LOGIN TO JOURNESIA

or
CLOSE

1.716 KM 4 Hari 4 Provinsi

dya-iganov

On

Sebenernya rencana awal adalah Pulau Lombok akhir Mei, tapi karena satu dan lain hal, jadinya mundur beberapa hari dan akhirnya ke Jawa Timur aja. Cukup nekat sih sebenernya, meskipun selama ini udah sering juga motor-motoran (meskipun masih boncengers) bahkan bisa smpe 15 – 18 jam sekali motoran, tetep aja ragu. Akhirnya kami (saya dan satu temen saya) mutusin untuk ke Pantai Klayar di Pacitan. Berhubung temen saya penasaran dan saya juga bingung mau ke mana, jadi Pantai Klayar tujuan utama. Saya pun inget pantai-pantai inceran saya dari dua tahun lalu di Tulungagung, berhubung transportasinya aga susah di Tulungagung, akhirnya Tulungagung jadi tujuan selain Pantai Klayar. Saya juga ga terlalu ngotot sih harus bisa sampe Tulungagung, lah, bisa nyampe ke Pacitan aja masih galau akut. Teman sepakat, ijin didapat, tinggal berangkat.

JUMAT, 29 MEI 2015

Dengan tingkat ragu-ragu masih di atas lima puluh persen, saya pun packing dan tepat jam 19.00 partner touring pun ngabarin kalau di Jakarta ujan deres, jadi dia mutusin buat jalan malem aja. Okelah. Siapa sangka, pas jam 00.00, pas temen mau berangkat ke Bdg pas ujan deres (lagi). Tingkat ragu-ragu saya untuk berangkat langsung meningkat jadi 80%.


SABTU, 30 MEI 2015

02.00 temen pun akhirnya berangkat ke Bdg. Wah, kalau masuk Bdg pagi dan telat berangkat, rute sama itungan waktu pun berubah lagi. Kami sepakat full lewat Pesisir Selatan Jabar dari Rancabaya sampai Bantul, kebeneran temen pengen mampir di Puncak Guha, Rancabuaya. Kalau saya sih awalnya mau masuk Jalur Pesisir Selatan dari Pameungpeuk, jadi lewat Garut-Cikajang. Kami berangkat jam 07.30 dengan kadar ragu-ragu mungkin udah sekitar 70% aja. Kami sempat mampir sarapan cukup nikmat di kaki lima di tepi kemacetan Jalan Raya Banjaran. Kalau diitung-itung, kami bener-bener start jalan jam 08.00 dari Banjaran. Target saya sih sampai di Pangandaran pas makan siang, apa daya, 2 Km sebelum masuk Pangalengan, temen saya udah nyerah gara-gara ngantuk. Saya kira, dia sempet tidur dulu pas berhenti di Cianjur, ternyata ngga tidur. Wah, gawat, baru juga nyampe sini. Setelah satu kali berhenti dan sedikit susah payah, sampailah kami di Pangalengan dan berhenti untuk istirahat dan beli sedikit logistik. Nah, di sinilah kadar ragu-ragu saya langsung naik jadi 90%. Sebenernya feeling jg aga ga karuan sih lewat jalur Pangalengan-Rancabuaya, tapi berhubung emang mau mampir, ya jalanin dan enjoy ajah.

Perjalanan ke Perkebunan Teh Cukul yang biasanya seru & bikin mata melek, sekarang ko malah sebaliknya ya. Yang bikin mata melek cuman jalan ambles ama tikungan tajem di Talegong. Cuaca cukup bersahabat, langitnya biru, angin aga jarang, sinar matahari lumayan silau bikin mata ngantuk tambah kerasa sepet. Bener aja, baru jg smpe di Desa Mekarsewu, partner motoran udah harus berhenti sebentar gara-gara ngantuk dan badan pun tumben udah pegel-pegel banget, padahal baru dua jam di atas motor. Lambung pun rasanya kurang bisa diajak kompromi, mulai sedikit kerasa mual, entah karena emang lagi bermasalah atau gara-gara kepikiran perjalanan jauh ke Jogja pake motor. Entah kenapa, jalur Pangalengan-Rancabuaya ini kerasa jauh banget dibanding jalur Naringgul-Cidaun yang kalau dihitung jarak sih sebenernya sama aja. Jalur ini emang sedikit lebih jarang saya lewatin dibandingin jalur Naringgul-Cidaun dan untuk view, jalur ini emang lebih juara kalau pas musim hujan. Kalau pas musim kemarau dan lewat pagi menjelang siang, bawaannya ngantuk dan gerah. Setelah susah payah lewatin tikungan dan turunan lumayan ripuh, sampailah kami di Sukarame. Jarak dari Sukarame ke Rancabuaya udah ga terlalu jauh dan kondisi jalannya udah mulus, tapi tetep aja kalau badan ga mendukung ya berasanya lama juga.

Setelah susah payah dan tahan emosi beresin jalur Pangalengan-Sukarame, kami sampai di Puncak Guha tepat jam 11.21. Suasananya cukup sepi, hanya ada satu rombongan yang masih berusaha pasang tenda dan ga lama disusul sama rombongan motor, tapi masih keitung sepi sih. Angin Siang itu gede banget, badan sampe kerasa mau terbang. Entah kenapa, saya sih aga males buat ambil foto, malahan helm ama jaket pun ga saya lepas. Berhubung udah waktunya makan siang, daripada berhenti lagi, boleh kali kalau ganjel perut dulu. Kalau terakhir saya ke sini Januari 2015 lalu, belum ada warung, nah sekarang udah ada warung kecil, itu pun kata yang punya masih belum ada listrik, jadi semua serba seadanya. Beres istriahat dan segala macem, jam 13.00 kami terusin jalan. Perjalanan siang lewat pesisir Selatan dengan angin yang super gede jadi PR sendiri. Selain harus nahan mata yang kena sinar matahari dan angin yang bikin tambah sepet, kami pun harus nahan motor biar ga ketiup angin. Untungnya jalan Rancabuaya-Pameungpeuk udah mulus jadi bisa sedikit gas pol. Sampe di Pameungpeuk lalu lintas mulai rame, apalagi kalau bukan sama rombongan touring dan warga sekitar. Setelah masuk ke jalur arah Perkebunan Miramareu, jalan langsung sepi, di sini kami gas pol lagi. Ga jauh sebelum gerbang Pantai Cijeruk Indah, temen saya udah ga bisa nahan ngantuk, akhirnya kami melipir di Masjid, sekalian Solat dan sekalian temen saya istirahat. Cuaca hari ini emang bener-bener ganas, kerasa banget panas dan gerahnya. Jam 13.30, kami terusin jalan lagi.

Aspal mulus hanya sampai di gerbang Perkebunan Miramareu, makin ke dalem, apalagi di daerah Desa Sancang, kondisi jalan main amburadul. Medan jalan dari arah Perkebunan Miramareu sampe keluar Sancang sedikit nanjak, jadi ditambah jalan berlubang dan batu kerikil berserakan di mana-mana lumayan menghambat perjalanan juga. Masuk Kecamatan Cipatujah, sekaligus Kecamatan pertama di Kabupaten Tasikmalaya, kondisi jalan sedikit lebih baik dan sudah mulai lurus lagi, kami pun gas pol lagi sampai SPBU Cipatujah. Kami berhenti untuk istirahat dan cek jalur tepat pukul 14.30. Kami ga berhenti lama, karena perjalanan kami masih jauh, jangankan Jogja, Pangandaran pun masih jauh banget. Cipatujah – Legokjawa kami tempuh dalam waktu satu jam lebih, kondisi jalannya udah mulus, betonnya udah jadi, kecuali beberapa Km di dalem hutan di pesisir Kecamatan Kalapagenep. Kami sempat berhenti lagi di Kalapagenep, di dekat objek wisata Pantai Pulo Manuk karena temen saya mulai ngantuk lagi, sekalian beli cemilan dari kakek penjual Bandros. Kakek ini jualan pake sepeda, tapi sepanjang jalan sepedanya dituntun. Kalau biasanya jualan bandros didorong pake gerobak, nah kakek ini jualan pake sepda tua, jadi tungkunya otomatis di boncengan sepedanya. Ngobrol sedikit sama kakek yang udah tua tapi masih harus jalan jauh beberapa Km, rumahnya di daerah Legok Jawa, mungkin masih sekitar 3 Km dari tempat kami berhenti kali ini dan daerah jualannya pesisir yang datar sampai ke perbukitan di dekat pesisir. Semoga sehat terus ya Kek. Kami masuk Cijulang sekitar jam 16.00 dan berhenti untuk isi bahan bakar dulu. Berhubung udah jam 16.00, kayanya kalau tetep terusin lewat pesisir bakalan gelap di jalan, akhirnya kami mutusin untuk naik ke Kalipucang dan nyebrang ke Jawa Tengah. Siapa sangka Cimanuk-Cijulang-Pangandaran kerasanya jauuuuh banget padahal ga sampe 40 menit kami lewatin, mungkin karena Sabtu, jadi lalu lintasnya rame banget. Baru juga kami lewatin satu resort sebelum masuk hutan, temen harus berhenti lagi soalnya ngantuk. Emang sih jalur Pangandaran-Kalipucang ini sedikit bikin ngantuk dan lalu lintasnya lumayan padet, makin berasa ngantuknya. Sambil berhenti, sambil nandain jalur buat masuk ke Patimuan tembus ke Kawunganten. Kami rencana naik di Kebasen biar ga lewat Lumbir-Wangon yang jalannya aga kurang bagus.

