LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Ranu Kumbolo – Serpihan Surga di Puncak Abadi Para Dewa (1)

dennymp

On

FOREWORD

          Bisa dibilang keajaiban nih, akhirnya dapet ijin dari ortu untuk naik ke Ranu Kumbolo. Tempat yang terkenal sebagai surga bagi para pendaki gunung. Rencana naik ke tempat ini udah lumayan lama, mungkin sejak akhir tahun 2014. Tapi karena perijinan dari ortu yang luar biasa sulit rencana ke tempat ini selalu aja mundur.

          Back to story, Ranu Kumbolo ini merupakan sebuah danau alami yang berada pada jalur pendakian menuju puncak Gunung Semeru. Danau ini terkenal banget di kalangan para pendaki karena lokasinya yang masih sangat alami dan view sunrise nya yang bakalan bikin kalian berdecak kagum. Apalagi setelah munculnya film 5 cm yang explore habis-habisan keindahan tempat ini (meski ada beberapa bagian di film ini yang bertolak belakang dengan realita) tentu bikin kita makin penasaran melihat langsung danau ini.

          Untuk Gunung Semeru sendiri katanya om Wikipedia, memiliki ketinggian 3.676 mdpl yang menjadikannya sebagai gunung aktif tertinggi di Pulau Jawa, lokasinya menempel di dua wilayah kabupaten, yaitu kabupaten Malang dan kabupaten Lumajang. Gunung Semeru ini masuk dalam kawasan perlindungan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB TNBTS). Karena lokasinya yang tinggi banyak hal-hal baru yang bisa kita temui di tempat ini, pengen tau apa, baca terus sampe bawah ya!

Ranu Kumbolo – Serpihan Surga di Puncak Abadi Para Dewa (1)-Malang-Adventure-Lakes, Rivers, and Waterfalls-Mountains, Hiking, and Trekking-dennymp

Picture by @sofyanrian

HOW TO GET THERE ?

    Transportasi kesana sebenernya ngga terlalu sulit, untuk menuju basecamp awal pendakian yang berada di Ranu Pani, bisa diakses dari kota Malang atau kota Lumajang dengan menggunakan angkutan umum ato kendaraan pribadi. Karena domisili ane yang ada di kota Solo, maka bakal ane jabarin caranya ke Basecamp Ranu Pani dari kota Solo dengan terlebih dahulu transit di kota Malang. Pertama, untuk perjalanan dari kota Solo ke Malang bisa pake kereta ataupun bis, karena pingin hemat dan nyaman di perjalanan, maka untuk keberangkatan, ane bersama dua temen yang lain pilih pake transportasi bis. Berangkat dari Solo jam 12 malam, tiba di Malang Kota sekitar jam 9 pagi, dan dari kota Malang kalian bisa sewa angkot ke Pasar Tumpang,  sehabis itu lanjut sewa Jeep dari Pasar Tumpang menuju Basecamp Ranu Pani. Biar hemat sewa Jeep nya, bisa ngikut patungan rombongan kelompok lain.

WHY MUST RANU KUMBOLO ?

          Kenapa ane ngebet banget ke tempat ini, bahkan rela berangkat disaat jadwal kuliah padet dan rela bolos-bolos kelas? Karena tempat ini menurut ane bener-bener unik, dimana lagi coba kalian bisa liat matahari terbit tepat di tengah-tengah dua bukit yang berjejer dengan background danau super jernih dan tenang, dimana juga kalian bisa liat hamparan rumput savana dengan bunga yang mirip lavender, bisa ngerasain embun yang beku tepat di depan tenda, liat bintang yang luar biasa banyak, berhamburan di langit malam, nyobain naik ke tanjakan cinta dengan mitosnya yang terkenal itu, serta liat aktivitas dari penduduk asli suku Tengger. So, kalian ga bakalan rugi buat dateng ke tempat ini. 

TIPS

+ Registrasi pendakianmu melalui jalur online ato offline mengingat sekarang ini diterapin sistem kuota. Apabila kuota hari ini udah penuh kalian mesti nunggu buat daftar di kloter esok hari

+ Persiapkan kondisi fisik sebelum berangkat, mengingat cuaca dan suhu di tempat ini yang tergolong ekstrim (suhu sering berada dibawah titik beku), serta waktu pendakian yang lumayan lama.

