LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Curug Pareang 24 Januari 2013

dya-iganov

On

Berhubung kali ini personil hunting curugnya sedikit beda dan ga memungkinkan pake motor, jadi, untuk 1 day trip kali ini kami pake mobil. Kali ini kami mutusin untuk datengin Curug Pareang di Jampang Tengah, Kabupaten Sukabumi. Kalau liat gambarnya di beberapa blog sih keren juga ni air terjun, udah gitu kayanya aksesnya gampang dan ga ribet buat dicari. Akhirnya terkumpullah delapan orang yang terdiri dari lima perempuan dan tiga laki-laki. Nah, klo udah gini, udah susah buat pake motor. Kebanyakan yang ikut sekarang ini temennya temen yang berhasil diracun dan diculik maen ke Sukabumi.

KAMIS, 24 JANUARI 2013

Berhubung ini one day trip dan aga jauh juga jaraknya, jadi subuh kami udah berangkat dari Bandung. Sekitar jam 04.00 kami sudah masuk tol menuju Padalarang. Kami janjian dengan satu teman lagi di Kota Sukabumi. Kalau jalan subuh kaya gini, Bandung-Sukabumi juga bisa cuman kurang dari dua jam, biasanya sih bisa tiga jam, malah lebih kalau arus lalinnya lagi lucu-lucunya. Sekitar jam 06.00 kami sudah melipir sarapan di Kota Sukabumi, sudah bareng teman kami yang janjian di Sukabumi tentunya. Beres sarapan, kami pun meluncur lagi. Curug Pareang yang bakal kami datengin ini ada di Desa Sindangresmi, Kecamatan Jampang Tengah, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Mobil kami pun meluncur menuju Pasar Pangleseran, Gunungguruh. Jalur yang bakal kami lewatin ini sama kaya jalur ke Ujunggenteng, jadi amanlah ga usah pake nyasar dan buang-buang waktu. Perjalanan dari Kota Sukabumi sampe ke daerah Pasar Pangleseran cukup monoton, apalagi kami udah pergi dari jam 04.00, ngantuuuk. Sampe belok di Pasar Pangleseran, ngantuk pun ilang. Jalan dari pasar ini sampe ke daerah pabrik dan penambangan batu kapur cukup rusak, rusak banget malah. Medan jalannya kebanyakan turun sampe nyebrang Sungai Cimandiri dengan lubang yang gede malah udah hampir mirip danau di tengah jalan. Jalannya lumayan berkelok-kelok. Kalau melintas di sini sekitar jam 06.30 – 08.00 mungkin masih belum banyak truk aneka ukuran yang lewat, paling hanya beberapa ELF dari arah Selatan menuju Kota Sukabumi. Setelah Sungai Cimandiri, baru jalan mulai nanjak dan masih berkelok-kelok. Sampai sini kami harus mulai siap-siap penanda jalan masuk ke Curug Pareang. Dari salah satu sumber yang saya baca, jalan masuknya ada di kanan jalan dan ada pangkalan ojeknya. Jalannya lebih kecil dari jalan utama Jampang Tengah. Gampang-gampang susah sih nyarinya berhubung emang di sekitar sini ga begitu banyak belokan dari jalan utama, tapi kalau ga jeli ya bisa kelewat juga.

Sampai di satu titik, entah kenapa saya ga bisa berenti liat ke kanan jalan, emang sih ada jalan kecil trus ada bangunan kaya pos ronda / pangkalan ojek di sisi kirinya, tapi ga yakin juga kalau itu jalan menuju Curug Pareang. Beberapa meter dari pertigaan kecil tadi, kami hampir sampai di alun-alun Bojonglopang. Akhirnya kami berhenti dan nanya ke warung kecil di samping jalan. Ternyata bener aja, jalan yang harusnya kami lewatin udah kelewat, tapi ga terlalu jauh. Seingat saya, satu-satunya pertigaan ya hanya yang tadi saya liatin itu. Kami putar arah dan bener aja, jalannya yang tadi saya liatin. Ga begitu jauh abis kami belok, jalannya langsung berubah dari aspal yang lapisannya ilang jadi jalan rusak parah dan batu-batunya banyak yang lepas. Jalannya ngelewatin perkebunan dan ada deretan bukit kecil di sisi kanan jalan. Selepas turunan yang lumayan panjang, barulah masuk ke desa kecil. Jalannya masih sama, malah lebih berbatu dan masih ada beberapa turunan yang lumayan curam tapi pendek-pendek. Ga terlalu banyak percabangan jalan, jadi kami bisa cukup menghemat waktu. Sampailah kami di pertigaan tepat di ujung jalan, kalau menurut petunjuk di blog ambil jalan yang ke kiri, tapi ko malah makin kecil dan sedikit lebih jelek ya. Kami pun tanya penduduk dan katanya emang ambil jalan yang ke kiri. Kami pun nerusin jalan. Sampai di ujung jalan, jalannya sedikit nyerong lagi, ikutin aja terus. Akhirnya kami pun nemuin saung kecil di pinggir jalan dan portal. Nah, kayanya bener nih arah ke Curug Pareang. Ada beberapa anak kecil di saung dan setelah nanya sama mereka, bener ini jalan ke Curug Pareang dan kita udah nyampe. Ga ada tanda-tanda curug sama sekali padahal. Kami pun parkir di lahan kosong di sebelah rumah yang juga kosong, tepat di seberang papan dengan tulisan “Terminal Curug Pareang”.