17.26 Kami sampai di perbatasan Jawa Barat – Jawa Tengah, ga lupa kami berheti dulu untuk foto-foto di tugu perbatasan. Ga nyangka cuman buat masuk ke Jawa Tengah aja berasa lama banget. Emang dari awal kami salah start sih. Sedikit muter karena mau mampir dan kurang tidur makanya perjalanan jadi molor lumayan lama. Temen yang di Jogja pun udah beberapa kali nanya posisi. Jam 18.00 kami jalan lagi. Kondisi jalan di Jawa Tengah ini jauh lebih mulus dibanding di Jawa Barat. Setelah aga ragu sama beberapa belokan kecil, akhirnya kami masuk Jalan Raya Gandrungmangu – Jalan Raya Kawunganten. Jalur ini udah pernah saya lewatin pas pulang dari Kebumen ke Bandung Lebaran tahun lalu, jadi udah ga asing gimana kondisi dan waktu tempuhnya. Sepanjang Gandrungmangu sampai Sidareja kalau malam banyak bis malem yang lewat, jadi, kondisi jalan yang cukup sempit, gelap, dan banyak bus malem jadi PR juga buat kami yang matanya udah mulai sepet dan tulang-tulang di badan berasa mau potong. Salut deh ama temen-temen yang sering motor-motoran lintas provinsi, apalagi lewat jalan ga normal. Kami berhenti makan malem dulu di Kawunganten setelah sebelumnya salah belok. Harusnya kami lurus untuk masuk ke Jalan Provinsi Lumbir-Wangon, eh, tapi malah belok kanan gara-gara papan penunjuk arah ke Yogyakartanya ngarahinnya ke kanan, padahal plot jalur di hp nunjukin lurus, ya sudahlah. Berhenti lagi aga lama jam 19.30 untuk makan malem. Muka, badan ama otak udah ga karuan dan udah pada ga sinkron, padahal ini baru 12 jam di motor. Biasanya kalau motoran 1 day, bisa sampe 15 jam dan kayanya ga separah ini. Berhubung jalan yang bakal kami lewatin aga sepi dan ga tau rawan atau ngganya, kami berangkat lagi jam 20.00. Ga lama dari tempat kami makan, jalan ternyata langsung masuk hutan karet di daerah Kubangkangkung dan sedikit gerimis. Gas pol lewatin jalan berkelok di hutan karet yang super gelap & sepi. Rencana mau masuk jalur utama di Kebasen akhirnya pindah ke Jeruklegi. Jalur dari Kubangkangkung ke Wangon via Jeruklegi masih harus lewatin perkebunan dan area penebangan dan pengumpulan kayu hasil hutan, jadi sedikit sepi dan yang lewat lebih banyak truk.

Baru juga masuk Jeruklegi, gerimis menyambut dan awan di atas kami bener-bener gelap. Udah takut aja kalau keujanan di jalan, soalnya ujan di daerah sini lumayan ripuh juga. Kalau tadi bablas lewat Lebeng – Kebasen kayanya bakal kena ujan gede. Beres pake jas ujan, kami jalan lagi. Ternyata ujan di daerah ini udah turun, jadi kami untungnya cuman kebagian jalan basahnya aja. Sampai juga kami di tujuan, perempatan Cilacap-Lumbir-Wangon-Purwokerto. Yes, akhirnya kami masuk jalur utama ke Yogyakarta, seengganya sedikit tenang, karena lalu lintasnya rame dan banyak banget tempat buat berhenti. Ga lama dari kami masuk jalur Wangon, mampir lagi di SPBU, kali ini sedikit lama. Kami sampe di SPBU ini tepat jam 21.00, belum terlalu malem sih, tapi berasa udah kaya lewat tengah malem suasananya. Berhubung temen yang di Jogja pun besok ga jadi buat ikut gabung jalan ke Pacitan, jadi kami ga terlalu ngejar masuk Jogja malem ini. Kami pun mutusin buat cari hotel atau penginapan biar bisa istirahat yang bener, berhubung hari ini ripuh banget fisiknya. Seingat saya, dulu banget waktu masih kecil sering nginep di sekitaran sini sama di Karanganyar, tapi berhubung Karanganyar masih jauh, jadi sedikit inget-inget hotel tempat biasa kami nginep kalau kemaleman mau ke Jogja. –Ternyata hotel yang saya maksud itu ada di daerah Buntu, masih beberapa Km dari Jatilawang, dan masih ada!- Dengan sedikit harap-harap cemas dan sisa tenaga, kami cari hotel, pokonya yang ada langsung berhenti. Kami nemu hotel ini di Jatilawang (lupa namanya) hotel pertama dari SPBU yang akhirnya kami temuin. Dari bentuk bangunannya sedikit ragu, jangan-jangan mahal. Emang sih harganya dari 250.000-300.000, tapi ada juga kamar ekonomi yang 100.000 cuman ga pake AC, tv, dan air panas. Ah, hajar deh, yang penting bisa mandi & istirahat yang bener. Setelah booking dua kamar tepat jam 22.00 (saya ambil kamar paling ujung & ternyata lebih besar dari yang punya temen saya), langsung mandi, tidur. Untung banget kami bisa istirahat nemu kasur dan kamar mandi yang bersih.

MINGGU, 31 MEI 2015

Berhubung udah sedikit molor dan temen dari Jogja ga jadi ikut bareng jalan ke Pacitan hari ini, kami akhirnya mutusin buat langsung bablas ke Pacitan tanpa masuk Jogja. Jalur yang kami ambil masih jalur utama sampai di Purworejo, trus ke Selatan masuk Jalur Deandels dan bablas sampai ke Gunungkidul. Berhubung Pantai Banyu Tibo yang posisinya duluan dilewatin, kami pun rencana mampir ke sana duluan dan ambil jalur Gunungkidul pesisir, ga lewat Wonosari. Kami check out jam 07.30 dan langsung bablas ke arah Kebumen. Jatilawang – Buntu – Sumpiuh – Kroya – Gombong berasa terbang. Jalannya lurus, mulus, dan arah Jogja sepi banget, jadi sedikit gas pol lagi. Jam 09.00 kami udah masuk Kebumen dan berhenti sebentar di mini market. Tumben banget baru juga sebentar jalan, badan udah berasa pegel lagi, mungkin karena kemaren udah abis-abisan di atas motor belasan jam. Jalur Kebumen rasanya panjang banget, padahal jarak Kebumen – Purworejo paling satu jam. Dengan nahan pegel yang cukup berasa banget, kami akhirnya masuk Purworejo, kami langsung arahin motor ke arah Stasiun Purworejo dan terus ke Selatan sampai akhirnya masuk jalur Deandels. Saya mutusin masuk Jalur Deandels di sini selain jalur Purworejo – Wates yang aga rame, kalau masuk Jalur Deandels di Purworejo, seengganya cuman sedikit kena jeleknya. Jalur Deandels Kebumen – Purworejo lumayan rusak. Kami masuk Jalur Deandels sekitar jam 10.00 dan langsung tancap gas begitu jalur jeleknya abis. Jalur mulai mulus begitu masuk Jalur Pantai Selatan di daerah Kulon Progo. Jalan dari Jalur Deandels sampai ke Jembatan Kali Progo lurus terus, mulus, sepi, tapi anginnya super gede. Ini motor tinggal tambah sayap ama mesin tambahan udah deh terbang kayanya. Masuk satu daerah Kulon Progo, ada yang menarik perhatian. Di sepanjang jalan, di depan rumah-rumah penduduk banyak spanduk sederhana dengan tulisan dari cat berwarna merah. Isi spanduknya kebanyakan menolak pembangunan bandara.

Dekat Kali Progo pun perjalanan sedikti terhambat karena sedang di aspal, tapi ga panjang dan ga macet, berhubung lalu lintas di sini sepi banget. Sepanjang Kulon Progo banyak juga papan penunjuk arah ke objek wisata pantai, tapi lagi-lagi semua di lewat, berhubung kami ngejar sampe di tujuan utama kami, Pantai Klayar yang jaraknya masih jauh banget. Jembatan Kali Progo ini udah kaya kode untuk berhenti. Tanpa tanya-tanya, saya sebenernya emang pengen berhenti sebentar, eh, ternyata temen juga berhenti. Lumayanlah sambil foto-foto, sambil lurusin badan lagi. Kami sampai di jembatan Kali Progo jam 11.10. Lumayan cepet juga perjalanan kami dari Purworejo tadi hanya satu jam. Beres foto-foto dan istirahat, kami cari SPBU dan dapetlah di daerah Bantul. Dari Bantul, jalur yang kami ambil ini searah dengan yang ke Imogiri, hanya, sebelum masuk ke Imogori kotanya, kami ambil jalur ke arah Siluk trus Panggang (sempet bablas ke arah Imogiri). Masuk Bantul, lalu lintas sedikit lebih rame dari sebelumnya, udah mulai keliatan bus-bus pariwisata. Masuk jalur Siluk – Panggang, jalan kembali sepi. Hanya ada beberapa sepeda motor plat AB dan kendaraan umm semacem ELF jurusan Wonosari – Yogyakarta. Jalur Siluk – Panggang ini jalur ‘belakangnya’ menuju kawasan objek wisata pesisir Gunungkidul, kalau jalur utamanya sih lewat Patuk –Wonosari. Jalur Siluk – Panggang ini medannya tanjakan dan di kanan-kirinya hutan-hutan, viewnya perbukitan. Lewat Panggang, jalur yang kami ambil searah Pantai Baron. Kalau ga jeli liat papan penunjuk arah, bisa lumayan bingung, soalnya di sini banyak banget percabangan jalan.

