LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Karimun Jawa – Underwater Sight that Just Around The Corner

dennymp

On

FOREWORD

Oke, setelah kemarin udah cerita tentang Ranu Kumbolo, kali ini ane gantian mau cerita tentang keindahan sebuah pulau kecil yang punya cerita bawah laut luar biasa, dan lokasinya ada di sebelah utara Pulau Jawa. Yup, apa lagi kalo bukan Karimun Jawa.

Rencana untuk ke Karimun Jawa ini sebenernya juga udah direncanain sejak lama, bahkan jauh sebelum rencana ane ke Ranu Kumbolo. Tapi lagi-lagi karena waktu dan cuaca yg ngga pernah bisa bersahabat akhirnya trip ke tempat ini baru bisa jalan awal Agustus 2015 kemaren.

Untuk gambaran singkat tentang Karimun Jawa, tempat ini adalah kepulauan di Laut Jawa yang termasuk dalam Kabupaten Jepara, Jawa Tengah. Dengan luas daratan ±1.500 hektare dan perairan ±110.000 hektare, Karimunjawa kini dikembangkan menjadi pesona wisata Taman Laut yang mulai banyak digemari wisatawan lokal maupun mancanegara.

Berdasarkan legenda yang beredar di kepulauan, Pulau Karimunjawa ditemukan oleh Sunan Muria. Legenda itu berkisah tentang Sunan Muria yang prihatin atas kenakalan putranya, Amir Hasan. Dengan maksud mendidik, Sunan Muria kemudian memerintahkan putranya untuk pergi ke sebuah pulau yang nampak "kremun-kremun" (kabur) dari puncak Gunung Muria agar si anak dapat memperdalam dan mengembangkan ilmu agamanya. Karena tampak "kremun-kremun" maka dinamakanlah pulau tersebut Pulau Karimun.

Sejak tanggal 15 Maret 2001, Karimunjawa ditetapkan oleh pemerintah Jepara sebagai Taman Nasional. Karimunjawa adalah rumah bagi terumbu karang, hutan bakau, hutan pantai, serta hampir 400 spesies fauna laut, di antaranya 242 jenis ikan hias. Beberapa fauna langka yang berhabitat disini adalah Elang Laut Dada Putih, Penyu Sisik, dan Penyu Hijau.

Tumbuhan yang menjadi ciri khas Taman Nasional Karimunjawa yaitu Dewadaru (Crystocalyx macrophyla) yang terdapat pada hutan hujan dataran rendah.

Ombak di Karimunjawa tergolong rendah dan jinak, dibatasi oleh pantai yang kebanyakan adalah pantai pasir putih halus.

HOW TO GET THERE ?

Untuk perjalanan kali ini ane sama temen-temen ngga backpack seperti biasanya, tapi pake jasa dari biro perjalanan karena agak ribet juga kalo backpack di Karimun, mengingat fasilitas yang ada disana masih tergolong minim dan jadwal kapal yg tau-tau bisa berubah kalo cuaca lagi jelek. So, ane ga merekomendasikan utk backpacker'an ke tempat ini jika kalian samasekali ngga ada kenalan di Karimun Jawa.

Karena ane pakai jasa dari biro perjalanan, maka ane cuman mikir kebutuhan pribadi ama transportasi untuk perjalanan Solo-Jepara PP. Kapal yang ane tumpangi nanti (KMP Siginjay) berangkat jam 06:30, maka ane berangkat dari Solo sekitar jam 12 malem, biar sampai di Jepara ngga nunggu terlalu lama. Untuk lama perjalanan dari Solo ke Jepara wajarnya adalah sekitar 4 jam'an. Tapi karena pas berangkat itu sopirnya lumayan nge'he, perjalanan sejauh itu selesai ditempuh dalam waktu 2 jam, iya 2 jam udah sampe di pelabuhan. Tapi ya siap-siap aja selama perjalanan senam jantung terus, hahahaha

WHY MUST KARIMUN JAWA ?

Kalo ditanya kenapa kali ini ane milih main ke Karimun Jawa daripada main ke tempat-tempat snorkeling/diving yg lain jawabannya sih simple, biayanya MURAH sob. Untuk trip ini aja ane dapet harga murah, bahkan lebih murah daripada waktu ane ikut study tour ke Bali jaman SMA dulu. So, buat ane yang duitnya masih cekak, masih nabung dari uang saku ortu, ya Karimun Jawa ini pilihan paling hemat. Pengalaman yang akan kalian dapet juga ngga kalah seru kok.