Selagi kami siap-siap, ada yang ngedatengin dan kami pun bayar retribusi. Kata orang yang nagih retribusi, buat ke Curug Pareang, ikutin aja jalannya, tapi mobil udah ga bisa lagi. Jalannya batu dan super licin. Pokonya ikutin jalan aja terus sampe mentok, ambil ke kiri, nyampe deh Curug Pareang. Kami pun nerusin dengan trekking. Kata orang yang tadi sih jaraknya deket banget, ga sampe sepuluh menit juga udah nyampe. Bener sih jaraknya ga jauh, tapi medannya itu looohh. Ga jauh dari tempat kami markir mobil, jalan nikung ke kanan dan langsung berhadapan sama turunan yang panjang banget. Selain panjang banget, ternyata licin banget. Bagian tengah jalan masih banyak batu-batu aneka ukuran yang semuanya udah ketutup sama lumpur, bagian pinggir-pinggirnya udah ga ada batunya, tinggal lumpur sama daun bambu aja. Jalan kaki di sini bener-bener susah, tapi ternyata ada dua sepeda yang bareng-bareng turun, mantep juga.

Di tengah turunan, tepat di kiri kami keliatanlah Curug Pareang yang tinggi dan lebar. Airnya ga gede, soalnya kata warga di sini semalem ga ujan, seharian kemarin juga ga ujan, padahal sebelum-sebelumnya ujan terus. Kami pun makin semangat buat sampe di ujung turunan yang makin lama makin licin. Sampai di ujung turunan, jalannya buntu dan emang sedikit nyerong ke arah kiri. Dari tikungan ini, kami nyebrangin aliran sungai kecil yang dibuat dari bambu dan di kanan kami ada sungai yang ukurannya lebih besar. Di sisi kiri sungai, ada bekas MCK yang udah ga kerawat. Ternyata ini gerbang masuk Curug Pareang. Di pinggiran aliran sungai di sebelah kanan kami ada beberapa kursi sederhana yang dibuat dari bambu di sela-sela pohon, banyak juga tempat sampah yang disediain di sini. Sekitar sepuluh langkah dari jembatan, barulah keliatan yang dari tadi kita cari, Curug Pareang.

Kami cukup beruntung dateng ke sini masih pagi (sekitar jam 08.18) soalnya langitnya bener-bener biru kontras sama air Curug Pareang yang putih (bukan jernih ya), masih ada sinar matahari pula (maklum ini masih bulan-bulan puncak musim ujan). Dua orang yang turun sambil sepedahan bareng kita udah ada di tengah-tengah air terjun. Selain kami, ada beberapa anak muda yang kayanya warga sekitar. Ga pake lama, kami pun keluarin kamera dan mulai eksplore. Ga puas hanya foto-foto, kami pun mutusin buat naik beberapa tingkat. Dinding Curug Pareang ini emang sedikit landai, malah di salah satu tulisan yang saya baca, kalau lagi surut banget, bisa juga loh manjat sampe bagian paling atasnya. Manjat dinding Curug Pareang ternyata ga semudah baca keterangan di tulisan. Dindingnya sih landai, tapi pijakannya kebanyakan batu-batu kecil yang nempel di dinding air terjun, selain itu licin luar biasa (iyalah namanya juga dinding air terjun, pasti licin kena air sama lumut). Lumayan juga kami manjat-manjat harus pinter-pinter pilih jalur, apalagi kalau nengok ke belakang, ternyata lumayan tinggi juga dan batu-batu yang cukup tajem udah berserakan di bawah. Beberapa temen yang laki-laki sih udah ada yang nyampe di tempat yang sedikit luas dan landai, sementara para perempuan masih manjat-manjat dan ngerangkak-rangkak sambil basah-basahan. Akhirnya kami nyampe juga di tempat landai pertama, dan lumayan tinggi juga.

