LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Kota Kenangan Kembali Memanggil

dindakart

On

Jogja...akan selalu menjadi tempat kenangan yang akan selalu saya rindukan. Kota yang sangat menjaga kekayaan budaya yang dimilikinya, kota yang masyarakatnya sangat ramah, dan kota yang sangat ngangenin. Saya bukan berasal dari Jogja tapi entah mengapa kota ini seperti memiliki hubungan darah dengan saya hahah.

3 hari 2 malam di Jogja tidak akan cukup untuk menjelajahi pariwisata di kota ini. Tapi ya mau gimana lagi, Mahasiswa yang sedang sibuk skripsi seperti saya tidak akan punya waktu banyak dan uang banyak untuk dihabiskan disini. Kesempatan liburan kali ini saya memutuskan untuk pergi berdua dengan pacar. Mau sih ngajak temen-temen, tapi dari pengalam yang udah-udah kalo ngajak terlalu banyak orang pasti ujung-ujungnya ga jadi. Yaudah kita putusin untuk pergi berdua saja.

Sebelum tiba di Jogja, saya sudah menyusun rundown untuk kegiatan selama 3 hari 2 malam. Rundown itu menurut saya penting dibuat supaya jalan-jalan singkat kalian tidak terbuang tanpa tujuan begitu saja. Setelah serching di web tentang pariwisata Jogja, akhirnya saya memutuskan untuk mengunjungi beberapa tempat pariwisata yaitu Taman Pelangi, Desa wisata Kalibiru, explore malioboro, wisata candi prambanan, candi borobudur, Merapi Lava tour. Emang sih Tempat wisata yang kita kunjungi udah mainstream banget tapi dari awal kita emang menghindari wisata pantai, karena tujuan kita ke jogja cuma mau refreshing aja, jadi jalan-jalannya ya sekitaran situ aja.

Terkadang apa yang udah kita jadwalkan tidak sesuai rencana, lagi-lagi karena cuaca tidak bersahabat. Kita gagal ke Candi Borobudur dan Merapi Lava tour gara-gara hujan. Agak sedikit geregetan sih...

Oh ya, FYI aja nih kita di Jogja nginep di hotel Mak*ta guest house di Jl. Prawirotaman dengan harga 200.000 permalam dengan fasilitas kamar mandi dalam, dan AC. Hotel ini nyaman sih, tenang, dan pegawainya ramah-ramah. Tapiiiii...kamarnya sedikit bau, kamar mandinya juga kurang bersih, kita sampe beli stella sendiri hahah. Agak sedikit nyesel sih karena kita udah keburu booking  untuk 3 hari kedepan. Saran aja sih kalo mau liburan ke Jogja mending booking hotel untuk satu hari saja, untuk hari selanjutnya kan bisa dicari lagi itung-itung sambil jalan-jalan ngiterin Jogja hahah.

Gimana dengan kendaraan? kalo saya sih lebih suka yang simple dan gak ribet. Mending sewa motor dibanding harus naik kendaraan umum. Jangan takut tersesat atau nyasar, kan kita bisa pake google maps dan tanya sama warga sekitar. Kita sewa motor beat dengan harga 60.000 per hari. Kenapa Beat? ya karena iritnya itu hahaha. Sewa motornya dimana? sok..cari di google buanyak banget yang mengiklankan penyewaan motor disana. Kalo ada yang patok harga lebih dari 60.000, coba dinegosiasikan lagi siapa tau bisa turun.  

TAMAN PELANGI

Tempat ini terletak di Monumen Jogja Kembali, Jl. Lingkar Utara, Yogyakarta. Konsepnya taman yang kemudian dihiasi berbagai lampion untuk menarik pengunjung. Saat saya kesana entah kenapa lagi sepi, lagi sepi atau emang sepi gatau deh. Ada beberapa wahana permainan dan rumah hantu disana tapi tiketnya beli lagi tidak berlaku tiket terusan. Harga tiket masuk: 15.000/org (weekend), 10.000/org (weekday). Uang parkir 2000.

Kota Kenangan Kembali Memanggil-Yogyakarta-Art and History-Heritage Sites-Theme Parks-dindakart

pintu masuk taman pelangi

DESA WISATA KALIBIRU

Tempatnya cukup jauh dari kota Yogyakarta. Namun penunjuk jalan ketempat ini sudah cukup jelas. Waktu terbaik kesini itu siang menjelang sore. Kalo kesini siang, cuaca lagi panas-panasnya, anginya pun panas. Meskipun ini letaknya di perbukitan entah kenapa disini Panas banget. Kalo kesini siang, loket untuk tiket naik pohon belum dibuka, dan sekalinya dibuka bakalan antri. Apalagi kalo kesini pas lagi rame-ramenya. Durasi foto satu orang 10 menit.  Pas saya dateng kesana, emang sih lagi sepi tapi semua pohon belum dibuka alias belum boleh dinaikin. Pas pemandunya mulai membuka pohon, sayangnya pohon yang dibuka cuma satu dan udah ada 25 orang yang ngantri. Huuh..malesin banget kalo harus nunggu sampe 25 orang mana panas banget.

Uang retribusi Lingkungan : 5000, Tiket masuk: 5000/org, Naik pohon : 10.000/orang, Parkir motor : 2000

Untuk destinasi selanjutnya itu explore malioboro. Malioboro gak banyak berubah sejak terakhir kali saya kesini tahun 2012 lalu. Tempat belanja oleh-oleh yang saya pilih ya mana lagi selain mirota. Mending belanja disitu, harganya jelas, nyaman dan lengkap. Kalo di pedagang kaki limanya males tawar menawar harga, jadinya saya pilih mirota karena pake harga pas. Hindari makan di sepanjang jalan malioboro. Kecuali kalian menyediakan budget lebih. Kenapa? makan disana muahal banget. Rekomendasi makan murah + Enak coba cari angkringan di sekitar jalan stasiun tugu, rekomended banget. 

Kami batal untuk mengunjungi merapi lava tour dan candi borobudur dikarenakan hujan. Huuhh Padahal pengen banget ke Merapi. Jalan-jalan kali ini cukup me re-charge pikiran saya setelah akhir-akhir ini berkutat dengan skripsi. Terimakasih Jogja

 



4 Comments