Sesekali kami ketemu rombongan touring, maklum ini Minggu dan Senin hari kejepit, Selasa libur Waisak. Saya sebenernya belum pernah lewat jalur setelah Pantai Wediombo, jadi sedikti ragu sama jalur tembus Girisubo ke arah Pacitan. Perjalanan cukup lancar, ga semacet pas Lebaran meskipun ada beberapa mobil pribadi dan papasan ama bus-bus pariwisata yang ke arah Yogyakarta. Kami lewat Pantai Indrayanti sekitar jam 12.00, dan kayanya makan siangnya di daerah Pantai Siung – Pantai Wediombo aja biar aga sepi. Masuk Tepus, badan udah mulai berasa pegel banget, jauh lebih pegel dibandingin pas di Kebumen sebelumnya. Sambil cari-cari tempat berhenti buat makan, sekalian cek jalur, kita harusnya ke arah mana. Berhubung konsentrasi udah menurun, jadilah kami masuk area Pantai Wediombo yang ternyata jauh aja ke dalemnya. Dari tengah jalan, keliatan Pantai Watu Lumbung dari kejauhan, lumayan keren juga. Entah kenapa, saya sendiri sih ga ada minat sama sekali buat mampir di salah satu pantai di Gunungkidul ini. Hanya kepengen cepet sampe di Pacitan aja, malah Tulungagung pun jadi sedikit ga berminat. Sampailah kami di parkiran Pantai Wediombo tepat jam 13.00 yang masuk salah satu objek wisata yang lebih dulu dikenal bareng sama Pantai Siung dibanding pantai-pantai lainnya. Karena jauh lebih dulu dikenal, jadi saya beranggapan ada lebih banyak tempat makan dibandingin area pantai lainnya. Masuk kawasan wisata Gunungkidul (Pantai Baron – Pantai Pok Tunggal) kami kena bayaran 20.000 dan masuk Pantai Wediombo kena lagi 10.000 hanya buat makan mie goreng doank. Ternyata, warung-warung di area Pantai Wediombo emang banyak, tapi di pinggir pantainya, dan itu harus turun dulu lumayan jauh. Yah, kami kan ngejar waktu dan bukan emang sengaja mampir, jadi ya udahlah mampir di warung yang ada deket tempat parkir aja meskipun mie goreng lagi.

Sambil nunggu makanan kami dateng (aga lama juga), saya cek peta dan dodolnya saya, saya kira garis batas provinsi deket Pantai Wediombo itu garis batas Provinsi D.I. Yogyakarta sama Provinsi Jawa Timur, ternyata itu garis batas Provinsi D.I. Yogyakarta dengan Provinsi Jawa Tengah. Mati deh. Kalau gini ceritanya, Pantai Banyu Tibo masih jauh dan kalau mampir dulu ga akan nguber buat sunsetan di Klayar (penasaran karna ga dapet sunset di Klayar 3 tahun lalu, tapi ada temen dapet). Akhirnya langsung cari jalan ke arah Pracimantoro biar masuk ke jalur utama buat ke Pacitan. Jam 14.00 beres makan, tanpa sedikitpun nengok-nengok ke area Pantai Wedimobo, kami tancap gas lagi ke arah Pantai Sadeng trus naik ke jalur Pracimantoro – Wonogiri. Bener-bener error deh, tau bukan garis batas ama Jawa Timur, mending pas di Panggang naik aja ke Wonosari, trus ambil jalur utama sampe Pracimantoro, ga usah kena bayar retribusi juga, yah, enjoy aja. Lepas Pantai Wediombo, lalu lintas langsung sepi abis, jalan masih naik-turun bukit dan di kanan-kiri mulai kebun-kebun sedikit berbukit lagi, bukan lagi pesisir pantai. Kami bisa tancap gas dan akhirnya masuk jalur Sadeng – Pracimantoro. Jalur Sadeng – Pracimantoro mulus, tapi jalur Pracimantoro – wonogiri lumayan banyak yang keriting. Jalur utama Pracimantoro – Wonogiri dominan lurus dan ga terlalu lebar, jadi ga mirip jalur utama. Sekali-kalinya saya lewat jalur ini ya tiga tahun lalu dan itu pun dianter temen yang udah pernah ke Pacitan, jadi sedikit ga ngeh sama belokan-belokan dan patokan-patokannya.

Satu-satunya yang saya inget adalah perempatan di Pracimantoro tempat saya nyasar. Dulu, saya belok kiri di perempatan, dan ternyata itu jalan yang salah, makanya sekarang kami ambil jalur lurus di perempatan. Berhubung udah di jalur yang bener, tinggal masuk Pacitan, kami sedikit tancap gas lagi, meskipun lalu lintasnya lumayan rame dan ada beberapa perbaikan jembatan yang bikin ruas jalan menyempit. Ditambah lagi jalurnya ga semulus jalur di pesisir Gunungkidul. Akhirnya kami sampai di terminal Wonogiri, sedikit bingung sih, perasaan dulu ga ada Wonogiri di list jalur, ah, mungkin saya lupa. Begitu ada pertigaan, dan papan penunjuk arah malah nunjukin arah Solo, barulah kami berhenti lagi tepat pas Adzan Ashar sekitar jam tiga lebih. Sinyal yang masih belum stabil bikin lambat buat cek posisi kami sekarang. Setelah sinyal stabil dan posisi ketauan, ternyata kami salah jalan. Jalur yang kami ambil ini kalau diterusin nembus ke Solo, dan Pacitan ada di arah sebaliknya. Puter balik, saya sih curiga kami salah ambil jalur di perempatan tempat saya nyasar tiga tahun lalu. Emang sih kalau dari arah Wonosari, ga ada papan penunjuk arah ke Pacitan, hanya ada ke museum Karst dan Yogyakarta ke kiri (arah saya nyasar tiga tahun lalu) dan arah Solo Wonogiri yang lurus. Ternyata liat di leger jalan, kami nyasar 10 Km, yah lumayan juga PR. Sampai di perempatan Pracimantoro, kalau dari arah Wonogiri, baru ada tulisan arah Pacitan, yaitu ke arah kanan kalau dari Wonosari. Setelah masuk di jalur yang bener, barulah sedikit tenang. Ternyata kondisi jalannya udah beda jauh dari tiga tahn lalu. Dulu, jalur dari perempatan ini ke Pacitan mulus abis, nah sekarang bergelombang dan banyak lubang-lubang, malah di pinggir jalan ada spanduk besar bertuliskan ‘Selamat datang di kawasan wisata jalan offroad’ dan diteruskan kalimat protes pada pemerintah di bagian bawahnya. Sebenernya, kalau dibandingin sama di Jawa Barat, ini mah masih mending sih dan ga terlalu panjang juga. Mungkin kalau untuk ukuran Jawa Tengah sama Jawa Timur yang jalan mulusnya banyak, jalur ini udah bikin gemes warga kali ya.

Pracimantoro ini Kecamatan terakhir di Jawa Tengah, jadi, begitu nanti kami keluar Pracimantoro, kami udah masuk Pacitan, Jawa Timur. Akhirnya jam 16.44 kami sampai di depan gapura Selamat Datang di Pacitan dan ga lupa sponsornya ‘Bank Jatim’ di bagian bawah gapura. Berhenti dan foto-foto dulu donk. Ga nyangka bisa juga sampe di sini pake motor. Lalu lintas selepas Pracimantoro udah mulai sepi lagi lagi sampai ke Pacitan sini, jalannya pun makin deket ke Pacitan, makin mulus, jadi bisa sedikit lebih cepet jalannya. Seinget saya, dulu waktu ke Klayar, kami ambil jalan masuk yang searah Gua Gong, tapi kali ini temen saya ga jauh dari gapura langsung masuk jalan kecil yang ada tulisan penunjuk arah Desa Kalak dan Pantai Klayar di bagian bawahnya. Jalannya kecil, hanya selebar satu mobil, tapi mulus. Medannya masih naik-turun bukit dan garis pantai masih belum keliatan juga. Masuk Desa Kalak, jalan mulus tiba-tiba berubah jadi jalan berlubang, mirip jalan yang lagi diperbaiki. Nah, dulu kayanya ga kaya gini, lagian, jalur masuknya beda. Kalau dulu searah Gua Gong, kalau kali ini searah ke Luweng Ombo. Baru pertama kalinya saya liat area Luweng Ombo, menyeramkan juga ya. Kami udah panik aja, jangan-jangan jalan sampai ke Pantai Klayar lewat jalur ini bakalan lubang-lubang, berpasir kaya gini terus. Malah sempet juga nanya ke warga, bener atau ngga ini jalan ke arah Pantai Klayar. Jawab warga sih iya, bisa lewat sini juga ke Pantai Klayar. Nah, berarti ada jalan lain kan. Di satu tanjakan, ada juga mobil plat AB yang kepaksa nunggu dulu jalan bersih dari bongkahan batu yang berserakan di tanjakan. Seengganya jalur kami udah bener, hanya tinggal sabar aja lewatin jalan yang aga ga mulus yang entah berapa jauh lagi.

Ternyata jalan jeleknya ga sampe ke Pantai Klayar. Kami ketemu lagi jalan mulus yang masih berkelok-kelok dan naik-turun bukit. Ga sabar rasanya pengen cepet-cepet nyampe Klayar. Kalau temen saya, pengen cepet nyampe biar bisa hunting sunset, nah kalau saya biar cepet-cepet cari penginapan, takutnya penuh berhubung besok hari kejepit. Pengen istirahat yang bener sebelum lanjutin jalan besok. Akhirnya kami mulai lihat papan penunjuk arah ke Pantai Klayar yang sedari belok dari jalan kecil ga jauh dari gapura, ga ada papan penunjuk arah ke Pantai Klayar sama sekali. Kami bayar retribusi masuk Pantai Klayar sebesar 7.000 Rupiah dan 16.44 kami udah sampai di parkiran Pantai Klayar. Akhirnyaaaa. Hal pertama yang kami lakukan adalah cari penginapan dan kebeneran dapet ga jauh dari gerbang retribusi dengan harga yang masih masuk akal lah, 1 kamar 150.00. Kamar saya, lagi-lagi di paling ujung. Kamarnya cukuplah untuk istirahat, kamar mandi dan airnya besih. Yang saya suka, meskipun di pinggir pantai, tapi udaranya ga gerah-gerah amat. Beda banget sama pas di Jatilawang, ga di pinggir pantai banget, tapi gerahnya ga nahan. Asik deh pokonya. Beres urusan penginapan, langsung ke pantai sampe gelap dan lagi-lagi ga dapet sunset. Di perjalanan dari Pantai Klayar ke penginapan, kami bareng penjaga pantai. Kata bapaknya, kalau mau sunrise mending di Pantai Srau. Jaraknya deket, dan nyaranin kami pergi jam empat subuh. Okelah, dicoba besok kami bangun cepet berhubung hari ini juga lumayan ripuh.