Curug Pareang ini termasuk curug yang berasal dari aliran sungai cukup lebar (Block Waterfall), tapi berhubung kemarin ga ujan, jadi alirannya ga selebar lintasannya. Debit air yang paling besar ada di sisi kanan (kalau menghadap ke air terjun), sedangkan dari tengah ke sisi kanan debitnya kecil, jadi kami bisa manjat. Rasanya kami baru sebentar main-main ama foto-foto di Curug Pareang, tapi langitnya udah berubah lagi, dari biru terang kontras sama putihnya air Curug Pareang jadi hampir sama putih sama air Curug Pareang. Berhubung debit air di sisi kanan Curug Pareang juga kayanya makin gede, kami pun mutusin untuk turun. Naik sama turun di sini sama-sama susah, dan seperti biasa, kalau untuk saya pribadi sih turun itu lebih susah daripada naik. Setelah sampai di bawah, kami istirahat sebentar, ambil foto lagi, trus atur-atur untuk foto keluarga. Dua orang yang sepedahan udah jalan duluan selagi kami di atas, beberapa orang yang duluan dateng ke sini juga udah pulang, jadi sekarang hanya tinggal rombongan kami aja. Beres foto keluarga, sekitar jam 09.35, kami pun nerusin perjalanan kami ke tempat berikutnya.

Perlu waktu satu jam buat sampe akhirnya kami bener-bener pergi dari areal Curug Pareang. Tanjakan panjang dan super licin dari gerbang Curug Pareang sampe parkir mobil jadi faktor utama. Sampai di tempat kami parkir, kami pun istirahat dulu lumayan lama. Begitu kami sampe, udah ada beberapa orang yang pake motor dan mau ke Curug Pareang. Selagi yang lain istirahat, saya pun beli minuman ke warung kecil di halaman rumah, di samping tempat kami parkir mobil. Berhubung ga ada tempat untuk ganti baju dan baju saya basah banget, saya pun minta ijin sama Ibu yang jaga warung buat ganti baju di rumahnya. Ibu itu ternyata nolak, alesannya rumah itu bukan rumahnya trus di rumah itu lagi ga ada orang. Ya udah, akhirnya saya pun ganti baju di warung si Ibu, padahal tadinya mau sekalian numpang cuci muka juga.

Beres ganti baju ama istirahat, kami pun siap pergi ke tujuan kami berikutnya. Pas lagi nunggu temen ngeluarin mobil, ada kakek-kakek yang sedikit pincang nyamperin dan nanya kami dari Curug Pareang. Saya sempet ngobrol sedikit sama kakek itu. Kalau cerita kakek itu, Curug Pareang masih kebilang sepi pengunjung untuk ukuran objek wisata. Tapi tahun ini (2013) katanya Curug Pareang udah mau dikelola sama pemerintah setempat, langkah pertamanya ya perbaikan jalan kaya yang tadi kami liat ga jauh dari pertigaan jalan utama Jampang Tengah. Cerita lainnya, dulu jalan ke Curug Pareang ini rusak parah, jadi segini pun udah lumayan. Mudah-mudahan kalau Curug Pareang beneran dikelola, pengunjungnya jadi meningkat, seengganya Curug Pareang bisa rame deh kalau weekend. Setelah bayar parkir sama kakek ini (yang tadi pas dateng mah ga ada), kami pamit sama kakek ini tepat jam 10.20.

Tujuan kami berikutnya yaitu Curug Caweni di Kecamatan Cidolog. Kami pilih Curug Caweni soalnya dari beberapa sumber yang kami baca, akses dari jalan utama ke curug sama trekkingnya ga terlalu susah. Jalur yang harus kami ambil sebenernya sedikit muter-muter. Dari Kota Sukabumi perlu ambil dua jalan yang beda arah untuk ke Curug Caweni sama ke Curug Pareang. Berhubung akses yang lebih familier ke Curug Pareang, jadi kami duluin mampir ke Curug Pareang. Jarak ke Curug Caweni ini dari Sukabumi kota lebih jauh daripada ke Curug Pareang. Dari Curug Pareang, kami harus balik lagi ke Sukabumi kota, baru ambil ke arah Baros trus ke Cidolog. Sebenernya ada jalan tembus dari Bojonglopang ke Sagaranten, tapi berhubung kami bawa mobil, puncak musim hujan, dan belum tau kaya apa jalannya, jadi kami pake jalur utama aja biar aman. Kami sampe di Sukabumi kota pas jam 12.00, akhirnya kami pun mampir di salah satu tempat makan di by pass ga jauh dari pertigaan ke jalur Sagaranten. Berhubung cuacanya jadi sedikit panas lagi dan kami udah dari subuh non stop jalan dan maen aer, kami pun satu per satu tumbang. Perpaduan kenyang, keluyuran lintas kota dari Subuh, trekking, manjat-manjat air terjun sama cuaca terik perpaduan yang tepat untuk sedikit tidur siang.

