LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

Curug Bentang 20 Desember 2012

dya-iganov

On

Motoran hunting curug kali ini sedikit beda dari kemaren-kemaren. Selain cuman berempat, kali ini kami juga pergi di hari kerja. Yah, maklum tiga dari kami pengangguran dan satu masih kuliah tapi lagi libur. Berhubung cuman berempat dan hari kerja, jadi tujuan kami kali ini yang deket-deket Bandung aja. Kebeneran ada beberapa air terjun juga yang mau dicari di Bandung. Kali ini pilihan jatuh pada Curug Bentang. Alesannya, selain aksesnya gampang dicari, udah ada beberapa tulisan tentang Curug Bentang, kayanya jalannya juga ga jelek-jelek amat. Maklum, ini masih awal-awal puncak musim hujan, jadi aga repot juga kalau cuman sedikitan dan jalannya begajulan.

KAMIS, 20 DESEMBER 2012

Meeting point kami di Jalan Pahlawan jam 08.00. Kali ini saya ngajak satu orang ade kelas waktu SMP yang akhirnya bisa ketemu lagi dan baru bisa jalan bareng setelah belasan tahun, dua orang lagi temen-temen yang selama beberapa minggu kemaren ikutan motoran hunting air terjun. Berhubung kali ini tujuannya ga terlalu jauh dan jalannya udah familier, jadi kami pun sedikit nyantei. Jam 09.00 kami baru mulai jalan. Rute pergi kami lewat Cigadung – Dago Bengkok – Cibodas – Lembang – Jalancagak – Kasomalang. Curug Bentang ada di Desa Sanca, Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang, Jawa Barat. Kami pilih rute ke Dago Bengkok biar ga kena macet di Cipaganti, Setiabudi, smpe ke Terminal Ledeng. Sampe Dago Bengkok perjalanan lancar-lancar aja biarpun cuaca udah berubah jadi sedikit mendung. Kami jalan terus sampe di deket kantor Kecamatan Lembang. Kami berenti dulu buat istirahat sebentar berhubung masih cukup pagi, masih jam 10.00.

Kami terusin jalan ke arah Lembang. Kerasa banget bedanya lewat jalur ini pas hari kerja sama weekend. Kalau hari kerja gini, ga nyampe 30 menit kami udah ngelewatin gerbang objek wisata Tangkubanparahu dan tau-tau udah deket pemandian air panas aja. Pas di deket kawasan wisata Sariater, ujan gede ga pake basa-basi turun gitu aja, kami pun melipir dulu. Berhubung kami juga nyadar kalo ini musim ujan, jadi alat lenongnya udah kami siapin, mula dari jas ujan, jaket, baju, celana ganti, plastik, keresek, dll, tapi kalau ujannya gede pake banget gini sih yang jadi masalah ya jarak pandang. Jarak pandangnya bener-bener kebates saking lebatnya ni ujan, aga bahaya juga. Kami nunggu lumayan lama, sekitar 30 menit kayanya. Otomatis suhu badan juga mulai turun sedikit demi sedikit. Akhirnya kami mutusin buat jalan lagi begitu ujannya ga terlalu lebat dan jarak pandang udah aman.

Ga lama kami jalan, ujannya berbah jadi tinggal gerimis, kami pun melipir dulu ke mini market buat beli cemilan berhubung rencananya abis ini kami mau non stop sampe ke Curug Bentang biar ga keburu ujan gede lagi. Sambil nunggu temen belanja, tukang parkir di mini market itu nanya kami mau kemana. Dikira bapak itu kami mau ke air terjun yang ada di daerah Ciater sini. Emang sih ada beberapa air terjun di daerah sini, sebut aja Curug Sadim, Curug Mandala, Curug Karembong dll. Begitu saya bilang Curug Bentang, bapak tukang parkir ini bilang kalau perjalanan kami masih lumayan jauh. Kami sampai di pertigaan Jalancagak. Kali ini kami ambil yang kearah Sumedang kalau liat di papan penunjuk jalan. Begitu masuk ke jalur menuju Sumedang, lalu lintasnya langsung berubah drastis, ga ada satupun yang lewat kecuali motor kami. Ini pertama kalinya buat kami lewat di jalur ini. Berhubung kami ga terlalu hafal jalan, dan jalan masuk untuk ke Curug Bentang ada di sepanjang jalan ini, jadi kami sedikit lambat. Di kanan dan kiri kami hanya kebun teh dengan beberapa jalan masuk yang penuh lumpur. Ngarep banget jalan ke Curug Bentangnya bukan salah satu dari jalan berlumpur tadi. Mungkin kami baru 1 Km lewat dari pertigaan Jalancagak, ujan lebat turun lagi ga pake basa basi, kami pun melipir lagi.