TIPS

+ Saat masuk ke kapal ferry (KMP Siginjay) usahain begitu petugas ngijinin masuk kapal, kalian langsung masuk dan cari tempat duduk. Udah dijamin disetiap keberangkatan, kapal ini bakal over capacity, so kalo ga kebagian tempat duduk siap-siap aja ngesot di lantai.

+ Buat yang gampang mabuk jangan lupa bawa obat anti mabuk semacem Antimo, karena perjalanan ini durasinya 5 jam. Iya selama 5 jam kalian duduk sambil digoyang dombet sama ombak. 

+ Karena HEMAT is a MUST, maka wajib hukumnya bawa bahan makanan sendiri semacam mie instant, bubur instant, kopi, teh dsb, mayoritas homestay yang ada di Karimun Jawa biasa kok kasih fasilitas dapur dan air minum panas gratis.

+ Untuk harga makanan, disini tergolong mahal sih menurut ane (iyalah mahasiswa -.-). Kalo kalian cari seafood disini, it's not the right place Bro !!, rumah makan seafood disini sedikit, bisa diitung jari, harganya juga lebih mahal daripada di Solo, rasanya juga standar banget. Not worthed lah.

+ Bukannya promosi sih, tapi untuk tempat makan murah dan enak itu ada di sudut alun-alun Karimun Jawa, nama tempatnya Warung Makan Bu Ester. Buka sampe jam 9 malem dan hebatnya lagi di warung ini ada free hotspot, yoii free hotspot dan internetnya dijamin kenceng. 

+ Buat yang pada ngira Karimun itu tempatnya bener-bener pelosok, eits tunggu dulu. Disini sinyal hp masih masuk kok, untuk operator Telko*sel dan X* sinyal fullbar HSDPA, klo untuk IM* dapetnya mentok EDGE. Buat kalian yg pengen tetep update di sosmed aman :D.

+ Listrik di tempat ini hanya nyala dari jam 6 sore sampe jam 6 pagi. Selama jam 6 pagi sampai jam 6 sore listrik mati total. Jangan sampe lupa buat charge gadget kamu, bawa powerbank hukumnya wajib.

+ Pakai waterproof case buat gadget, terutama handphone. Ada 2 hp temen ane nih yg udah jadi korban kecemplung di laut.

+ Saat kalian udah diatas kapal buat jelajah laut, bisa kok request ke guide nya utk dianter ke lokasi yg masih jarang didatengin orang. Tapi tergantung sama guide nya yak, klo udah akrab mah gampang.

BUDGET

- Sewa kendaraan utk transport Solo-Jepara PP Rp. 200.000,-/orang

- Paket wisata dari biro selama 4 hari 3 malam Rp. 650.000,-/orang

- Sewa mobil utk jalan-jalan di Karimun Jawa Rp. 40.000,-/orang

- Tiket masuk Hutan Mangrove Rp. 5.000,-/orang

- Biaya masuk ke Pulau Cemara Kecil Rp. 10.000,-/orang

Total : Rp. 905.000,- (exclude pengeluaran pribadi)

THE STORY BEGINS


DAY 1 - Sleep just for the weak

Oke, untuk keberangkatan, ane berangkat jam 12 malem dari Solo. Pakai mobil Xenia sewaan seharga Rp. 600.000,- patungan 6 orang sehingga per orang kena Rp. 100.000,-. Karena malam hari, maka perjalanan lancar banget, ditambah sopirnya yg doyan kebut-kebutan perjalanan yang normalnya makan waktu 3-4 jam jadi cuman 2 jam aja. Tapi ya itu, lari 140 km/jam lebih. 

Sampai di Pelabuhan Jepara masih jam 2, masih terlalu pagi buat nungguin kapal. Untungnya ada warung yg buka 24 jam, jadi bisa buat nongkrong sambil main kartu. Jam 6 lebih sedikit penumpang dipersilakan masuk oleh petugas, lebih awal sih dari biasanya, karena info dari kapten kondisi cuaca lagi tidak mendukung, maka keberangkatan dimajuin sekitar setengah jam.

