LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Curug Orok 17 November 2012

dya-iganov

On

Cerita touring kali ini masih sedikit lanjutan dari touring sebelumnya ke Curug Sanghyang Taraje. Ceritanya hari Sabtu tanggal 17 November dengan personil yang sedikit berbeda mau ke Curug Orok. Berhubung pas ke Curug Sanghyang Taraje minggu kemaren kita nemuin lokasi Curug Orok dan ga sempet mampir. Buat touring kali ini saya nyiapin dua curug, yang pertama Curug Orok yang udah rame tapi bagus juga dan udah nemu lokasinya jadi bakal cepet, yang kedua Curug Tujuh Neglasari yang infonya masih minim tapi lokasinya cukup gampang. Curug Tujuh Neglasari ini searah sama jalur ke Pameungpeuk dan katanya keliatan dari pinggir jalan. Touring ke Curug Orok kali ini sebagian masih personil yang sama kaya ke Curug Sanghyang Taraje hanya berkurang beberapa dan tambah satu orang yang baru, temennya temen.

Sabtu, 17 November 2012

Kali ini, kami bisa pergi sedikit lebih pagi dari touring minggu kemaren. Jam 07.00 kami udah meluncur menuju Garut dan jalanan ga semacet minggu kemaren. Singkat cerita, kami semua sudah hafal jalan sampe ke gerbang Curug Orok, yaa berhubung baru seminggu yang lalu lewat jalan sini plus pake kepo ke warga jalan ke arah Curug-curug. Sampai di gerbang Curug Orok kami pun ga ragu-ragu langsung meluncur ke parkiran Curug Orok. Dari pinggir jalan raya sih hanya bakal keliatan papan kayu seadanya dengan tulisan ‘Curug Orok’ yang ditandain sama adanya shelter untuk hasil kebun yang berubah jadi warung seadanya, di samping warung ada jalan kecil, aga menurun dan batu-batu, nah itulah jalan menuju parkiran Curug Orok. Jalan batu & menurun ga terlalu panjang, ga lama, jalan bakal berganti dengan yang sedikit beraspal dan ada beberapa villa yang disewakan & fasilitas outbond untuk keluarga. Ya, ga terlalu besar sih, cukuplah buat sekedar rekreasi sederhana ke tempat yang aga masih sepi.

Setelah kami parkir motor, kami menghubungi teman kami yang katanya nanti mau menyusul dan masih di Bandung. Motor di parkiran udah cukup banyak, yah, namanya juga objek wisata yang sudah dikelola dan sudah sedikit komersil. Ada beberapa warung di dekat tempat parkir, jadi buat yang ga bawa minum atau makanan, bisa beli dulu di tempat. Jalan menuju Curug Orok medannya berupa tangga dari batu dan kalau dari lokasi parkiran akan turun terus. Beberapa langkah dari anak tangga pertama, tepat sebelum tikungan, sudah keliatan sedikit penampakan Curug Orok. Posisi Curug Orok ada di tebing tepat di seberang anak tangga tempat kami datang, jadi lumyan juga untuk perjalanan pulang. Di ujung anak tangga, jalannya akan menikung dan ada warung yang menjual gorengan, cemilan, dan aneka minuman, tapi, namanya juga tempat wisata, Sabtu pula, harganya pasti bakalan sedikit lebih mahal.

Setelah tiba di bawah, bener aja, Curug Oroknya udah rame. Ada yang pacaran, ada yang sama temen-temen serombongan, ada juga yang sama keuarga. Berhubung kami susah dapet spot yang bagus buat foto-foto, jadi sebagian dari kami ada yang tetep ngedeketin kolam yang rame banget, ada juga yang milih untuk istirahat sambil nyantei di pinggir sungai, termasuk saya. Lama-lama bosen juga cuman nyantei-nyantei di pinggir sungai, akhirnya saya ambil beberapa foto dari spot yang ga terlalu rame orang. Waktu lagi foto-foto, ada dua orang bule yang kayanya punya pendapat sama kaya kami, curugnya terlalu rame orang jadi cantiknya kurang bisa di abadikan dalam kamera. Akhirnya dengan sedikit jurus basa-basi saya ama satu orang temen beraniin diri untuk ngobrol ama bule. Menurut bule ini, mereka tahu Curug Orok ini dari internet. Menurut mereka Curug Orok ini cantik, tapi mungkin kurang pagi, jadinya ga dapet spot foto yang bagus, keburu rame sama orang. Kebeneran di kamera masih ada foto Curug Sanghyang Taraje yang minggu lalu. Setelah diliatin ke bule, mereka tertarik, sayangnya waktunya ga cukup untuk ke sana. Mereka sempet nanya rute dan kondisi di sana, dan berhubung mereka pake mobil jenis mini bus, jadi ya pasti aga susah di jalan deket curugnya. Akhirnya mereka pun ga lama pulang dan kondisi curug masih juga rame orang.

