LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Nekad ke Prau 2565mdpl

nenzquarius

On

awal bulan Mei kemaren, mencoba untuk naik naik ke gunung, pertama kali naik gunung, gak ada persiapan, peralatan seadanya dan gak tau medan yang dituju. oke Fine, aku dan teman2 nekad buat camp di gunung Prau masih kawasan dataran tinggi Dieng. Yang kata orang negeri diatas awan. Tapi sayangnya pas kita kesana, cuaca gak bersahabat belom naik aja uda ujan grimis dan mendung abis. Sempet ciut nyaliku, ekspektasi awal bisa liat sunrise yg indah di puncak gunung, kenyataannya kabut yang luar biasa dan hujan badai melanda malam hari, tenda hampir kebanjiran kenak air hujan yg nrembes masuk hehehe.

Belum lagi di perjalanan muncak, medan yang luar biasa nanjak tajam, membuatku hampir menyerah di seperempat perjalanan setelah melewati pos 2. Jalanan gak ada yang datar men, naik terus dan jalur yang dilewati waktu itu macet! kalah tuh jalanan Kota, di Gunung pun sekarang juga ikutan macet, banyak banget pendaki yang muncak sore itu. Mungkin sekarang lagi jamannya foto2 gunung dan tempat2 alam jadi beken di Instagram dan sosmed lainnya, makanya pada naik ke gunung, ke pantai ke bukit ke mana aja lah yang tujuannya buat dapet foto epic biar di fitur sama akun2 travelling di instagram kali ya hehehe....

Gak apa sih, positifnya orang Indonesia kudu bangga punya alam sekaya dan sekeren negara kita, jadi banyak yang explore tempat2 asyik yang belum dijamah orang. dulu kalo mau ke gunung ya cuma anak Pecinta alam aja, atau komunitas alam lainnya. Aku salah satunya, dari dulu pengen banget naik gunung tapi baru kesampaian ya sekarang2 ini, tapi gak apalah sebelum terlambat dan nyesel gak pernah naik gunung sama sekali hihihi.

Meski jauh dari ekspektasi, tetep gak nyesel udah naik ke gunung Prau, dan camp di Sunrise camp. naik lewat jalur Patak Banteng yang kata orang sekitar jauh lebih deket meski nanjak terus, daripada lewat jalur pendakian via Dieng. Untuk pemula sepertiku jalur ini membuat kaki kram, apalagi yang gak ad persiapan muncak. Kudu banyak olah raga dulu nih kalo mau naik lewat jalur ini. Tapi meski butuh perjuangan banget, aku seneng banget waktu naik banyak temen2 pendaki lain yang tiap lewat selalu nyapa dan kasih semangat "permisi mbak, ayo mbk smangat", "mari mbak duluan"  meski gak saling kenal, tapi pas di sana berasa kayak teman dan saudara nih, keren banget lah pokoknya. Bahkan kita saling bantu, cuma di Alam kayak gini kita punya banyak teman, saling bantu dan memberi semangat. Sampai di puncak pun sedikit terharu ada banyak teman yang udah mendirikan tenda duluan dan menawarkan kopi untuk kita yang baru dateng. Sumpah pengalaman nekad naik ke Prau memberikanku pengalaman yang gak bisa diganti dengan apapun. Berasa satu gunung teman semua, sungguh keren banget. Alam membuat kita gak boleh sombong, gak boleh sok2an, malah memberikan pelajaran dan yang pasti memberikan teman dan saudara.

Nah, kapan lagi kalian naik ke Gunung atau tempat2 indah lainnya? Mumpung masih muda dan masih bisa, jelajahi alam Indonesia yang keren ini sebelum nyesel di hari tua :)

Salam Ransel



0 Comments

Be the first to comment.