FYI kapal Ferry Siginjay ini biasa berangkat 3x dalam seminggu, dgn lama perjalanan antara 5-6 jam tergantung cuaca. Kondisi kapal ga beda jauh sih sama ferry yang biasa nyebrangin penumpang dari Jawa ke Bali. Bisa dimuati kendaraan roda dua ato roda empat. Tapi karena berangkatnya ga rutin tiap hari, maka tiap keberangkatan pasti kapal penuh sesak. Sekali ga kebagian tempat duduk ya mesti klesotan deh di lantai, kalo apes ya bakal lesehan ditemeni kambing. Yep, ayam, burung, kambing ikut masuk kapal sob.

Back to story. Setelah perjalanan sekitar 6 jam yg penuh gejolak, sampe juga di Karimun Jawa sekitar jam 1 siang. Langsung aja dijemput sama biro pake mobil ke lokasi penginapan. Homestay nya sendiri deket banget sama alun-alun, jadi utk akses ke atm, toko ato warung makan gampang.

Setelah istirahat bentar, kami pada inisiatif utk sewa mobil buat jalan-jalan ke Hutan Mangrove, Pantai Tanjung Gelam dan Bukit Jukotuo. Tapi karena di Karimun ini jarang banget ada yang nyewain mobil terpaksa deh cuma dapet 1 mobil Avanza untuk dinaiki 11 orang. Yep, 11 orang dalam 1 mobil.

Tujuan pertama adalah Hutan Mangrove, utk lokasinya sih ngga beda jauh sama hutan mangrove yang ada kebanyakan, kalian bakal trekking sekitar 15 menitan, dan di ujung jalan nanti bakal ada menara pandang yg lumayan tinggi.

Untuk selanjutnya adalah ke Pantai Tanjung Gelam, kondisi jalan ke pantai ini masih terbilang sulit karena masih tergolong destinasi baru. Untuk pantainya sendiri khas banget dgn pantai-pantai yang ada di Karimun Jawa, yaitu pasir putih tapi lembut banget, persis kyk tepung, beda dgn pantai-pantai yang ada di Jawa, dan uniknya di sini sama sekali ngga ada angin yang berhembus, jadi di pantai ini ngga ada ombaknya. Unik kan, pantai tapi tak berombak.

Karena udah terlanjur sore, kami milih ngabisin waktu di pantai ini sambil liat sunset. Utk bukit Jokotuo terpaksa deh dicancel.

Malemnya karena perut udah mulai keroncongan, kami berangkat ke alun-alun. Mau cari lokasinya warung Bu Ester yang legendaris, krn banyak blog yg bilang kalo warung ini yg punya baik banget, makanannya murah ditambah fasilitas free wifi. Dan ternyata lokasinya persis ada di pojokan alun-alun, agak mepet sama dermaga nelayan. Kalo pagi dan siang hari tempat ini biasa dipake om-om nelayan buat istirahat sambil makan. 

DAY 2 - It's time to get wet !!

Dihari kedua ini jadwalnya adalah seharian penuh wisata di laut. Untuk destinasi pertama kita dibawa ke salah satu spot snorkeling yang lumayan enak karena dasar lautnya yg masih dangkal, ikannya juga banyak banget, terutama ikan yang loreng-loreng. Beruntung pas dari Solo kmaren ada temen yang udah ane ingetin utk bawa makanan ikan satu botol, jadi untuk foto bareng ikan pun ngga ada masalah. Di spot ini juga ada ikan Nemo yang bisa buat diajak foto.

Siangnya kita lanjut ke pulau Cemara Besar buat bakar-bakar ikan skalian makan siang. Di tempat ini rame banget sama wisatawan karena banyak biro perjalanan yg juga milih tempat ini untuk jadi lokasi makan siang.

Karena perut udah kenyang keisi, lanjut deh ke spot kedua. Di lokasi ini kita bakal snorkeling lagi, bedanya disini tergolong dalem, terumbu karangnya juga didominasi koral-koral.

Sorenya kami mampir di pantai sebelahnya pantai Tanjung Gelam. Untuk pantainya ini hampir sama dgn Tanjung Gelam, tapi di sini banyak warung-warung yang jualan makanan dan minuman. Bisa lah buat ngganjel perut.

Pas perjalanan balik ke pelabuhan, kita disuguhi pemandangan sunset yang keren abis. Oiya, salah satu spot untuk nikmatin sunset yang kece di pulau ini selain di bukit Joko Tuo adalah di dermaga yg deket alun-alun. Tiap sore warga lokal juga banyak yg pada nikmatin sunset di tempat ini kok.