Kali ini kami dapet tempat berteduh di saung yang kalau weekend dijadiin tempat jualan makanan sama minuman ringan. Kali ini hanya ada yang jualan baso dan makanan ringan. Yah, berhubung udah jam 12.00 juga, ujan lebat, dingin, ada bakso, ya udah isitrahat dulu. Ujan kali ini lumayan lama dan lebih lebat dari sebelumnya pas di Ciater. Sambil iseng, saya pun ngobrol sama kekek yang jualan bakso. Begitu tahu tujuan kami ke Curug Bentang, kakek itu pun cerita. Sekitar satu sampai dua tahun yang lalu kakek ini jualannya di areal sekitar Curug Bentang. Sekitar satu tahun yang lalu Curug Bentang rame banget didatengin, apalagi Minggu. Pemerintah daerah setempat yang ngelola Curug Bentang. Kata kakek ini untuk ke Curug Bentang dulu ada jalan setapak sama dibuat tangga-tangga, ada saung-saung, bahkan ada tempat buat nginepnya. Untuk transportasi juga kalau sekitar satu tahun yang lalu mah banyak ojek yang nganter sampe ke Curug Bentang dari mana-mana. Kaya dari Kasomalang sama Ciater. Ternyata pamor Curug Bentang ga bertahan lama, makin lama makin sepi yang dateng, fasilitas dan prasarananya pun ga diperhatiin. Jalan setapak ke arah Curug Bentang udah rusak, jadi kalau ujan kaya gini bakal licin banget, pokonya harus hati-hati banget. Papan penunjuk arah pun sampe sekarang ga ada, jadi kalau mau ke Curug Bentang harus sedikit nanya-nanya warga kalau ga hafal daerahnya. Untuk transportasi juga, berhubung makin sedikit yang dateng, ojek pun jadi langka, pangkalan ojek di deket gerbang masuk Curug Bentang juga sekarang seringnya kosong, ga ada yang mangkal. Biarpun udah sepi, tapi buat kakek ini, Curug Bentang tetep bagus dan direkomendasiin buat diatengin sekedar buat refrshing singkat. Kakek itu juga cerita kalau di deket sini ada danau yang masih aga sepi, padahal lokasinya ada di pinggir jalan. Danau yang udah jadi objek wisata cukup rame di Subang pun ga lewat diceritain. Dan sekarang saya nyesel ga terlalu nyimak danau-danau yang kakek ini sebutin, apalagi yang masih sepi dan daerahnya masih jarang didatengin orang.

Sekitar jam 13.00, ujan udah mulai reda, kami pun siap-siap untuk jalan lagi. Kakek ini ngasih tau, kalau jalan masuk ke Curug Bentang udah ga jauh, pokonya jalannya kecil tapi bagus, pas sebelum alun-alun Kasomalang. Jalannya ada di sebelah kanan. Kalau udah di jalan itu, ikutin aja terus, atau kalau bingung tanya warga di sana juga pasti pada tau. Sebenernya kami pun udah antisipasi kalau-kalau warga ga ada yang tahu Curug Bentang. Patokan kami Kampung Adat Banceuy yang kebeneran letaknya ga jauh dari Curug Bentang. Seengganya kalau kami sampe di Kampung Adat Banceuy, kami udah ada di lokasi yang bener. Pengalaman dari hasil nyasar salah jalan November kemaren nyari Curug Cilaki ama Curug Ciawitali di Kec. Cisewu.