Untuk makan di area Pantai Klayar kalau udah malam, apalagi bukan weekend cukup susah. Warung-warung di pinggir pantai kebanyakan bakalan tutup kalau udah sepi, warung di atas juga hanya beberapa dan udah tutup juga. Akhirnya atas saran yang jaga penginapan, kami ke warung nasi yang di deket gerbang retribusi. Katanya sih buka sampe malem. Bener aja, masih ada. Ibu yang jaganya baiiiik banget, masakannya juga enak, sambelnya manteeppp pedesnya. Sambil makan, sambil ngobrol-ngobrol. Lumayan kaget juga ibunya begitu tahu kami dateng dari Jakarta (dan Bandung) pake motor dan cuman berdua. Warung ibu ini mungkin satu-satunya yang buka sampe malem dan kalau udah tutup, tapi emang mau makan, bisa diketok aja, gitu kata ibunya. Pas kami sampai di sini, papan warung nasinya baru dipasang. Dengan latar warna kuning dan tulisan besar warna hitam, kayanya ga mungkin kelewat deh. Jam 20.30, kami pamit. Saya sih pengen langsung mendarat di kasur, selain badan juga udah pegel banget, biar besok bisa bangun jam 03.00. Tetep aja, secape-capenya, jam 02.00 kebangun lagi dan bisa ditebak, bablas tidurnya.

SENIN, 1 JUNI 2015

Jam 04.00 pintu kamar diketok sama temen saya. Ah, malah jadi kebablasan gara-gara tadi jam 02.00 bangun. Setelah siap-sip dan ngumpulin nyawa, akhirnya kami berangkat hampir jam 04.30. Subuh buta, gelap, sepi, dingin, kami udah tancep gas aja. Berhubung kata bapak penjaga pantai tadi malam jaraknya ga terlalu jauh, kami pun aga nyantai. Langit mulai sedikit biru, lumayanlah ga terlalu gelap. Di pertigaan, kami ambil arah Pantai Srau. Kami ikutin terus jalannya sampe akhirnya ketemu pertigaan dan ga ada papan penunjuk jalan. Di jalan sebelah kanan kami ada spanduk objek wisata Pantai Nirboyo, tapi kami juga ga yakin ini searah ama Srau apa ngga. Akhirnya dengan pertimbangan Pantai Srau itu deket sama Pantai Klayar, mungkin bisa juga satu arah sama ke Pantai Nirboyo ini. Kami pun ambil jalan ke kanan, pertimbangan kedua, jalan yang lurus lebih jelek dibanding yang ke kanan. Makin lama, jalan makin turun dan semennya mulai berubah bentuk jadi semen yang cuman di jalur ban dan di tengahnya rumput dan kadang batu kerikil. Ga ada yang bisa ditanya. Akhirnya di ujung turunan kami ketemu pertigaan lagi. Ke kanan arah ke Pantai Klayar, dan yang lurus arah Pantai Nirboyo, tapi ga ada tanda-tanda arah Pantai Srau sama sekali. Ah, feeling sih kami salah jalan, akhirnya puter arah. Untungnya di salah satu rumah, ada orang yang bisa ditanya. Bener aja, ternyata di pertigaan depan, kami harusnya ambil arah lurus, dan jalan yang jeleknya cuman sedikit. Lumayan jauh juga nih kami harus balik arah lagi. Gas pol.

Bener juga, jalan jeleknya cuman sedikit, tapi kondisi di sekitar jalannya masih perbukitan rimbun, ga ada tanda-tanda garis pantai. Jalannya makin lama makin turun, untungnya kondisinya lumayan bagus, meskipun semen. Sedikit demi sedikit mulai terang dan ternyata di depan kami malah deretan perbukitan rimbun, bukannya garis pantai. Wah, curiga kami harus melintas bukit dulu. Ada beberapa titik yang turunannya lumayan curam dan tikungannya lumayan tajem, pokonya PR buat nanti pulangnya. Di ujung turunan, mulai masuk dusun lagi. Kali ini udah lumayan banyak warga yang bisa ditanya, tapi hampir semuanya perempuan. Kami pun nanya sama salah satu warga, tapi begitu kami tanya Pantai Srau, raut mukanya langsung berubah jadi ekspresi heran. Nah loh! Dengan penuh ragu-ragu, ibunya bilang, terus aja. Ga jauh dari ibu yang tadi, ada ibu lainnya yang ngasih tau kalau ke Pantai Srau masih lurus aja, nanti pertigaan belok kanan. Meskipun bingung pertigaan yang mana kami harus belok kanan, tapi seengganya kami ga salah jalan. Ujung jalan ternyata jembatan dan kami ambil jalan ke kiri, yang menanjak setelah jembatan. Jembatan ini kalau musim hujan, mungkin jadi kaya semacem Cukangtaneuh di Jawa Barat sana, tapi ko ya sekalian jadi MCK juga ya?

Jalan setelah jembatan sedikit lebih rusak. Kayanya masih dalam tahap mau perbaikan. Setelah tadi turun bukit, kali ini kami nanjak bukit lagi. Beberapa kali keluar-masuk dusun, yang kami temuin malah papan penujuk arah ke sebuah danau, bukannya Pantai Srau. Di satu pertigaan cukup besar, kami mulai galau lagi. Kami belok kanan dulu, soalnya kebeneran ada warga yang bisa ditanya. Ternyata arah ke Srau yang lurus dan masih jauh. Sepanjang jalan dari Pantai Klayar sampai tempat kami sekarang ini emang jarang banget ketemu warga yang bisa ditanya. Kalaupun bisa ditanya, kemungkinan besar malah bingung ketika kami bilang Pantai Srau. Ada apa ya? Tancap gas lagi, kali ini jalannya mulai turun lagi. Di ujung jalan yang kami lewati ini, ada pertigaan lagi. Yang terus nanjak sama yang ke kiri ke arah turunan. Papan penunjuk arahnya hanya nunjukin arah Pantai Klayar dan Pantai Watukarung. Setahu saya, Pantai Watukarung sama Pantai Srau deketan. Untungnya lagi, ada warga yang bisa kami tanya. Kami harus ambil jalan yang ke bawah, nanti di pertigaan di ujung jalan, ambil kanan, di sana udah ada papan penunjuk arah ke Pantai Srau. Buset deh, deket apanya, masih harus lewati bukit dua kali lagi ini. Kondisi jalan yang sekarang jauh lebih mulus dibanding sebelumnya, jadi bisa sedikit tancap gas lagi. Pertigaan yang dimaksud adalah pertigaan ke arah Pacitan sama ke arah Pantai Srau. Jalan yang kami lewatin mulai nanjak lagi. Masih ada bukit yang harus kami lewati ternyata.

Masuk Desa Candi, di sebelah kanan kami akhirnya mulai keliatan garis pantai, tapi jaraknya lumayan jauh banget, dan jalannya ngarah ke kiri, bukan kanan. Bener-bener kena PHP, sepanjang jalan udah ketawa-ketawa ga jelas. Dari mulai langit gelap sampe berwarna kaya sekarang, kami masih belum sampe ke Pantai Srau. Akhirnya, setelah ngelintas satu bukit, sampailah kami di Pantai Srau. Pantai Srau pagi ini sepi. Hanya ada kami berdua, beberapa yang kemping, dan warga yang lagi bersih-bersih. Beres parkir, ternyata matahari yang kami tunggu malah baru nongol dari balik jejeran perbukitan di sisi kiri Pantai Srau. Pas banget. Kami sampai di Pantai Srau ajm 06.00, lumayanlah 1,5 jam pake nyasar. Puas ambil matahari yang bulet tapi jauh, kami pun naik ke atas bukit di sisi kanan Pantai Srau. Pantai Srau ini sedikit lebih sepi dibanding Pantai Klayar. Dari atas bukit, pemandangan yang bisa diambil yaitu ke arah Pantai Srau secara keseluruhan, dan kalau pagi emang angel yang bagus yaitu yang ke arah pantai, bukan yang ke arah laut. Di sisi tebing ada bekas bangunan mirip tembok yang nyatu sama batu karang yang alami. Puas ambil foto di spot ini, kami turun dan eksplore ke bagian lainnya. Papan informasi Pantai Srau udah cukup lengkap dan kondisinya masih baik. Ternyata spot batu karang mirip cawan dan jembatan alam ada di sisi ini. Pantainya lebih sempit dari yang pertama tapi lebih bersih dari sampah kayu. Ombaknya jauh lebih tinggi dan ada beberapa batu karang yang jadi iconnya.