+ Persiapkan peralatan dengan baik, terutama sleeping bag, tenda, selimut, kompor, nesting, dan lampu senter.

+ Logistik juga wajib dipersiapkan, jangan sampai kekurangan bahan makanan, tapi tak usah bawa berlebihan. Meski di Ranu Kumbolo masih ada penjual minuman dan makanan (gorengan/nasi) tapi harga yang ditawarkan tergolong tinggi

+ Bawa kantong sampah dan jangan lupa bawa sampahmu turun. Ingat, setelah adanya film 5 cm kondisi lingkungan di Gunung Semeru sangatlah berubah, sampah semakin berceceran dan air danau yang mulai terkontaminasi.

+ Meski disini suhunya dingin tapi di siang hari sengatan matahari tetep ga bisa bohong. Daripada balik-balik muka rusak karena kebakar matahari, jangan lupa bawa sunblock.


BUDGET

- Tiket Bis Solo – Malang PP Rp. 230.000,-

- Sewa angkot dari Malang Kota ke Pasar Tumpang PP Rp. 30.000,-

- Naik Jeep dari Pasar Tumpang ke Ranu Pani PP Rp. 110.000,-

- Logistik Rp. 150.000,-

- Biaya registrasi pendakian, administrasi dan biaya menginap di Gunung Semeru 3 hari Rp. 73.000,-

Total : Rp. 593.000,-

Ranu Kumbolo – Serpihan Surga di Puncak Abadi Para Dewa (1)-Malang-Adventure-Lakes, Rivers, and Waterfalls-Mountains, Hiking, and Trekking-dennymp

Photo by @sofyanrian

THE STORY BEGINS

DAY 1

          Hari keberangkatan trip kali ini masih ada di tengah-tengah jadwal kuliah yang padat. Jadwal keberangkatan bis jam 10 malem, sedangkan balik dari kampus jam 4 sore dengan kondisi belum packing, belum beli sleeping bag dan belum dapet pinjeman tas keril. Jam 9 akhirnya sampe di pool Rosalia Indah, kampretnya meski udah ditunggu 2 jam, bis yang ditunggu ngga nongol-nongol. Jam 12an bis baru tiba dengan alasan ban bocor, oke deh jadwal molor 2 jam. Sekitar jam 00:30 bis mulai berangkat, ane dan temen-temen langsung tidur, bangun-bangun udah nglewatin daerah Blitar. Jam 9 pagi sampe deh di kota Malang. Lanjut naik angkot ke Univ Brawijaya buat nyamperin kontrakan temen yang lagi kuliah disana, itung-itung ngehemat biaya nginep selama di Malang, hahahaha.


DAY 2

      Hari kedua tepat jam 1 pagi kami semua, rombongan yang dari Solo dan temen-temen dari Malang sewa angkot untuk nganter dari kontrakan menuju Pasar Tumpang. Lama perjalanan sekitar 1-1,5 jam. Di Pasar Tumpang udah mulai banyak tuh rombongan pendaki lain yang ikut nunggu jatah naik Jeep, ada yang dari Surabaya, Jogja, Banyuwangi, Semarang dan yang ane tau paling jauh ada yang dari Sulawesi.

    Jadwal pendakian ini sebenernya ngepasin banget dengan long weekend, jadi bisa ditebak jalur pendakian rame banget. Oleh karena itu, ane ga nyaranin untuk naik ke Gunung Semeru saat libur panjang. Ane bahkan baru bisa naik Jeep sekitar jam 9 pagi dan sampai di basecamp Ranu Pani sekitar jam 10:30. Setelah sarapan buat ngisi perut yang sejak dari kontrakan belum diisi, lanjut deh kita ngantri di loket registrasi. FYI: Untuk naik ke Gunung Semeru ini sebenernya ada sistem kuota dimana per harinya dijatah 500 orang pendaki, namun karena ane kesana ngepasin lagi long weekend, maka kuota tersebut ngga dipake alias loss tanpa kuota. Mungkin para petugas kasian liat banyaknya pendaki yang jauh-jauh dari luar kota pada ngga kebagian jatah masuk. Dear petugas TNBTS, you da real mvp !!!

     Setelah melakukan registrasi, kita semua dibawa masuk ke aula untuk dibriefing oleh mas-mas petugas, kita diberi gambaran tentang jalur pendakian nanti, anjuran dan larangan selama pendakian, satwa dan fauna yang ada di Gunung Semeru, serta aturan-aturan adat yang ada disini.

