seberang jurang. Kloter pertama sebagian udah makan dan cukup istirahat. Mungkin ada satu jam mereka nunggu kami datang. Begitu kami datang, ga lama dari arah Sukaati (Kec. Rancabali) dateng 3 ELF dan 3 truk logistik yang baru mau masuk ke jalur Cireundeu. Tepat jam 15.00 kami jalan lagi. Kali ini, rombongan Bandung pisah dari rombongan lainnya yang mayoritas ke arah Bogor. Kami ambil jalur ke Desa Sukaati dan ke arah Sinumbra, sementara yang rombongan Bogor dari Desa Sukaati ambil arah Cipelah – Curug Citambur – Tanggeung – Sukanagara. Kali ini saya beraniin buat coba bawa motor sendiri. Seengganya kalau sampe Sinumbra jalannya udah kenal. Siapa sangka jalan dari warung sampe ke pertigaan Desa Sukaati jalannya batu dan banyak turunan. Lumayan aga bingung juga ni bawa motornya, malahan sempet ampir jatoh dan karet step kiri depan lepas. Seru, seru. Bener-bener perjalanan yang sedikit beda dan ga mungkin lupa. Survival dapet, adventure dapet, seneng-seneng dapet, kegiatan sosial juga dapet, belajar tentang motor pun dapet. Pokonya long weekend kali ini bener-bener ga garing. Terimakasih buat semua temen-temen Menembus Batas Indonesia yang oleh warga Kampung Sarijadi dijuluki “Serdadu Hantu”. Nama yang unik, yang diberikan warga Sarijadi sejak pertama kedatangan teman-teman lain untuk survey dan beberapa kali kegiatan di Desa Cisaranten. Terimakasih banyak buat warga Kampug Sarijadi, Desa Cisaranten, Kecamatan Cikadu, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Semoga yang dilakuin temen-temen semua bermanfaat dan titipan bibit pohon kami bisa kami nikmati hasilnya beberapa tahun ke depan.

KP. SARIJADI, DESA CISARANTEN, KECAMATAN CIKADU, KABUPATEN CIANJUR, JAWA BARAT



0 Comments

Be the first to comment.