Kami lumayan lama di Curug Orok, selain emang nunggu bisa dapet spot bagus buat foto landscape, kami juga emang nunggu satu temen yang nyusul dari Bandung. Akhirnya dengan sedikit maksa, kami pun foto-foto dan cabut dari Curug Orok. Berhubung temen yang kami tunggu masih di daerah Nagreg, kami pun mutusin untuk makan siang dulu du Desa Simpang, Cikajang. Lumayan lama juga kami makan soalnya sambil nunggu temen. Akhirnya ada yang sempet tidur siang dulu, sempet mendung & sedikit gerimis juga. Sedikit nanya-nanya sama yang punya tempat kami makan siang, katanya air terjun kedua yang bakal kami datengin ini jaraknya sekitar 1 jam perjalanan buat yang udah hafal jalan, ada di perbatasan Kecamatan Cikajang sama Kecamatan Cisompet. Nama air terjunnya yaitu Curug Tujuh Neglasari atau Curug Limbung. Penampakannya di internet sama penjelasan tentang treknya minim & ga ada yang meyakinkan banget, jadi kami mutusin buat datengin langsung aja.

Sekitar jam 15.00, kami berangkat menuju Curug Tujuh Neglasari karena ternyata temen yang kami tunggu udah sampe Cikajang & mutusin buat ketemuan di Curug Tujuh Neglasari aja. Begitu kami jalan, cuaca jadi mendung lagi. Ini kali pertama saya ama yang laen lewat ke daerah Cikajang, jadi perjalanan sedikit lama. Nyampe Cikajang, kami ke SPBU dulu sambil nanya jalan ke arah Cisompet. Ternyata jalur ke Cisompet udah tinggal satu jalur aja, lewatin kebun teh sama masuk hutan, begitu keluar hutan, itu udah Kecamatan Cisompet. Berhubung cuaca sore ini lumayan seger, jadi kami jalan sedikit lambat, apalagi pemandangan kebun tehnya lumayan bikin seger mata. Jalannya lumayan bagus, lumayan rame juga yang lewat. Yang lewat sini kebanyakan motor sama ELF, tapi ada juga beberapa mobil pribadi. Sedikit ngobrol sama temen yang bonceng saya, ternyata katanya dia udah pernah lewat sini pas ke Santolo beberapa bulan yang lalu dan emang bener ada air terjun bagus keliatan dari pinggir jalan. Ga ragu lagi pasti itu air terjun yang bakal kami datengin. Hutan yang dimaksud ternyata Hutan Gunung Gelap yang lumayan terkenal itu, saya pikir Hutan Gunung Gelap itu yang ada di jalur Pangalengan – Rancabuaya, ternyata adanya di jalur Cikajang – Cisompet – Pameungpeuk toh. Kalo gini sih lumayan juga pulangnya jangan sampe kemaleman, bisa berabe ama kabut. Pas masuk hutan, ternyata daerah sini baru beres ujan, kami lewat masih sedikit gerimis & kabut udah turun. Jalan di dalem hutan sedikit lebih sempit dari pas di kebun teh, banyak bolong-bolongnya juga, jadi kudu pinter-pinter milih jalan.