DAY 3 - Swim swim swim

Di hari ketiga ini kegiatan pertamanya adalah snorkeling, lokasinya ngga beda jauh dari lokasi di hari pertama, tapi di tempat ini karang-karang yang ada bentuknya bulat-bulat, ngga tajem seperti di hari kedua. Di tempat kedua ini kita bisa foto pose duduk diatas karang. Tapi inget ya saat snorkeling atau diving jangan sampe ngerusak terumbu karang yang ada, FYI pertumbuhan terumbu karang itu cuman sekitar 1cm per tahunnya.

Siangnya kita dianter ke pulau Cemara Kecil, pulau yang digunain buat lokasi syuting dan nginep kru MTMA Trans TV. Di pantai ini juga ada ayunan yang dulu dibuat khusus oleh tim MTMA. Untuk masuk ke pulau ini kita dikenai 10rb per orang, karena pulau ini sebenernya adalah milik pribadi dan digunakan sebagai resort.

Untuk sorenya kita mampir ke Pulau Gosong, yang unik dari pulau ini adalah dia hanya muncul ketika air laut sedang surut, kalo air laut lagi pasang, maka pulau ini bakal ikut tenggelam. Setelah itu lanjut ke penangkaran hiu. Ga ada yang spesial sih dari tempat ini, disini kita bisa foto bareng hiu dan binatang laut lain semacam ikan pari, penyu hijau, bintang laut ato ikan balon. Utk biaya foto klo ga salah sekitar 5rb per orangnya, di lokasi ini juga ada wahana untuk naik banana boat, jet ski dsb

Karena banyak waktu yg sisa, pas sunset kita cuma nongkrong-nongkrong tuh di pelabuhan. Foto-foto hari terakhir di Karimun Jawa karena besok musti cabut pagi-pagi buta

Malemnya kita pada nyobain untuk makan seafood, karena denger-denger ada bumbu khas yang cuma ada di tempat ini. Oke deh, ane pesen nasi + udang + cumi + es teh, tapi ternyata bumbu khas yang diomongin itu ga beda sama yang udah 2 hari ini dimasakin sama pak Jo si guide. Kecewa juga sih, ditambah cumi asam manisnya juga hambar banget, ga worthed lah makan seafood di Karimun.

DAY 4 - Hard to Say Goodbye...

Bangun pagi-pagi buat packing, sarapan juga udah dibuat nasi kardus karena jam 6 tepat udah harus di pelabuhan buat ngejar kapal, sempet lari-lari juga cari tempat duduk, tetep aja ga dapet. Terpaksa ngesot di atap kapal. Jujur lebih enak di atap kapal sih, soalnya langsung kena angin, klo di dalem kapalnya malah gerah ga ada angin.

Setengah jam setelah keberangkatan, angin mulai kenceng, langit langsung berubah gelap. Mampus deh, ombak gede bikin kapal goyang-goyang, ditambah hujan turun lumayan deres. Karena ga bawa obat anti mabuk, ya cuma bisa meremin mata maksain buat tidur. Temen ane yang lain udah pada lari ke kamarmandi, pada muntah-muntah. Tantangan banget perjalanan pulang kali ini, hahahaha.

Jam setengah 2 siang tiba di Jepara dan langsung dijemput kendaraan, tapi kali ini pake Elf dengan biaya 100rb per orang. Selama perjalanan ke Solo semua pada tidur pules, mgkin karena udah pada lemes di kapal keombang ambing.

Sore sekitar jam 5 kami serombongan udah sampe di Solo dengan selamat. Bersyukur deh selama perjalanan ini diberi kelancaran dan ga ada kendala samasekali.

CONCLUSION

Terimakasih Karimun Jawa atas pengalaman dan keindahan alam yang sudah diberikan kepada kami. Perjalanan kali ini meski lebih banyak seneng-senengnya tetep kok ngasih kenangan lucu bareng temen-temen, bisa lihat kehidupan warga asli Karimun dengan segala keterbatasan, naik mobil dempet-dempetan sampai 11 orang, rebutan kamar mandi di homestay karena panggilan alam, ikutan mual di kapal karena liat mba-mbak sebelah ada yg muntah, serta ketemu guide yg super baik Pak Jo.

Sampai jumpa, semoga kita berpapasan

Denny

Want to ask something, feel free to contact me on Line : dennymp



0 Comments

Be the first to comment.