Sekitar 13.20 kami pun mutusin untuk nerusin jalan, kali ini ke sisi Selatan lainnya dari Sukabumi. Jalur yang satu ini, belum ada satupun dari kami yang pernah lewat, jadi kami cuman ngandelin papan penunjuk arah dan GPS (Guide Penduduk Setempat). Kami sempet kena sedikit macet di daerah Baros. Abis lewatin jembatan yang lumayan panjang, jalan mulai nanjak, berkelok-kelok , dan pemandangannya berubah dari pinggiran kota jadi perbukitan dan aliran sungai. Tempat yang bakal kami tuju ini udah hampir deket pesisir Selatan Sukabumi selain Ujunggenteng yang udah terkenal. Kali ini pesisir Kecamatan Tegalbuleud dengan muara Sungai Cikaso. Waktu kami pergi, nama pantai yang bakal kami datengin namanya Pantai Cibeusi (kayanya salah deh). Nyalindung, Pabuaran, Purabaya, Sagaranten, Cidolog. Kira-kira gitu urutan kota yang harus dilewatin. Sambil jalan, sambil cek peta dengan sinyal seadanya di tab punya temen. Sampai di daerah Pabuaran, mulai gerimis, malah sebelumnya ada sedikit antrian gara-gara ada jalan yang longsor.

Jalan makin sepi. Sesekali kami papasan sama angkot jurusan Terminal Purabaya, truk pengangkut kayu, ELF, sama beberapa motor. Jarak Cidolog, kalau liat di peta lumayan jauh juga. Ternyata kami ngelewatin objek wisata Gua Buni Ayu. Dari cerita temen saya, Gua Buni Ayu itu jauh banget, dan kita baru aja ngelewatin. Berarti kita udah jauh banget donk ini? Aga jauh dari objek wisata Gua Buni Ayu, kita akhirnya mutusin buat nanya di salah satu warung sate kambing. Alesan kita milih warung ini bukan karena kita mau makan sate kambing, tapi sebenernya kita nyari supir truk yang siapa tau kebeneran lagi berenti buat ditanya. Kenapa supir truk? Berdasarkan pengalaman, biasanya supir truk lebih banyak tau daerah dan jalur-jalur, bahkan dibandingin sama warga yang tinggal. Jadi, akhirnya kita nemuin beberapa supir truk yang lagi (kebeneran) berenti di warung sate kambing. Berdasarkan wawancara sama bapak supir truk, arah kami ke Curug Caweni udah bener, katanya pintu masuk ke Curug Caweni ada tepat di pinggir jalan, malah katanya mobil juga bisa parkir deket curug. Jalur trekking ke arah Curug Caweni udah di benerin, sekarang ada tangga yang bisa langsung ke deket curug. Lama trekking kira-kira 15 menit aja. Hanya, kalau musim ujan kaya gini emang bakal sedikit licin, tapi masih aman-aman aja. Setelah nanya jaraknya, ternyata masih lumayan jauh. Pantai di Cidolog pun ga lupa saya tanya. Ternyata, Cidolog ga punya pantai, ada juga pantai di Tegalbuleud, setelah Cidolog. Jarak dari tempat kita sekarang ke Tegalbuleud masih sekitar 30 Km lagi. Info dari bapa ini lagi, pantainya sih ga begitu direkomendasiin. Selain ini lagi musim ujan, pantainya juga kebanyakan pantai untuk tambang pasir. Sayang banget, padahal dari satu-satunya blog yang kita baca, kayanya pantainya lumayan juga.

Setelah rundingan sama semuanya, kita akhirnya mutusin untuk balik arah ke Sukabumi. Pertimbangan kita, kayanya bakal kemaleman nyampe Bandung kalau tetep maksain ke Curug Caweni, selain itu, ujan juga tambah deres. Tepat jam 15.00 kami puter arah ke Sukabumi kota. Akhirnya kami mutusin buat maen ke kaki Gunung Gede, kata temen saya ada air terjun dari jalur pendakian via Selabintana. Sepanjang jalan ke Sukabumi ujan makin gede sampe akhirnya gerimis lagi. Singkatnya, kami sampe ke Selabintana dan cuman foto-foto aja. Itung-itung sambil istirahat dan nyantei-nyantei. Sekitar jam 17.00, kami balik lagi ke arah Sukabumi kota. Mampir sebentar di tempat yang katanya lagi ngehits di Kota Sukabumi sekaligus mampir ke rumah temen kami yang kebeneran ikut dan orang Sukabumi. Sekitar jam 20.00 kami pulang ke Bandung.

CURUG PAREANG



0 Comments

Be the first to comment.