Teman saya yang sebelumnya batal ikut ke Pacitan kemaren, akhirnya nyusul ke Pacitan hari ini dan berangkat Subuh dari Jogja dan udah di jalan. Kami ambil foto cukup lama di spot ini sebelum terus ke spot paling ujung, yang kebanyakan dipake buat mancing. Pantai di paling ujung, jauh lebih sempit lagi. Posisinya ada di antara tebing batu karang dan menghadap ke arah Pantai Watukarung di kejauhan. Area di sekitarnya udah ditata, jadi terkesan rapih dan cukup bagus untuk foto-foto, apalagi kalau pagi dan bukan hari libur gini lumayan sepi. Kami pergi dari Pantai Srau sekitar jam 08.00 dan langsung balik ke Pantai Klayar, berhubung teman saya juga udah sampai di Pracimantoro. Perjalanan ke Srau dari Klayar 1,5 jam, tapi dari Srau ke Klayar cukup 40 menit aja dengan rute yang sama (ga pake nyasar tentunya). Ternyata pas sampe di penginapan, teman saya udah dateng, untungnya belum lama. Temen saya ini, baru kenal pas di acara baksos di Cianjur Selatan awal Mei lalu. Dateng jauh-jauh sendiri dari Jogja ke Bandung, ke Cianjur, trus pulang lagi ke Jogja. Sebenernya ini juga sih yang jadi motivasi buat motoran ke Pacitan. Dia aja bisa, malah pas baksosnya repot banget, masa saya ga bisa sih smpe Jogja dengan jalur yang enak. Harus bisa, dan ternyata bisa juga. Berhubung akhirnya plan ke Trenggalek dan Tulungagung batal, jadi hari ini puas-puasin di Klayar trus ikut temen ke Jogja, mungkin mampir di Gunungkidul meskpun kami ga ada plan dan ga nandain pantai mana yang mau didatengin nanti.

Kami sarapan dulu sebelum main di Klayar. Tujuan kami ke padang rumput di bukit paling kanan. Setelah tanya sana-sini, katanya jalannya ada di sebelah kanan, di seberang loket distribusi, jalan yang sama kalau mau ke Pantai Karang Bolong (saya baru tahu). Emang sih ada jalan yang sedikit ga karuan di seberang loket distribusi, dan pas kami lewat, semua yang di loket pada ngeliatitn. Jalannya sempiit dan kalau ujan ini bakalan jadi lumpur banget, persis sama jalan-jalan blusukan di Jawa Barat. Langsung keingtean Jalur Belanda klo gini, bedanya ini di pinggir pantai, bukan di atas bukit. Temen saya sih lancar jaya, lah udah maenannya jalan kaya gini, tapi kalau temen saya satu lagi masih sedikit kagok dan takut kena bagian bawah motor, berhubung batunya juga lumayan gede-gede. Jalan batunya ga terlalu panjang sih, cuman turunan dan sempit banget, selepas itu, jalurnya langsung ada di padang rumput. Hampir ga ada bekas jejak ban motor. Ada jalan setapak yang harus jeli juga liatnya. Kami ambil sisi kiri padang rumput, yang ngadep ke icon Pantai Klayar. Sampai juga kami di ujung tebing dan untungnya motor bisa diparkir pas di ujung tebing dengan latar Pantai Klayar.

View dari tempat kami lumayan juga, bisa liat Seruling Samudera biarpun jauh, bisa liat ombak tinggi yang ngehantem tebing dari lebih deket, malah sempet kami pun kena cipratan ombak yang sebenernya dari permukaan air ke tebing tempat kami duduk jaraknya jauh banget, tapi nyampe. Ga banyak sih yg bisa dilakuin di sini selain ngadem dan ambil beberapa foto, berhubung tempatnya juga sempit, di ujung tebing banget. Sebenernya dari Pantai Klayar, tempat kami ini keliatan lumayan jelas kalau ada yang ngeh. Puas foto-foto di sini, kami terusin ke sisi kanan padang rumput. Spot di sisi kanan ini sebenernya spot untuk sunset dan kami kemaren ga ke sini, sayang banget. Jalannya sedikit lebih bersahabat dibandingin jalan masuk ke padang rumput dari seberang loket distribusi. Jalannya rata, tapi sedikit melipir ke pinggir jurang dan di ujung jalan, langsung dikasih padang rumput yang lebih luas lagi. Spot ini ternyata spot paling deket untuk liat Pantai Karang Bolong kalau dibandingin sama spot di Bukit Indah (sebutan bukit di tebing sisi paling kiri Pantai Klayar). Dinamakan Karang Bolong, karena emang bagian paling bawah dari tebingnya ada tiga lubang dan jadi mirip terowongan air. Ga ada akses ke dasar tebing dan ga ada pantai, jadi hanya bisa diliat dari puncak tebing. Puas foto-foto di sini, kami ke bagian atas dari Karang Bolong tadi yang masih berupa hamparan padang rumput yang cukup datar dan terbuka. View dari sini lebih banyak ke arah Barat. Lokasi ini selain tempat untuk sunset, ternyata tempat untuk mancing Udang.

Puas foto-foto di sini, kami pun mutusin untuk ke Pantai Klayar. Jalan masuk kami dari seberang loket distribusi ternyata tempat untuk pembuangan sampah dari area Pantai Klayar. Sampah dari pengunjung dan warga di sekitar Pantai Klayar ditumpuk dan dibakar. Ternyata sampahnya lumayan banyak juga dan ternyata di sini tempat pembuangannya. Kami kira Senin hari kejepit gini Pantai Klayar bakalan sepi, ternyata banyak juga rombongan yang dateng, kebanyakan dari perusahaan sama rombongan sekolah. Kami parkir di warung paling ujung di area parkir trus langsung jalan kaki ke arah bukit di sisi paling kiri pantai. Semua area di pinggir pantai rame, di atas bukit juga, kami sampai harus aga melipir buat ambil foto Seruling Samudera. Spot foto yang udah disedian masih rame sama orang yang bukan foto-foto, tapi ngerumpi. Setelah cukup ambil foto dari spot yang sedikit aga nyempil, kami pun pindah ke spot utama, berhubung udah pada pergi, tapi kayanya hasilnya sama-sama kurang memuaskan. Kebeneran di bawah, ada penjaga yang masuk ke area batu karang yang jadi icon Pantai Klayar, dan lama kelamaan, ada beberapa pengunjung yang ikutan masuk. Ternyata area ini emang boleh dimasukin pengunjung tapi harus sama penjaganya. Kami pun langsung turun soalnya temen emang pengen foto di depan semburan airnya.

Naik ke atas tebing, bayar 2.000 Rupiah, masuk ke area batu karang pun bayar 2.000 Rupiah. Pengunjung yang masuk ke area batu karang dibatesin, jadi dikasih jatah, biar ga terlalu penuh. Kami beruntung masih masuk rombongan yang awal-awal masuk dan pas kami turun, semburan airnya lebih besar daripada yang kami liat pas di atas tebing. Saya sama satu temen saya males basah-basahan, lagian kayanya lebih seru motoin orang. Nunggu moment dapet semburan air yang pas dan ambil frame yang bersih dari background orang-orang yang ga dikenal itu sedikit lebih greget. Puas maen air dan ambil foto di spot ini, kami mutusin buat balik ke parkiran. Sebelum ke penginapan, kami minum kelapa dulu di warung tempat kami parkir motor. Lumayan bikin ngantuk, akhirnya jam 12.00 kami jalan ke penginapan. Mandi, packing, trus siap-siap jalan ke spot berikutnya sekalian pulang ke arah Jogja. Kami baru check out dan berangkat sekitar jam 13.30. Tujuan berikutnya, Pantai Banyu Tibo. Dengan sedikit ngantuk dan badan yang sedikit masih pegel, kami pun berangkat ke Pantai Banyu Tibo. Kondisi jalannya ternyata bagus dan udah ada papan penunjuk arahnya. Masuk ke Banyu Tibo bayar retribusi lagi dan dari pos retribusi jalannya coran semen yang hanya untuk satu kendaraan aja selama lima belas menit. Ngarepnya sih pantainya ga terlalu rame, soalnya bukan hari libur, tapi ternyata rame juga.

Kesan pertama liat Pantai Banyu Tibo, sedikit kecewa. Pantai Banyu Tibo yang saya liat langsung sekarang beda jauh sama foto-foto Pantai Banyu Tibo yang saya liat tiga tahun sampai dua tahun yang lalu. Jatuhan airnya sedikit kecil, dinding tebing di sekeliling air terjunnya udah bolong-bolong, malah dibikin untuk pijakan tangga, aliran jatuhan air terjunnya jadi ada tiga, padahal dulu hanya satu yang posisinya di tengah, pasir di bawah jatuhan air terjunnya banyak banget bekas jejak kaki. Padahal kalau di foto-foto yang sering saya liat dan jadiin patokan, pasirnya bersih dari jejak kaki. Ga ketinggalan anak-anak kecil yang mandi di bawah guyuran air terjun, main pasir di pinggir pantai, sampai yang berendam di kolam bekas cerukan dindig tebing yang udah bolong. Keberadaan warung-warung di sepanjang tepi tebing adalah hal yang paling berubah dari foto yang saya lihat dan kondisi yang saya lihat langsung. Di foto yang sering saya lihat sama sekali ga ada warung, tapi sekarang, semua spot foto ketutup sama warung. Saya pribadi, yang emang pas dari Pantai Klayar sedikit ngantuk dan lemes karena nahan ngantuk, jadi makin ga semangat pas udah liat kondisi Banyu Tibo. Udah banyak berubah, susah ambil spot foto, sinar matahari juga udah ga bagus untuk ambil foto, banyak orang pula, lengkap deh. Akhirnya, kami ga lama-lama di Banyu Tibo dan langsung jalan menuju Gunungkidul. Berhubung saya dan temen emang ga ada rencana ke Gunungkidul, jadi sedikit bingung mau ke pantai yang mana. Akhirnya sepakat ke Pantai Watu Lumbung, Pantai Timang, Pantai Nglambor, sama Pantai Ngobaran kalau sempet. Ya pokonya abisin sampe sunset, baru pulang ke Jogja biar tinggal istirahat dan tidur sebelum besok jalan pulang ke Bandung.