Ternyata perjalan kami dari Cikajang sampe ke depan Curug Tujuh Neglasari makan waktu dua jam. Begitu keluar dari kebun teh, pas di pinggir kiri jalan temen kami yang nyusul dari Bandung ternyata udah nyampe duluan. Kata dia, yang udah nanya-nanya sama warga, buat ke Curug Tujuh Neglasari itu perlu waktu trekking satu jam, jadi pp dua jam sampe dua setengah jam dengan catatan cuaca cerah. Berhubung kami nyampe jam 17.00, abis ujan lumayan gede & kabut lumayan tebel, jadi bapak yang punya tambal ban ga nyaranin kami untuk trekking. Lagian jalur trekking di kebun tehnya lumayan ribet, jadi seengganya harus dianter warga yang tahu jalan, nah kalo udah sore dan abis ujan sama kabut tebel gini, warga juga ga akan ada yang mau. Akhirnya kami nyerah dan karena penasaran sama penampakan curugnya yang katanya bisa keliatan dari pinggir jalan, kami pun jalan sedikit ke arah Cisompet. Sampelah kami di SD dan kabut mulai sedikit menghilang daaan kelitanlah sedikit penampakan Curug Tujuh Neglasari yang kami gagal datangi kali ini. Ternyata tinggi banget dan airnya jerniiih banget. Sayangnya, kayanya debit airnya masih belum maksimal, masih aga kecil. Maklum bulan November gini masih awal-awal musim ujan, meskipun di Bandung udah ujan tersu ampe seharian ampir tiap hari, tapi masih belum cukup buat Curug Tujuh Neglasari sampe ke debit air maksimal.

Kami pun mutusin untuk pulang, cukup untuk hari ini. Lain kali kami akan ke Curug Tujuh Neglasari. Perjalanan pulang kami pertama-tama harus lewati hutan yang kondisinya udah jauh lebih sepi dibanding pas dateng tadi. Kabut ilang total, uaranya bersih, ga ada awan ujan, ga ada kabut, pokonya cerah. Cerah menjelang gelap di tengah hutan, jalan sepi, bolong-bolong, belok-belok, sempit pula, lumayan juga buat kami yang baru pertama kali lewat sini. Keluar dari hutan, kami masuk kebun teh dan udah mulai gelap. Sialnya, ga lama masuk jalur di kebun teh, kabut tebel turun ga pake basa-basi, sampe-sampe jalan pun ga keliatan. Kami hanya ngandelin marka jalan yang kesorot lampu motor, itu pun motor temen yang ada di depan sempet salah belok, harusnya belok ke kanan, dia malah ke kiri, arah jurang, Bener-bener bahaya.Untungnya dari arah berlawanan ga ada kendaraan lewat. Sempet beberapa kali lewat rumah atau warung yang udah tutup banyak motor yang berenti nunggu kabut ga teralalu tebel. Kayanya cuman rombongan kami aja yang nekat nembus kabut tebel malem-malem gini.

Akhirnya kami keluar dari kabut sekitar 30 menit kemudian dan udah ampir deket Cikajang. Sampe di pinggiran Cikajang ternyata masih sedikit gerimis, jalanan kosong banget. Begitu sampe di Cikajang, kami mutusin untuk berenti makan malem sambil Solat juga. Ada beberapa genangan pas di deket Pasar Cikajang, berarti tadi sore ujan di daerah sini lumayan gede. Biarpun kami ga jadi trekking ke Curug Tujuh Neglasari, tapi badan rasanya capeee banget, mulai ngantuk juga, dingin, pokonya kumplit. Sekitar jam 20.00 kami jalan lagi menuju Bandung. Jalan dari Cikajang sampe Cisurupan sepi banget, padahal ini malem Minggu & kalo di Bandung jam segini orang-orang malah baru pada keluar rumah, jalanan mulai macet, beda jauh sama di sini. Begitu masuk Bayongbong, jalan mulai rame, apalagi masuk Kota Garut. Entah gara-gara cape atau gimana, keluar Cikajang kami jadi mencar-mencar, saya cuman barengan sama satu motor temen saya sampe di Rancaekek. Di Rancaekek, kami berempat ketemu satu orang temen saya & akhirnya jadi barengan tiga motor sampe masuk Bandung & pisah ke rumah masing-masing.

Curug Orok



0 Comments

Be the first to comment.