LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Ranu Kumbolo – Serpihan Surga di Puncak Abadi Para Dewa (2)

dennymp

On

Buat yg belum tau awal kisahnya kyk apa, klik link -> RANU KUMBOLO PART I

DAY 4

         Setelah kemarin mindahin tenda, langsung ane istirahat sambil ngobrol-ngobrol bareng tetangga sebelah, a.k.a tenda sebelah. Karena hari ini ane udah sendirian dan ga ada kerjaan, maka explore daerah-daerah deketnya danau jadi pilihan buat habisin waktu. Pagi hari habis liat sunrise (lagi) lanjut ke oro-oro ombo dan nglewatin tanjakan fenomenal yang namanya tanjakan cinta, mitosnya sih kalo pas kalian naik nglewatin tanjakan dan kalian mikirin orang yang kalian sayang tanpa menoleh ke belakang, orang itu bakal makin langgeng ama kamu. Yah namanya mitos ngga salah kan buat dicoba hahahaha.

       Dibalik tanjakan cinta ini baru deh keliatan Oro-Oro Ombo, tempat ini ga kalah keren kok dibanding Ranu Kumbolo. Hamparan padang rumput yang luas ditambah adanya tanaman dgn bunga yang mirip bunga lavender bikin spot ini cocok buat kalian foto-foto. FYI bunga yg mirip lavender itu namanya Verbena, dan merupakan gulma parasit yg ngeganggu ekosistem tumbuhan yg ada di Gunung Semeru ini.

Siangnya karena hari udah mulai terik, ane trekking ngelilingi danaunya Ranu Kumbolo, soalnya kalo tidur-tiduran didalem tenda panas sob. Anyway, setelah nyoba jalan, ternyata Ranu Kumbolo itu ngga terlalu luas, sekitar 30 menit'an lah udah selesai tuh ngelilingin satu kawasan danau.

Nah, untuk sore harinya sempet takut juga nih. Jadi ceritanya sekitar jam 5 sore langit tau-tau udah mendung, ditambah lagi kabut turun lumayan pekat. Langsung kepikiran kalo ntar hujan bisa berabe, kondisi normal aja pas tidur kedinginan, ntar klo ditambah hujan deres bisa tambah dingin tuh didalem tenda. Tapi untung cuman hujan rintik sebentar, skitar jam stgh 7 juga udah selesai. Bener juga sih kata orang-orang kalo diatas gunung itu cuaca bener-bener ngga bisa diprediksi, siang panas terik malemnya bisa aja malah ujan deres.


Malemnya karena sehabis ujan, langit jadi jernih. Samasekali ngga ada awan yg ngeganggu buat liat bintang-bintang. Milky Way aja bisa langsung keliatan pake mata telanjang. Alhasil ane cuman nongkrong didepan tenda sambil minum teh anget, liatin langit yg luar biasa indah sampe lewat tengah malem, hingga akhirnya masuk tenda buat istirahat, skalian perisiapan buat ngejar sunrise lagi.

DAY 5

Buat hari kelima ini di skip aja yak, soalnya ceritanya ngga beda jauh sama hari keempat. Ane juga cuman muter-muter di kawasan Ranu Kumbolo aja, sama ngintip kedalem kamar mandi umum yg ada di deket basecamp karena penasaran. Soalnya kamar mandi yg ada disini WC nya ngga kyk WC pada umumnya, jadi cuman lubang dalem gitu doang tanpa ada cekungan airnya, iseng juga sih sampe ane senterin itu lubang ngarah kemana dan liat isinya apa. Begonya ane, udah tau itu lubang WC ya bisa ditebak sendiri lah isinya apa, ya isinya sup kare, hahahahaha.

Buat bonus, ini ada video timelapse sunrise di Ranu Kumbolo. Ga begitu bagus sih, soalnya cmn modal nekat pake tongsis diiket ke tiang tenda, kesenggol kaki terus pula

Oiya, di hari kelima ini temen-temen yang kmaren pada naik ke puncak Mahameru bakal turun balik ke Ranu Kumbolo. Planningnya sih dihari kelima ini ane sama rombongan juga bakal langsung turun ke basecamp, tapi ternyata temen-temen baru pada sampe Ranu Kumbolo sekitar jam 6 sore, akhirnya nginep dulu deh semalem lagi, mengingat kondisi jalan kemaren ada yg longsor, jadi buat amannya perjalanan turun mending dimulai besok pagi aja.