Jalur pulang ke arah Gunungkidul kali ini sedikit beda dari jalur kami kemarin. Jalur kami yang sekarang ga muter balik lewat Pracimantoro, tapi langsung bablas ke arah Barat, nyusurin jalur Selatannya Wonogiri. Di tengah jalan, pas udah masuk daerah Paranggupito, kami ketemu sama temen dari Jogja yang rencananya mau nyusul kami ke Banyu Tibo. Berhubung ketemu di tengah jalan, jadilah balik arah lagi ke arah Gunungkidul. Di ujung jalan yang kami lewatin ternyata pertigaan dan di sebelah kiri ada spanduk beberapa pantai di daerah Wonogiri. Sebenernya pengen sih mampir, soalnya sekilas liat ada satu gambar pantai yang mirip Banyu Tibo, kalau ga salah liat, Pantai Waru namanya, tapi mungkin juga mata saya salah liat, maklum liatnya cuman dari jauh dan cuman sebentar. –Setelah searching Pantai Waru, ko penampakannya beda sama yang saya liat di spanduk ya- Berhubung kayanya partner motoran saya ga terlalu tertarik dan dua orang temen ini juga bebas-bebas ajah, jadi ya udahlah mungkin lain waktu aja saya maen ke pantai-pantai di Wonogiri sini. Kami pun bablas ke arah Gunungkidul. Kami jalan lumayan cepet, selain jalannya kosong dan lumayan bagus, temen yang nunjukin jalan bawa motornya sedikit racing. Seru sih, jadi ga ngantuk, cuman kayanya partner motoran saya masih menyesuaikan sama keadaan jalan. Ya iyalah, kami berdua baru banget lewat sini, mana hafal tikungan ama turunannya, kalau maen gas-gas aja bisa bablas ke sawah. Kami behenti di satu daerah di pinggir jurang, masih di area perbukitan yang dari tadi bentuknya mirip-mirip. Ternyata temen saya mampir dulu. Pokonya, kalau lewat ke sini, temen saya wajib mampir, meskipun cuman minum aja. Niatnya sih eman cuman mau minum aja, tapi ternyata di gerobaknya ada tulisan Soto Ayam dan Mie Ayam. Dipikir-pikir kami kan belum makan siang dan ini udah jam 15.00.

Awalnya pesenan saya Mie Ayam, tapi kayanya dari kemarin udah makan mie terus, akhirnya saya pun ikutan pesen soto, yang lain pesen mie ayam. Sambil dengerin temen saya cerita-cerita sama yang punya warung, sambil liat-liat ke sekeliling, emang kemaren lewat sini? Katanya sungai yang di jurang tepat di samping warung ini adalah Bengawan Solo Purba. Saya pernah denger sesekali Bengawan Solo Purba dari bahasan di Geologi, tapi kalau posisi sama uraian lengkapnya sih belum pernah baca, eh, tau-tau saya udah nyangkut aja di lokasinya tanpa rencana sebelumnya. Nyesel juga ga baca tentang Bengawan Solo Purba sebelumnya, jadi blah bloh. Biarpun dari atas keliatannya jalur sungainya udah ketutup semua sama taneman, tapi ternyata masih ada ko bagian yang emang ga bisa ditanemin tanaman karena kedalamannya cukup lumayan. Aliran dari Bengawan Solo Purba ini bermuara di Pantai Sadeng. Mungkin litelatur tentang Bengawan Solo Purba lebih seru kalau seraching sendiri kali ya daripada diceritain singkat di sini. Pesanan kami datang. Sotonya enak banget! Beneran, ga boong. Tampilannya sih ampir sama kaya soto-soto biasa, tapi asli, rasanya baru sekarang saya icipin. Sayangnya, saya masukin terlalu banyak sambel ke kuahnya, jadi harus berjuang ngelawan pedesnya, padahal rasa kuahnya tanpa sambel enak banget. Katanya ini resep soto asli dari Jawa yang emang jarang banget ditemuin, bahkan di daerah Jawa Tengah & Yogyakarta sendiri. Nah, saya aja yang masih ada turunan Jawanya ko ya baru ngicipin rasa soto khas dari Jawa. Isi perut dan manjain lidah beres, kami pun gas lagi ke arah Gunungkidul.

Tempat kami berikutnya namanya Ngungap, tiga dari kami belum pernah ke sana, denger nama daerahnya aja baru sekarang, jadi penasaran. Jalan yang kami lewatin sepi banget, jarang ada yang bareng dan papasan, jadi bisa lumayan cepet. Ah, akhirnya bisa dapet spot spontan. Ngungap sendiri berada di dalam wilayah administrasi Kecamatan Girisubo (semoga ga salah), Kabupaten Gunungkidul (yg bener, nulisnya disatuin antara “gunung” sama “kidul”) Pantai Ngungap ini merupakan pantai di Gunungkidul yang ga punya garis pantai, jadi, pengunjung cuman bisa melihat lautnya dari puncak tebing. Ngungap itu Bahasa Jawa yang katanya artinya adalah ‘nengok’. Emang sih kalau mau lihat view pantainya, harus sedikit manjat batu karang di tepi tebing dan nengok ke bawah. Batukarang di pantai ini ada sebagian yang berlubang, mirip Karang Bolong di Pantai Klayar, hanya ga berjejer rapi. Ombaknya ga kalah ganas. Pantai Ngungap masih belum sepopuler pantai-pantai lainnya di Gunungkidul, akses jalannya pun mungkin masih banyak yang belum tahu. Buat sampai ke spot tempat kami ambil foto, harus masuk ke jalan setapak tepat di sebelah kanan, sebelum pendopo. Pantai Ngungap lebih banyak dimanfaatkan sebagai tempat mancing dan sarang Burung Walet. Kami ga lama di Pantai Ngungap, soalnya tempat berikutnya yang mau kami datengin, Pantai Timang, aga lumayan jauh. Lokasi Pantai Ngungap sendiri ga jauh dari Pantai Sadeng. Begitu lewatin papan penunjuk arah ke Pantai Watu Lumbung, kami berhenti sebentar.

Sebenernya sedikit penasaran sama Pantai Watu Lumbung gara-gara beberapa bulan kebelakang sempet baca blognya temen, diasporaiqbal.blogspot.com dan kayanya keren. Akhirnya kami pun masuk. Kesalahan saya adalah, ga inget detail tulisan tentang Watu Lumbung, ah, mungkin saya lelah. Singkat cerita, jarak parkiran Pantai Watu Lumbung sama pertigaan di jalan raya ini jauh ternyata. Kondisi jalannya pun bervariasi, mulai dari aspal, semen, semen yang hanya untuk satu kendaraan, sampai jalan berbatu amburadul pun ada. Medannya juga campur aduk, datar, nanjak, turunan semua ada. Yang menarik adalah papan penunjuk arah ke Gunung Batur ‘Api Purba’. Ini bukan Gunung Batur di Kintamani, Pulau Bali pastinya, yang menarik adalah, namanya sama-sama ‘Batur’, gunung purba, gunungapi juga, hanya yang satu letaknya di dataran tinggi, yang satu di pesisir pantai. Menarik. Sayangnya, jalur ke Gunung Batur harus pisah dengan jalur yang ke Pantai Watu Lumbung, mungkin lain kali ke Gunung Baturnya nanjak deh. Kami sampai di parkiran Pantai Watu Lumbung sekitar jam 16.45. Lumayan sepi, soalnya kebanyakan pengunjung ke sini udah pada pulang. Dua temen saya masih penasaran sama jalan setapak di samping WC umum yang ngarah ke kaki Gunung Batur, sementara temen yang satu lagi penasaran untuk berburu WC umum yang ga digembok, akhirnya saya treking sendiri. Aga serem juga sih, gimana kalau salah jalan dan ga ada yang bisa ditanya? Mana udah sore gini. Ah, hajar aja deh. Ternyata di tengah jalan, bener aja, saya salah belok, untung keliatan jalan setapak yang pas ke arah depan batukarang icon Pantai Watu Lumbung, puter balik.

Untungnya di tengah jalan, masih ada warga yang motong rumput dan kali ini jalan setapak yang saya ambil bener. Aga serem juga pas jalannya turun dan sedikit kebuka, sempit juga. Ga lama, saya pun sampe di depan batukarang yang jadi asal penamaan Pantai Watu Lumbung. Ada jalan setapak ke arah pantai di bawah, cuman males juga kalau turun sendirian, apalagi nanti pulangnya harus dua kali nanjak, ah cukup di atas aja deh. Di bawah, ternyata ada empat orang yang masih serius foto-foto, seengganya saya ga sendiri banget. Ga lama foto-foto, temen saya dateng, dan ternyata motor mereka diturunin dan parkir di warung terakhir di jalan setapak. Enak bener naeknya ga usah cape-cape nanjak. Temen yang satunya malah nyasar ke jalan setapak dan nongol di seberang kami. Jam 17.37, kami putusin untuk balik ke parkiran. Sampe di parkiran, mungkin sekitar jam 17.50 dan bukannya langsung gas balik ke jalan raya. Kami malah ngobrol dulu sampe sekitar jam 18.30. Suasananya emang enak sih ditambah bulan purnama dan langit yang lumayan cerah. Pantai Timang otomatis kami skip. Sepanjang jalan naik ke parkiran, ternyata masih papasan sama beberapa rombongan yang baru mau turun ke arah Pantai Watu Lumbung. Heran juga, udah mau gelap gini mau ngapain? Apa ada sunset? Tapi perasaan mendung deh. Ah, ya sudahlah.