Begitu udah keluar dari areal perkebunan, entah kenapa ada satu jalan kecil di sebelah kanan yang terus aja saya perhatiin. Ga berapa lama,kami pun sampe di alun-alun Kasomalang. Nah, kayanya jalan masuknya kelewat. Saya pun nanya sama tukang gorengan di depan mini market. Yang pertama saya tanyain Kampung Adat Banceuy, terus Curug Bentang. Berhubung dia ga tau, jadi dia pun nanya sama tukang parkir. Pas saya tanya tentang Desa Adat Banceuy, salah satu dari tukang parkir dan tukang becak di sana ngasih tau kalau jalan masuknya udah kelewat. Kalau dari tempat kami ini, belokannya ada di sebelah kiri jalan dan ada gapuranya di samping jalan. Kami pun puter arah dan jalan yang dimaksud itu jalan yang dari tadi saya liatin. Sesuai pesen kakek yang jualan bakso tadi, kami pun terus aja ngikutin jalan kecil ini dan emang kebeneran jalannya lurus terus, ga ada persimpangan-persimpangan. Lumayan juga, ini jaraknya dari pertigaan, aga jauh dan jalannya masih lurus terus. Karena ragu dan takut nyasar, akhirnya kami pun nanya sama bapak yang punya bengkel. Begitu kami tanya ini jalan ke arah Kampung Adat Banceuy, bapanya langsung bilang bener, dan katanya terus aja. Nanti kalo di depan ada persimpangan ambil kiri aja terus. Pokonya ikutin jalan utama aja. Tambahan, jaraknya masih lumayan jauh katanya. Kami jalan lagi. Dari pertigaan tadi sampai tempat nanya ke bapak yg di bengkel, sampe kami jalan lagi, jalannya nanjak terus. Kondisi jalannya sih bagus, masih ada aspalnya, hanya sempit aja.

Makin lama jalannya makin kecil, dan akhirnya ada perisimpangan, sebenernya sih jalannya cuman aga nyerong ke kiri dikit dan di kanan ada jalan kecil. Berhubung kata bapanya ambil arah kiri dan ikutin terus jalan utama, akhirnya kami pun ambil jalan ke arah kiri. Seingat saya, setelah ambil jalan ke kiri, ada SD di kanan jalan, tapi sayang saya lupa namanya, padahal lumayan bisa buat patokan. Makin lama, jalannya makin kerasa nanjaknya. Feeling sih ini jalan ke arah gunung yang ada di depan kami. Lumayan jauh juga kalo gitu, bisa satu jam juga dari pertigaan sampe ke kaki gunung yang ada di depan kami ini. Jalan makin nanjak tapi masih banyak rumah-rumah di kanan sama kiri jalan, sesekali ada ladang dan hutan bambu. Di satu titik, di tanjakan panjang dan lumayan berat, ternyata ada juga mobil yang lewat sini. Biarpun cuman satu mobil, tapi kalau jalannya kaya gini sih lumayan menghambat juga. Biarpun udah nanjak dan lokasinya udah lebih tinggi dari pertigaan di Kasomalang tadi, jalannya masih bisa dibilang mulus. Ga ada lubang, hanya lapisan aspal yang paling atasnya aja yang udah ga mulus banget. Setelah berhasil nyusul mobil tadi, view di kiri kami lebih kebuka. Areal sawah dan deretan perbukitan yang ga terlalu panjang jadi pemandangan utama, di sisi kanan kami masih ada beberapa rumah dan kebun warga. Jalannya sedikit menyempit lagi.