          Jam 11 pendakian dimulai, setelah briefing dan doa bersama, mulai deh masuk ke jalur pendakian. Untuk sampai ke Ranu Kumbolo kita bakal nglewatin 4 pos peristirahatan dengan jalur yang bisa dibilang lumayan landai. Tanjakan-tanjakan curam baru ditemui setelah melewati Pos 3. Lama perjalanan dari Ranu Pani ke Ranu Kumbolo sekitar 4-5 jam, karena kemarin ada jalur yang terkena longsor, maka perjalanan jadi lumayan ngaret karena kita harus bergantian antri lewat dengan pendaki lain. View yang kita dapet sepanjang pendakian juga bakal memanjakan mata, hamparan bukit penuh rumput, tebing-tebing batu yang menjulang dan deretan hutan pinus bakal bikin pendakian kalian ngga bakal deh kerasa capek.

          Sekitar jam 17:30 sampe juga di Ranu Kumbolo. Langsung aja siapin tenda dan bikin makan malam, oiya untuk mendirikan tenda kita dikasih aturan minimal 10 meter dari bibir danau, agar aktivitas yang kita lakukan selama kemping nanti tidak mencemari air di danau secara langsung. Oke, setelah bareng-bareng menikmati makan malam indomie yang entah kenapa rasanya bisa 10x lebih enak daripada saat bikin di rumah, akhirnya kami duduk-duduk santai nikmati malam berhias seribu bintang.

DAY 3

       Jam 4 pagi alarm bunyi, pada gelagapan tuh buat bangun liat sunrise dari spot basecamp Ranu Kumbolo. Suhu pagi itu bener-bener dingin, baru keluar dari tenda badan langsung gemetar saking dinginnya. Karena pas ane dateng kemarin lokasi disekitar basecamp udah penuh dengan tenda, terpaksa semalem bikin tenda agak jauhan, otomatis mesti jalan lagi buat sampe ke lokasi buat liat sunrise. Jalan sekitar 30 menit, ternyata spotnya udah penuh sama mas-mas dan mbak-mbak fotografer yang pake kamera segede paha. Oke deh, karena pada males buat rebutan posisi di spot tadi, ane ama rombongan cari-cari spot yang keliatan sepi. Setelah ngubek-ngubek sampe turun dari tebing nemu deh spot yang bener-bener sepi, ditambah banyak pohon-pohon tumbang bikin pemandangannya jadi keliatan natural. Sipp, langsung keluarin semua gadget untuk mengabadikan sunrise.

       Langit yang awalnya gelap gulita mulai berubah jadi sedikit keungu-unguan, kabut tebal yang menutupi perairan Ranu Kumbolo perlahan-lahan mulai menghilang, pemandangan disekitar berlanjut jadi berwarna oranye, dan perlahan matahari mulai muncul dari celah-celah bukit, sungguh pemandangan yang bener-bener ngemanjain mata. Pokoknya kalian wajib deh dateng ke tempat ini buat liat sunrise, karena kalian ngga bakal nemu sunrise semacam ini di tempat lain. Liat aja deh di gallery foto, tapi sensasinya dijamin beda bro dibanding liat langsung !!

     Sayangnya di hari ketiga ini ane bakalan berpisah dengan rombongan, karena mereka semua bakal lanjut untuk naik ke puncak Semeru sementara ane tetep stay di Ranu Kumbolo karena kondisi fisik yang kurang mendukung, daripada ntar maksa tapi malah kenapa-kenapa mending stay nungguin mereka balik, lagian ane udah biasa sendiri, kalo bahasa jawanya “Wes biasa dewe” hahahahaha. Jam 11 rombongan mulai berangkat untuk muncak, mereka sempat bantuin ane untuk pindah rumah alias mindah tenda ane ke lokasi yg deket dengan basecamp, supaya kalo nanti ada apa-apa bisa langsung minta bantuan. Tapi ternyata, hasil yang ane dapet setelah pindah rumah malah lebih dari ekspektasi ane, view dari dalem tenda jadi lebih yahuud Brooo !!,  ga nolak mah kalo gini. Jadi enak nih :D

Want to ask something, feel free to contact me on Line : dennymp

BERSAMBUNG PART 2 -> LINK NYA TUH DISINI



0 Comments

Be the first to comment.