Kami jadi rombongan paling terakhir yang keluar dari parkiran Pantai Watu Lumbung meskipun yang pertama kali dateng diantara rombongan lainnya. Jalan udah gelap total pas kami berangkat. Ada satu rombongan, empat orang yang minta bareng sampe ke jalan raya, mereka mau ke Wonogiri. Akhirnya kami berempat nambah rombongan empat orang lagi. Sebenernya kondisi jalannya udah ga terlalu asing untuk saya dan dua temen saya, hanya temen saya yang satu lagi kayanya masih aga kagok, jadi mungkin sedikit repot juga harus lewat jalan amburadul nanjak malaem-malem. Untungnya dua motor tambahan bisa lewatin jalur amburadul dengan cukup lancar. Sampai di pertigaan pertama, satu motor dari rombongan tambahan mati, ternyata abis bensin. Untung udah ketemu permukiman warga dan masih ada warga yang bisa dimintain tolong. Tempat kami berhenti untungnya lagi, deket sama warung bensin eceran yang masih buka. Setelah urusan bensin beres, kami terusin jalan dan pisah di pertigaan jalan raya. Kami ambil jalur ke Tepus, dan yang sisanya ambil jalur ke Wonogiri. Sepanjang jalan Girisubo – Wonosari cukup lancar dan sedikit tancap gas. Masuk Wonosari, lalu lintas mulai ramai dan jalannya jadi sedikit membosankan. Pegel dan ngantuk mulai kerasa. Kami berhenti dulu makan malam sekitar jam 19.00 di Wonosari, tepatnya masih 31 Km dari Kota Yogyakarta. Isi perut dan lurusin badan dulu. Jam 20.00, kami terusin jalan ke Yogyakarta dengan kondisi otak, badan, dan mata yang udah menurun banget tingkat konsentrasinya. Makin masuk Jogja, jalan makin rame, makin kerasa pegel dan ngantuknya. Kami pisah sama satu temen di daerah Depok dan satu temen lagi nganter kami yang buta arah di Jogja ke arah Monjali. Setelah sempet salah jalan dan sedikit rempong sama lalu lintas di Jogja karena udah cape dan pengen cepet nyampe, akhirnya sampailah kami di tempat tujuan. Malam ini, saya dan partner motoran kali ini numpang ngerusuh di rumah kakaknya temen saya di daerah Monjali. Lumayanlah dapet tempat untuk istirahat yang bener sebelum perjalanan panjang ke Bandung besok siang. Jam 22.00 udah mendarat di kasur, sementara temen saya sama keluarganya pergi makan ke luar, jadi atas ijin yang punya rumah, saya diem di rumah aja dan pintu dikunci dari luar. Tidur nyenyak.

SELASA, 2 JUNI 2015

Berhubung mati gaya di Jogja mau ngapain, untung temen saya satu lagi, Mas Iqbal bisa ketemuan dan rekomendasiin salah satu tempat makan yang jual makanan khas Jogja. Setelah deal janjian jam 12.00 nanti di Tugu, saya dan temen saya cari sarapan. Berhubung di sepanjang jalan yang paling deket rumah pilihannya cuma sedikit, akhirnya pilihan sarapan pagi jam 09.00 kami pun jatuh pada mie baso. Ini sekali-kalinya saya sarapan mie baso, tapi mie basonya enak juga. Di gang jalan masuk ke rumah kakaknya temen saya, ada (entah) gelandangan/orang kurang waras/korban kecelakaan yang tidur-tiduran di parkiran rumah makan Jepang. Pas kami jalan cari sarapan, masih hanya dijagain beberapa warga dan pas kami sarapan, udah ada dua polisi yang jaga. Lumayan jadi tontonan pagi-pagi. Sampe sekarang saya ga tahu itu orang kenapa dan gimana akhirnya. Beres sarapan, balik ke rumah kakaknya temen, mandi, packing dan mata mulai berat lagi. Jam 11.38, temen saya yang kemarin ikut jalan-jalan, Bang Ipang, juga udah sampe di tempat saya nginep. Sesuai janjian, kami bertiga ketemu Mas Iqbal di Tugu dan langsung meluncur ke Alun-alun Kidul, tepatnya ke RM Handayani untuk ngicipin Brongkos.

Sampai di tempat makan, kami harus ngantri sebentar untuk dapet meja kosong. Tempatnya lumayan kecil tapi yang beli bejibun. Ternyata, ini toh yg namanya Brongkos. Saya pesan Brongkos telur. Makan Brongkos sambil ngobrol itu nambah lama waktu makan, soalnya kuah dari Brongkosnya bikin nasi ikutan panas dan lama dinginnya. Walhasil saya lagi yang paling lama makannya. Kami ga bisa ngobrol nyantei lama-lama selesai makan di sini, belum juga abis minumannya, udah ada yang mau duduk di tempat kami, ya resiko. Setelah bayar, kami duduk di trotoar deket parkiran tempat kami makan tadi. Terakhir ketemu sama temen saya ini Lebaran tahun lalu di Kebumen, sekaligus pertama kalinya ketemuan langsung. Sebelumnya hanya kenal dari sosial media aja. Jam 13.00 kami pamit, berhubung temen saya juga ada janji sama temen lainnya. Kami dianter Bang Ipang sampai ke SPBU yang udah sedikit di luar Jogja dan pisah di sana. Bang Ipang balik lagi ke Jogja, kami terusin jalan pulang ke Bandung. Kami berangkat sekitar jam 13.30 dan jalur yang bakal kami lewatin adalah jalur utama Jogja-Bandung biar cepet nyampe. Lalu lintas lumayan sepi, kami sampe di Purworejo sekitar jam 15.00 dan berhenti buat isi bensin dan ke Masjid. Berhubung dari dua hari yang lalu udah duduk di atas motor terus, jadi sampe Purworejo aja udah lumayan pegel-pegel. Kami jalan lagi sekitar jam 15.30 dan kali ini non stop sampai di daearah Gombong. Lalu lintasnya mulai sedikit rame di dua arah, tapi lebih rame yang ke arah Jogja. Kami istirahat lagi di mini market di Wangon jam 17.00 mungkin sekitar dua puluh menit.

Kami berhenti lagi, masih di daerah Wangon jam 18.00 untuk Solat Magrib. Jam 18.30 kami jalan lagi dan lalu lintasnya sepi banget. Beda dari sebelumnya, rame sama bus malem yang berhenti untuk ngangkut penumpang, sepeda motor, dan mobil pribadi. Ga jarang jalur kami diambil sama mobil yang nyalip di arah berlawanan. Lumayan bisa sedikit tancap gas dari Wangon sampe ke Lumbir. Sepanjang Kebumen – Wangon kami ketemu dua motor plat B, satu matic di Wates dan misah di Purworejo, satu lagi Tiger di daerah Buntu dan misah pas masuk Wangon. Jalan mulai gelap pas masuk Lumbir dan ternyata kondisi jalannya masih kurang bagus. Daerah Lumbir emang langganan banjir, jadi kondisi jalannya jarang mulus. Jalan mulai repot dari Lumbir sampe Majenang. Udah jalannya berlubang, bergelombang, sedikit ngantri juga gara-gara jalan berlubang tadi, gelap, badan pegel, mata sepet, kumplit deh pokonya perjalanan kali ini. Untungnya jalan di sepanjang Jatilawang – Lumbir cukup bikin melek mata, alias ga membosankan biarpun malem-malem. Gimana ga ngebosenin, jalannya berkelok-kelok, keluar masuk hutan, jarang ada rumah, jalannya keriting pula.

Perjalanan pulang lumayan lancar meksipun kehambat sedikit di beberapa pusat kota kecamatan dan bus malem yang naikin dan nurunin penumpang di pinggir jalan. Akhirnya kami masuk Jawa Barat lagi dan di Banjar, kami disamperin sama motor Plat B yang kebeneran bareng terus dari Majenang. Mereka dari Jogja dan mau menuju Bekasi, dan akhirnya di Banjar minta barengan sampe Bandung. Masuk Ciamis, aga sedikit bingung dan akhirnya bablas ke jalur lingkar luar Ciamis. Kalau saya sih kagok masuk jalur lingkar luar, ya terusin aja. Saya kira jalur lingkar luar Ciamis ini jalur Cihaurbeuti yang biasa saya lewatin, ternyata bukan. Kondisi jalannya lebar, sepi banget, ga ada yang lewat, banyak lubang di sana-sini. Lumayan sering motor kami ngehantem lubang. Penerangan jalan pun masih ada yang belum ada, apalagi pas jalurnya masuk daerah perkebunan. Rumah-rumahnya pun sepi, ga ada orang di luar, warung pun jarang. Sempet deg-degan juga ini keluarnya di mana? Ini jalannya udah selesai belum? Jangan-jangan nanti kami harus puter balik atau nerabas hutan gara-gara jalannya belum beres, kan berabe udah malem, tenaga udah kekuras, eh, jalan belum jadi. Ya, hajar aja deh. Sebenernya kami ngelewatin pertigaan yang ke arah Kota Ciamis, tapi kelewat saking kencengnya motor kami. Akhirnya di perempatan berikutnya, papan penunjuk jalan masih ngarahin Jakarta – Bandung – Tasikmalaya ke arah lurus, Manonjaya ke arah kiri, dan Kota Ciamis ke arah kanan. Di perempatan, di depan Masjid kami berhenti, selain untuk cek jalur, kebeneran ada yang mau ke kamar kecil. Banyak tentara yang nongkrong, kayanya abis latihan, waduh, makin curiga aja ni ama jalurnya.