Akhirnya kami sampe di ujung permukiman, kali ini jalannya variasi, ada tanjakan, ada yg datar, ada yang lurus, ada juga bagian yang berkelok-keloknya, tapi kondisi jalannya masih tetep bagus. Pemandangan di sini mulai ketutup lagi, kali ini hutan dengan beberapa tanaman bambu bikin jalannya aga sedikit gelap. Di sisi kiri kami jurang dan kayanya di dasarnya ada aliran sungai. Lumayan sepi dan gelap juga kalau nyampe sininya terlalu sore. Mulai gerimis lagi, sedikit pesimis kami bakal nyampe ke Curug Bentang. Ga berapa lama, jalannya kembali kebuka. Kali ini kami sampai di sebuah permukiman dengan persimpangan jalan lagi. Saya pun nanya sama ibu penjaga warung lokasi Kampung Adat Banceuy dan kata ibunya kami sudah sampai. Akhirnya saya pun tanya lokasi Curug Bentang. Jalan yang kami harus ambil masih tetap mengikuti jalur utama, jadi lurus saja terus. Kami masuk ke lingkungan Kampung Adat Banceuy yang emang dari bangunan dan penataan letak rumahnya sedikit berbeda dari permukiman yang kami lewati di bawah. Jujur, sampe rumah terakhir, ko saya ga nemuin sesuatu yang khas ya? Kaya misalnya di Kampung Naga itu bentuk rumahnya, penataan letak rumah dan fungsi lahannya, kaya di Baduy misalnya orang-orangnya pake pakaian khusus, nah, disini ga keliatan. Warganya kayanya sama aja kaya warga desa lainnya. Baju mereka kaya baju yang biasa dipake sehari-hari. Ya sudahlah, nanti saya ngulik lagi, berhubung tujuan kami kali ini prioritasnya adalah Curug Bentang.

Sedikit keluar dari lingkungan Kampung Adat Banceuy, kali ini di sisi kiri jalan ada tembok beton dan di kanan jalan ada lahan kosong yang cukup datar. Di ujung jalan ada pangkalan ojek. Begitu liat papannya, ternyata ini pangkalan ojek yang jadi patokan di beberapa sumber yang saya baca. Kami sampai di areal Curug Bentang. Kami nitip motor di warung kecil ga jauh dari pangkalan ojek. Kami pun ga lupa nanya jalan ke Curug Bentang. Ternyata tepat di seberang warung Bapak ini, ada gapura dan jalan setapak. Kata Bapak itu, ikutin aja jalan setapaknya sampe bawah dan hati-hati soalnya licin abis ujan. Begitu kami masuk, langsung disambut sama sekitar 10 saung cukup besar yang udah rusak. Ga ada pintu, jendela, atapnya juga udah bolong-bolong. Kalau sekarang sih ga tau kondisinya gimana, cuman kalau memang belum ada perubahan, sekedar info aja nih, pas kami ke sini ga ada fasilitas wc umum, ga ada juga yang jualan (ga tau kalau weekend). Kami pun ngikutin jalan setapak yang udah dibeton dan dibuat tangga-tangga kecil pas medannya ga datar.

Sampai di ujung jalan setapang, dan tepat di pinggir jurang, barulah keliatan Curug Bentang yang kami cari. Curug Bentang ini lokasinya ada di seberang jurang. Jadi, buat ngedeketin Curug Bentang kami harus nyusurin jalan setapak tanah yang cukup licin gara-gara abis ujan yang dibuat turunan zig zag sampe ke asar jurang. Jalan di jalan setapak ini harus hati-hati, selain licin, ga ada pegangan dan lumayan tinggi jaraknya ke dasar jurang. Sepanjang jalan turun, kami disguhi pemandangan Curug Bentang dan deretan perbukitan dan pegunungan yang masih cukup alami, masih ijo-ijo. Curug Bentang senidiri terdiri dari dua tingkatan dan masing-masing tingkatannya punya kolam kecil yang cukup dalam (tipe Plunge Waterfall). Berhubung abis ujan, jadi air kolamnya kotor. Warnanya cokelat, tapi kalau musim kemarau, airnya lumayan jernih. Areal Curug Bentang sendiri ga terlalu luas, setelah kolam yang kedua, airnya ngalir lagi jadi sungai dan terus turun. Dari kejauhan sih kaya kedengeran ada suara air terjun dan emang keliatan ada samar-samar air terjun cuman lebih kecil dan lebih pendek dari Curug Bentang. Aliran sungainya ngalir di antara dua tebing bukit dan lumayan dalem juga. Posisi Curug Bentang ini udah ada di dataran yang cukup tinggi, bisa dibilang hampir di kaki gunung.