BOCORAN FOTO TEMEN-TEMEN ANE YG SAMPE PUNCAK MAHAMERU

Ranu Kumbolo – Serpihan Surga di Puncak Abadi Para Dewa (2)-Malang-Adventure-Lakes, Rivers, and Waterfalls-Mountains, Hiking, and Trekking-dennymp

Picture by @sofyanrian

DAY 6

Ada yg unik nih di hari terakhir ini, pas buka tenda ternyata barang-barang yg pada ditinggal di halaman luar udah ketutup sama bunga es. Sempet pada bengong karena dikira cuman air embun, tapi pas dipegang kerasa keras, persis kyk es serut. Langsung aja pada bangunin temen-temen yg masih pada tidur pake es, konyol juga sih hahahaha

Jam 9 kami semua udah selesai packing, sempet foto-foto bentar didepan danau sebelum akhirnya doa bareng biar perjalanan turun kali ini ga ada halangan. Dalam perjalanan turun kali ini masih aja disuguhi pemandangan indah dari Ranu Kumbolo. Sering banget nih kita berhenti buat ambil gambar.

Tepat jam 12 siang kita udah sampe di pintu masuk jalur pendakian Gunung Semeru, bersyukur banget dari awal perjalanan sampe selesai turun ngga ada halangan yang ngeganggu perjalanan. Setelah istirahat sekitar 1 jam baru deh kita semua turun ke pasar Tumpang. Karena kemarin pas naik dari Pasar Tumpang kita naiknya Jeep, maka untuk turun kali ini gantian deh nyoba pake truck. Untuk harga tiketnya sama persis dgn sewa Jeep, cmn enaknya kalo naik truck bisa lebih lapang, masih bisa tidur-tidur selonjoran. Tapi buat ane sama temen ane si Rian yg antimainstream ini, kita milih duduk diatas atap mobil, alias diatas kabin supir. Dapet sensasi naik roller coaster tapi pake bonus ditampar sama dahan-dahan pohon pinggiran jalan.

Malem harinya, langsung deh ke Terminal Arjosari buat naik bus ke Surabaya, lalu lanjut oper bis jurusan Surabaya-Solo. Pas di Arjosari banyak ketemu rombongan-rombongan yang juga baru turun dari Semeru tadi siang, mereka semua juga pada buru-buru pingin cepet balik karena besok itu udah hari Senin, waktunya buat masuk kampus. Klo diinget-inget selama perjalanan ini ane udah bolos kuliah 4 hari, maafkan kami ya bapak-ibu dosen :(

Jam 5 pagi ane udah sampe di Terminal Tirtonadi. Istirahat bentar lanjut jam stgh 8 udah masuk kuliah. Inget, traveling boleh, asal ngga ngeganggu kewajiban. Hahahahaha

CONCLUSION

Perjalanan untuk bisa naik ke Ranu Kumbolo ataupun puncak Semeru itu ngga gampang, butuh banyak energi, biaya, usaha dan pengorbanan, tapi ngga lepas juga dari canda tawa, kerjasama dan kesabaran. Selalu ingat bahwa puncak itu hanyalah bonus, tujuan utama adalah bisa kembali turun dan bertemu dengan keluarga. Dari perjalanan ini, jujur ane bisa dapet banyak pembelajaran buat diri ane sendiri dan bisa lebih kenal dengan pribadi ane, karena dari perjalanan ini ane akhirnya tau apa kelebihan dan kelemahan ane, tau arti pertolongan entah sekecil apapun itu, baik dari orang yg kita kenal ato yg samasekali ngga kita kenal. Yang pasti jangan pernah ninggalin apapun di gunung selain jejak kaki kita.

Sampai jumpa, semoga kita berpapasan

Denny

Want to ask something, feel free to contact me on Line : dennymp



0 Comments

Be the first to comment.