Temen kami dari Bekasi akhirnya mutusin ambil jalur ke arah Kota Ciamis dengan alesan yang sedikit bikin saya geli sendiri. Jadi, tujuan mereka ke Bandung, masuk lewat Cileunyi, nah mereka takutnya kalau terus ikut kami nyusur si jalur lingkar luar Ciamis ini, nanti pas masuk Bandungnya ga di Cileunyi. Nah, saya pikir, gimana bisa, toh Ciamis aja belum keluar, ga mungkin juga ga satu jalur ke arah Cileunyi. Setau saya dari mana-mana kalau dari arah Timur, pasti mentok di Bandung itu di Cileunyi, kecuali kamu ambil jalur pesisir Selatan yang posisi jalurnya sekarang jauh banget dari tempat kami berhenti. Kalaupun mau juga, kemungkinan tembusan si jalan lingkar luar Ciamis ini bisa jadi ga ngelewatin Tasikmalaya dan keluar di setelah Garut, kalau keluar di Bandungnya bukan di Cileunyi kayanya meragukan banget. Berhubung saya dan temen saya lebih milih untuk nerusin jalur ini, jadi kami pisah aja di sini. Ternyata temen saya pun mikirnya mereka udah sering bolak-balik Jogja-Bekasi. Temen saya liat dari pakaiannya. Kami berdua, meskipun ga pake alat perang lengkap, tapi seengganya pake sepatu, celana panjang, jaket yang lumayan tebel, malah temen saya pake rompi lagi. Untuk tas bawaan, sebisa mungkin ga ada yang ditenteng, jadi tangan bebas dari barang, sementara mereka ada tentengan satu keresek. Pakaian mereka pun salah satunya ada yang pake celana pendek, sepatu pake, tapi jaketnya untuk ukuran motoran jarak jauh dan malem, masih tipis banget. Ah, ya sudahlah. Ga jauh dari tempat kami berhenti, ada mobil box, ah kebeneran ada temen di jalan. Kami pun ngikutin mobil box ini dan jalannya tiba-tiba belok ke kanan, soalnya jalan yang arah lurus kecil, gelap, dan keliatan banget baru selesai di aspal. Pokonya mencurigakan. Nah, ga jauh dari jalan yang tiba-tiba nikung ke kanan ini, di sebelah kanan keliatanlah gapura Selamat Datang di Kota Ciamis. Lah, jadi, jalan tadi masih tembus di Ciamis juga. Saya baru ngeh, kan jalan yang barusan kami lewatin itu “Jalan Lingkar Luar” bukan “Jalur Alternatif”. Biasanya Jalur Lingkar Luar itu jaraknya ga terlalu jauh, hanya sebatas melipir ke pinggiran kota dan nantinya bakal nyambung lagi sama jalur utama. Nah, kalau jalur alternatif, biasanya tembus sana-sini hanya warga dan yang bikin jalan yang tahu kemana jalan tembusnya.

Begitu masuk lagi ke jalur utama Ciamis-Tasikmalaya ngakaklah kami berdua. Nah, coba kalau temen kami yang dari Bekasi itu ikut kami. Mereka yang niatnya pengen cepet dengan motong jalur masuk lagi ke Kota Ciamis, malah posisinya ada di belakang kami. Emang sih kalau lewat jalur lingkar luar sedikit nambah jarak, tapi seengganya jalannya ga serame jalur yang masuk kota. Di daerah Cikoneng, saya cari jalan yang ke arah Cihaurbeuti biar ga usah masuk Kota Tasikmalaya. Baru juga masuk Cihaurbeuti, kayanya ada motor yang ngikutin. Dari suaranya sih kayanya sekelas Ninja dan nempel banget. Waduh, aga ngeri juga, jalan sepi, di luar kota pula. Akhirnya saya nyuruh temen saya buat ngelambatin motor, maksudnya biar si motor di belakang kami nyusul. Ternyata ga nyusul-nyusul, wah fix ini mah ngikutin. Ya sudahlah, kami tancap gas lagi. Ujung jalan Cihaurbeuti ini keluarnya di setelah Rajapolah, lumayan juga ga usah masuk dan muterin Kota Tasikmalaya. Di perempatan ke arah Panjalu, barulah motor belakang (yang emang Ninja) bilang kalau dia mau ke Cikampek dari Banjar dan nyari temen barengan, soalnya dia emang jalan sendiri dan aga ngeri juga. Fiuhhh, udah deg-degan. Sepakat bareng dan misah di Cileunyi. Lumayan, dapet temen lagi, setelah yang dari Bekasi tadi gugur di tengah jalan dan baru berhasil nyusul kami pas di Gentong. Mungkin mereka kaget kali ya, kami udah ada di depan mereka lagi. Dari Cihaurbeuti gas terus sampe Malangbong.

Jam 21.30 di SPBU Malangbong, pas sebelum pertigaan ke arah Wado, kami berhenti dulu. Saya mau Solat, dan temen saya mau isi bensin sekaligus makan malem, tapi temen kami yang mau ke Cikampek akhirnya mutusin untuk jalan terus dan kami pun pisah di Malangbong. Lumayan juga kami berhenti di Malangbong, jam 22.00 beres makan dan istirahat, kami jalan lagi. Setelah pertigaan Wado, seperti biasa, lalu lintasnya rame. Karena kami berhenti lumayan lama di Malangbong, semua kendaraan yang kami salip di Gentong dan kebanyakan bus ama truk, satu persatu mulai nyusul kami lagi. Wah, PR banget nih dari Malangbong sampe Limbangan jalannya. Bener aja, ga jauh dari pertigaan, jalan udah mulai ngantri dan akhirnya temen saya pun harus nyerah sama asep knalpot bus malem. Batuk-batuk terus. Akhirnya mau ga mau sedikit salip kanan-kiri biar ga di belakang bus ama truk. Setelah susah payah, lolos juga masuk Limbangan dan masuk Nagreg tanpa ngikutin bus malem. Kami sempet berhenti lagi di Nagreg. Temen saya mau mastiin kalau bisa nginep di Bandung. Beres konfirmasi dan masih bisa nginep di Bandung, tancap gas lagi sampe Bandung. Kami masuk Bandung jam 23.30 dan touring panjang perdana kami pun selesai. Sebenernya buat temen saya sih masih PR Bandung-Tangerang besoknya.

NOTE:

BANDUNG – JATILAWANG. SABTU, 30 MEI 2015

Bandung – Banjaran 06.30 – 07.30

Banjaran (sarapan) 07.30 – 08.00

Banjaran – Puncak Guha 08.00 – 11.30

Puncak Guha 11.30 – 12.00

Puncak Guha – Cijeruk Indah 12.00 – 12.50

Cijeruk Indah (istirahat) 12.50 – 13.30

Cijeruk Indah – Cipatujah 13.30 – 14.30

Cipatujah – Cijulang 14.30 – 16.00

Cijulang – Kalipucang 16.00 – 17.30

Kalipucang – Kawunganten 17.30 – 19.00

Kawunganten (makan malam) 19.00 – 20.00

Kawunganten – Jatilawang 20.00 – 22.00

Bandung – Pangalengan – Rancabuaya – Puncak Guha – Pangandaran – Kalipucang – Gandrumangu – Kawunganten – Sidareja – Jeruklegi – Jatilawang – Rest

JATILAWANG – PACITAN. MINGGU, 31 MEI 2015

Jatilawang – Kebumen 07.30 – 09.00

Kebumen – Bantul 09.00 – 11.10

Bantul – Pantai Indrayanti 11.00 – 12.00

Pantai Indrayanti – Pantai Wediombo 12.00 – 12.30

Pantai Wediombo 12.30 – 14.00

Pantai Wediombo – Pacitan 14.00 – 16.00

Pacitan – Pantai Klayar 6.00 – 16.45

Jatilawang – Buntu – Sumpiuh – Kroya – Gombong – Kebumen – Purworejo – Jalur Deandels – Kulon Progo – Bantul – Imogiri – Siluk – Panggang – Tepus – Girisubo – Pracimantoro – Pacitan – Desa Kalak – Pantai Klayar -Rest

PACITAN – YOGYAKARTA. SENIN, 1 JUNI 2015

Pantai Klayar – Pantai Srau 04.30 – 06.00

Pantai Srau 06.00 – 08.00

Pantai Srau – Pantai Klayar 08.00 – 08.30

Pantai Klayar 08.30 – 13.00

Pantai Klayar – Pantai Banyu Tibo 13.30 – 14.00

Pantai Banyu Tibo 14.00 – 14.30

Pantai Banyu Tibo – Bengawan Solo Purba 14.30 – 15.00

Bengawan Solo Purba 15.00 – 15.30

Bengawan Solo Purba – Pantai Ngungap 15.30 – 16.00

Pantai Ngungap 16.00 – 16.30

Pantai Ngungap – Pantai Watu Lumbung 16.30 – 17.00

Pantai Watu Lumbung 17.00 – 18.30

Pantai Watu Lumbung – Wonosari 18.30 – 19.30

Wonosari (Makan malam) 19.30 – 20.30

Wonosari – Yogyakarta 20.30 – 22.00

Pantai Klayar – Pantai Srau – Pantai Klayar – Pantai Banyu Tibo – Bengawan Solo Purba – Pantai Ngungap – Pantai Watu Lumbung – Tepus – Wonosari – Yogyakarta

YOGYAKARTA – BANDUNG. SELASA, 2 JUNI 2015

Yogyakarta – Wates 13.00 – 14.00

Wates – Purworejo 14.00 – 15.00

Purworejo (istirahat) 15.00 – 15.30

Purworejo – Wangon 15.30 – 18.00

Wangon (istirahat) 18.00 – 18.30

Wangon – Malangbong 18.30 – 22.00

Malangbong 22.00 – 22.30

Malangbong – Bandung 22.30 – 23.45

Yogyakarta – Wates – Purworejo – Kebumen – Gombong – Karanganyar – Kroya – Sumpiuh – Buntu – Jatilawang – Wangon – Lumbir – Majenang – Wanareja – Banjar – Ciamis – Tasikmalaya – Rajapolah – Gentong – Ciawi – Malangbong – Limbangan – Nagreg – Cicalengka – Rancaekek – Cileunyi – Bandung



0 Comments

Be the first to comment.