Deket kolam paling bawah Curug Bentang, ada air terjun kecil dari puncak bukit tempat kami datang lengkap sama aliran sungainya, jadi kalau musim ujannya udah bener-bener di puncaknya, mungkin airnya sedikit deres. Kalau kemarau, curug sama air terjun kecilnya ga akan ada airnya. Sampai di dasar jurang, tepat di depan tingkatan kedua Curug Bentang, jalan setapaknya sedikit ilang ketutupan ilalang dan lumpur dimana-mana (maklum musim ujan). Kami harus sedikit hati-hati kalau ga mau masuk ke yang lumpurnya dalem. Ada tempat yang lebih tinggi di kiri jalan setapak, tempat ini sebenernya lahan kebun warga, tapi berhubung lagi ga ditanem, jadi kami bisa pake jadi spot foto. Untungnya, dari pas kami nyimpen motor sampe kami naik lagi ke tempat motor, gerimisnya berenti.

Begitu kami liat air curugnya sedikit lebih deres dan luas kolamnya aga lebih mendekat ke tempat kami foto-foto, akhirnya kami siap-siap naik lagi dan pulang. Berhubung udah lama juga sih kami di bawah sini. Di tengah jalan pas naik lagi ke tempat parkir, kabut turun. Sebenernya spot foto dari jalur trekking kalau ada kabut ini bagus juga, tapi berhubung badan udah mulai dingin dan takut ujan lagi, kami hanya foto-foto seadanya dan sekenanya aja. Sampai di parkiran motor, kami ijin numpang ganti baju sambil ngobrol-ngobrol sama bapak yang punya warung. Kata Bapak itu, Kampung Adat Banceuy emang sepi kalau ga ada perayaan, dan deket warung Bapak ini, ada lapangan cukup luas dan ada bangunan kecil yang udah aga rusak. Di dalem bangunan ini, katanya ada makam salah satu leluhur Kampung Adat Banceuy. Bener-bener beda kaya situs-situs lainnya, yang ini bisa dibilang ga keurus. Mudah-mudahan kedepannya bisa lebih berkembang lagi objek wisata di sini. Kamis sempet nanya akses ke tingakatan pertama Curug Bentang, tapi belum ada akses yang layak. Lahan di sekitarnya cuman kebun warga, jadi ga ada akses khusus untuk wisata. Tepat jam 16.00 kami pamit.

Bapak di warung ngasih tahu, kalau mau pulang, terusin aja jalannya, ikutin terus, nanti tembusnya di Ciater, deket objek wisata Sari Ater. Kami pun nurut, berhubung penasaran juga. Ga jauh dari warung jalannya berubah jadi lumpur sekaligus turunan curam. Untungnya kami lolos. Sebenernya ada satu lagi air terjun di daerah ini, cuman pas nyari-nyari sumber buat info, ga nemu satupun. Mungkin lain kali aja berhubung udah sore. Jalan pulangnya sedikit ngebingungin. Ternyata jalannya masuk ke permukiman dan banyak cabang jalannya. Kami sempet salah jalan dua kali. Akhirnya kami ngikutin jalan utama aja. Lumayan lama juga kami nyusurin jalan desa ini sampe akhirnya sampe di daerah permukiman yang lumayan rame. Sepanjang jalur ini, kondisi jalannya bisa dibilang bagus, jadi kami ga perlu belepotan lumpur sama ngenantem jalan batu lagi. Jalan ini tembusnya pas di deket Villa Riung Rangga, lumayan juga motong jalurnya. Di sepanjang jalur ini viewnya lebih banyak yang kebuka dibandingin jalur kami dateng. Malah, kami dapet satu spot di tengah sawah, dan ngadep langsung sama gunung yang bentuknya lumayan aneh. Gunung ini dari pas trekking ke Curug Bentang juga keliatan. Kata Bapak ini, gunung-gunugnya udah ada di perbatasan Subang ama Bandung. Hunting curug kami kali ini berhasil meskipun sepanjang jalan dihantem ujan gede, malah sampe Bandung jam 18.00 pun disambut sama gerimis.



0 Comments

Be the first to comment.